Sugianto Sebut Ada Kepanikan di Kubu Petahana, 1000 Kader Garda Bangsa Turun Lakukan Investigasi

Satria Utama
Senin, 19 April 2021 | 22:54 WIB
Sugianto R24/saut Sugianto
<p>RIAU24.COM -  PEKANBARU - Pelaksanaan Pemungutan Suara Ulang (PSU) di Kabupaten Rokan Hulu (Rohul) terus memanas. Kubu petahana yang tergabung dalam Tim Koalisi Rokan Hulu Maju menuding pasangan Hafit Syukri - Erizal bermain politik uang. Bahkan sudah dilaporkan ke Bawaslu terkait dugaan politik uang. 

Tudingan itu ditanggapi dengan tenang Bendahara Umum  Partai Kebangkitan Bangsa (PKB) yang mengusung pasangan Hafith Syukri-Erizal, H Sugianto SH. Dia menilai, apa yang dilaporkan itu tidak berdasar. Namun, ada kepanikan menjelang pelaksanaan PSU. 

Baca juga: Bukan Karena Prestasi, Ini Faktor yang Membuat Elektabilitas Prabowo Masih Tinggi

Partai yang dipimpin Muhaimin Iskandar ini menyebut laporan yang telah disampaikan ke Bawaslu tersebut sebagai playing victim. 

"Panik boleh. Tapi, jangan lebai untuk Paslon Nomor 2 itu. Ciri kepanikan sudah jelas kok, sembarang tudih saja,"ungkapnya kepada wartawan, Senin (19/1/2021). 

Sugianto yang juga Sekretaris Komisi II DPRD Riau ini menyampaikan, laporan tersebut dilihat seperti untuk pengalihan isu politik saja. 

"Bawaslu diminta fokus saja mengenai adanya surat PT Torganda yang mengumpulkan KTP warga di 25 TPS  yang nanti menggelar PSU 21 April mendatang. Jangan alihkan isu. Apalagi lebai," ujarnya. 

Baca juga: Amin Rais Disandingkan Dengan Gus Dur, Begini Kata Yenny Wahid

Dikatakan Sugianto, 1000 kader Garda Bangsa sudah siap diturunkan untuk mencari kebenaran dan investigasi mengenai persoalan tersebut. 

"Kalau kami dari PKB berharap pelaksanaan PSU bisa berjalan dengan b, tanpa kecurangan . Sudahkah pemilih di Rohul sudah cerdas. Jangan ada intervensi gitu aja,"jelasnya.***


Informasi Anda Genggam


Loading...