Studi Ungkap Dewasa Muda yang Pulih Dari COVID-19, Berisiko Terinfeksi Ulang

Devi
Sabtu, 17 April 2021 | 09:44 WIB
Foto : Indiatimes R24/dev Foto : Indiatimes
<p>RIAU24.COM -  Vaksin COVID-19 tidak sepenuhnya melindungi para dewasa muda agar tidak terkena virus lagi, sebuah penelitian yang diterbitkan Kamis oleh The Lancet Respiratory Medicine menemukan. Sekitar 10% dari remaja berusia 18 hingga 20 tahun yang termasuk dalam analisis mengembangkan kasus virus meskipun terinfeksi lebih awal dalam pandemi, data menunjukkan.

Penemuan tersebut menunjukkan bahwa, meskipun ada infeksi sebelumnya dan adanya antibodi melawan virus dalam darah, vaksinasi masih diperlukan untuk meningkatkan respon kekebalan, mencegah infeksi baru dan mengurangi penularan virus, kata para peneliti.

"Karena peluncuran vaksin terus mendapatkan momentum, penting untuk diingat bahwa ... orang muda dapat tertular virus lagi dan mungkin masih menularkannya ke orang lain," kata rekan penulis studi Stuart Sealfon dalam sebuah pernyataan.

"Kekebalan tidak dijamin oleh infeksi sebelumnya, dan vaksinasi yang memberikan perlindungan tambahan masih diperlukan bagi mereka yang pernah menderita COVID-19." kata Sealfon, seorang profesor dan ketua departemen neurologi di Icahn School of Medicine di Mount Sinai di New York City.

Hanya di bawah 1% orang dengan riwayat COVID-19 sebelumnya akan dites positif lagi dengan jenis virus yang berbeda, menurut sebuah penelitian yang diterbitkan oleh para peneliti di Denmark pada bulan Maret. Kasus infeksi ulang COVID-19, atau di antara orang yang telah pulih dari virus. tetapi terinfeksi lagi dengan strain baru, sudah jarang terjadi. Tapi mereka telah memprihatinkan karena dunia berusaha mengatasi pandemi.

Baca juga: Hati-Hati, Inilah yang Terjadi Jika Anda Makan Ayam Goreng Terlalu Banyak

Jika orang yang terinfeksi virus mengembangkan antibodi, atau sel kekebalan dalam darah yang membantu melawan patogen, melawannya, mereka dikombinasikan dengan mereka yang mendapatkan kekebalan melalui vaksinasi dapat membantu dunia mencapai "kekebalan kawanan," kata para ahli.

Kekebalan kawanan, atau perlindungan luas terhadap virus, dapat mencegah strain baru muncul dan kasus infeksi baru, yang secara efektif mengakhiri pandemi. Untuk studi ini, Sealfon dan rekan-rekannya menganalisis data di hampir 2.500 A.S. Korps Marinir merekrut yang menyelesaikan karantina tanpa pengawasan di rumah selama dua minggu sebelum memasuki fasilitas karantina yang diawasi Marinir selama dua minggu antara Mei dan November tahun lalu.

Semua peserta penelitian menjalani tes antibodi untuk memastikan apakah ada yang pernah terinfeksi virus corona sebelumnya dan memiliki antibodi yang melawannya, kata para peneliti. Para peserta juga diuji untuk infeksi baru pada awal karantina kedua mereka, dan sekali lagi satu minggu dan dua minggu kemudian, menurut para peneliti.

Setelah karantina, rekrutan yang tidak memiliki COVID-19 memasuki pelatihan dasar dan dites virus setiap dua minggu selama enam minggu, kata para peneliti. Dari rekrutan Marinir yang termasuk dalam analisis, 189 dinyatakan positif antibodi dan 2.247 dinyatakan negatif pada awal penelitian, data menunjukkan.

Baca juga: Ini Durasi Normal Berhubungan Intim

Ada 1.098 infeksi baru selama penelitian, termasuk 19 di antara peserta yang sebelumnya dinyatakan positif antibodi, dengan tingkat infeksi ulang 10%, kata para peneliti. Peserta yang terinfeksi kembali ditemukan memiliki tingkat antibodi yang lebih rendah terhadap virus dibandingkan mereka yang tidak terinfeksi ulang, menurut para peneliti.

Sebagian besar kasus COVID-19 baru - 16 dari 19 kasus yang terinfeksi ulang dan 732 dari 1.079, atau 68%, kasus baru - tidak memiliki gejala atau gejala ringan, dan tidak ada yang dirawat di rumah sakit, data menunjukkan. "Pesan yang dapat dibawa pulang untuk semua orang muda, termasuk anggota dinas militer kami, jelas - kekebalan yang dihasilkan dari infeksi alami tidak dijamin," rekan penulis studi Lt. Dawn Weir mengatakan dalam sebuah pernyataan.

"Anda masih perlu divaksinasi bahkan jika Anda menderita COVID-19 dan pulih." kata Weir, seorang ahli mikrobiologi di Navy Medical Research Center di Bethesda, Md.


Informasi Anda Genggam


Loading...