Pasien COVID-19 Di Rumah Sakit Berbagi Foto Memilukan Dari Perawat yang Kelelahan Saat Menggunakan APD

Devi
Sabtu, 17 April 2021 | 10:28 WIB
Foto : Indiatimes R24/dev Foto : Indiatimes
<p>RIAU24.COM -  Sementara pandemi COVID-19 telah membuat dunia terguncang, efeknya pada sistem perawatan kesehatan di seluruh dunia sangat menghancurkan.

Ini telah menjadi tantangan yang signifikan bagi petugas kesehatan, dengan banyak diantara mereka yang harus menghadapi beban jam kerja yang panjang dan melelahkan.

Dampaknya, para pekerja garis depan menderita baik secara mental maupun fisik. Dengan pandemi yang masih jauh dari selesai, petugas kesehatan terus menemukan diri mereka melawan tidak hanya virus corona, tetapi juga dampak psikologisnya,seperti dilansir dari India Times.

Baca juga: Pria Ini Pakai Uang Rp 72 Miliar Bantuan Covid-19 Beli Mobil Mewah, Terancam Penjara 302 Tahun

Krisis yang memuncak yang diperparah oleh lonjakan kasus virus korona di India telah membuat sistem perawatan kesehatan menghadapi tantangan yang belum pernah ada sebelumnya. Ini berdampak langsung pada pekerja perawatan kesehatan, yang terlihat kelelahan saat beban kasus melonjak.

Kesulitan yang dialami oleh para profesional perawatan kesehatan kembali disorot oleh seorang profesional kesehatan mental di utas Twitter.

Vandana Mahajan, seorang konselor perawatan paliatif yang berbasis di Mumbai, mengungkapkan bahwa dia menghabiskan hampir seminggu di rumah sakit setelah tertular COVID-19. Selama tinggal di sana, katanya, sebagai seorang profesional kesehatan mental, dia tidak bisa menahan diri tetapi berinteraksi dengan dokter, perawat, dan profesional medis lainnya.

Dia memposting foto perawat yang kelelahan mengenakan APD yang sedang beristirahat sambil duduk di kursi.

Mahajan membagikan cuplikan percakapannya dengan profesional perawatan kesehatan. "Saya melihat staf rumah sakit menanggung beban virus sialan itu! Saya bercakap-cakap dengan saudara dan saudari .... Dengan staf rumah tangga ... Dengan dokter muda yang bertugas di sana, dengan konsultan saya yang datang juga menemui saya dan dukung saya, "katanya.

Dalam salah satu tweetnya, dia mengatakan bahwa seorang perawat memberi tahu dia bahwa dia telah bekerja di rumah sakit sejak Covid melanda.

Awalnya, dia tinggal di asrama dan mengirim putranya untuk tinggal bersama orang tuanya. Sekarang, karena putranya sedang ujian, dia harus pulang dan mengajarinya setelah menyelesaikan shiftnya. Dia mengatakan suaminya yang bekerja di teluk akan pulang setelah empat tahun, tetapi dia tidak bisa pergi dan menjemputnya di bandara.

Baca juga: 12 Orang Tewas Dalam Serangan Tornado di China

Ketika Mahajan berterima kasih kepada petugas kesehatan lain karena membawakannya segelas air, dia berkata kepadanya, "Tidak ada yang pernah mengatakan itu kepadaku."

Dia berbagi kisah lain di mana seorang perawat mengungkapkan kesedihannya setelah seorang pasien yang mereka lakukan CPR meninggal.

"Seorang saudari memberi tahu saya bahwa jam biologis mereka telah terganggu. Mereka memiliki masalah perut, bisul di mulut mereka dan jika salah satu dari mereka sedang menstruasi, mengganti pembalut adalah tugas yang mustahil secara manusiawi," tulis salah satu tweet.


Informasi Anda Genggam


Loading...