Tragis, Ribuan Anak-Anak Dipaksa Tidur Berdempetan dan Hidup Memprihatinkan di Penampungan Migran di Meksiko

Devi
Selasa, 20 April 2021 | 08:25 WIB
Foto : Mexico News Daily R24/dev Foto : Mexico News Daily

RIAU24.COM -  Meksiko telah mengalami peningkatan kedatangan jumlah anak migran yang tiba ke negara tersebut, hingga sembilan kali lipat sejak awal tahun, kata UNICEF, badan hak anak PBB.
UNICEF juga memperingatkan bahwa banyak anak ditahan di tempat penampungan yang penuh sesak dekat perbatasan negara dengan Amerika Serikat. Dalam sebuah pernyataan pada hari Senin, UNICEF mengatakan jumlah anak meningkat dari 380 orang menjadi hampir 3.500 sejak awal 2021.

Separuh dari anak-anak, yang sebagian besar berasal dari Honduras, Guatemala, El Salvador dan Meksiko, telah melakukan perjalanan tanpa orang tua mereka - “salah satu proporsi tertinggi yang pernah tercatat di Meksiko”, kata kelompok itu.

Anak-anak juga merupakan hampir 30 persen dari migran yang tinggal di beberapa tempat penampungan Meksiko.

Baca juga: Mengerikan, Pria Ini Bunuh Istri dan Enam Anaknya, Dua di Antaranya Bayi Kembar Usia 8 Bulan

"Saya sangat sedih melihat penderitaan begitu banyak anak kecil, termasuk bayi, di perbatasan Meksiko dengan AS," kata Jean Gough, direktur regional UNICEF untuk Amerika Latin dan Karibia, dalam pernyataan yang dilansir dari Aljazeera.

“Sebagian besar fasilitas penampungan yang saya kunjungi di Meksiko sudah penuh sesak dan tidak dapat menampung semakin banyak anak dan keluarga yang bermigrasi ke utara. Kami sangat prihatin bahwa kondisi kehidupan anak-anak dan ibu migran di Meksiko dapat segera memburuk. ”

Dalam beberapa bulan terakhir, ribuan migran dan pencari suaka telah melakukan perjalanan ke utara dari Amerika Tengah - khususnya negara-negara “Segitiga Utara” di El Salvador, Honduras dan Guatemala - dan Meksiko selatan dengan harapan bisa memasuki AS.

Presiden AS Joe Biden telah berjanji untuk membalikkan beberapa kebijakan imigrasi garis keras pendahulunya Donald Trump, dan pemerintahannya telah mengizinkan anak di bawah umur tanpa pendamping yang tiba di perbatasan AS-Meksiko untuk memasuki negara itu.

Ribuan anak tetap berada dalam tahanan pemerintah AS saat pemerintahan Biden berupaya meningkatkan kapasitas untuk memproses anak di bawah umur dan melepaskan mereka ke sponsor yang diperiksa di negara tersebut.

Pejabat perbatasan AS menangkap lebih dari 172.000 migran di perbatasan pada bulan Maret saja, termasuk hampir 19.000 anak tanpa pendamping, menurut angka US Customs and Border Protection (CBP).

Tetapi sebagian besar migran yang ingin masuk ke AS ditolak, sebagian karena perintah era Trump yang secara efektif menutup perbatasan bagi sebagian besar migran karena pandemi COVID-19.

Baca juga: Polandia Menunjukkan Wajah Baru Kota-kotanya Usai Menghapus Papan Iklan dan Baliho yang Mengganggu



Pekan lalu, Save the Children juga memperingatkan bahwa jumlah anak tanpa pendamping di sepanjang perbatasan AS-Meksiko terus meningkat, dan perjalanan mereka "menjadi lebih berbahaya karena mereka tiba di Meksiko melalui rute yang tidak aman untuk menghindari pengawasan imigrasi".

“Situasinya menjadi kritis,” kata Jorge Vidal Arnaud, direktur program Save the Children di Meksiko, dalam sebuah pernyataan pada 16 April.

“Tempat penampungan yang didirikan oleh pemerintah atau masyarakat sipil di berbagai bagian negara semakin penuh dan berisiko menjadi penuh sesak. Beberapa kekurangan makanan atau air bersih, dan beberapa tidak memiliki tindakan untuk mencegah penyebaran COVID-19, ”katanya.

Pastor Pat Murphy, direktur Casa del Migrante di Tijuana, Meksiko, mengatakan kepada Al Jazeera dalam sebuah wawancara bulan lalu bahwa tempat penampungan itu adalah rumah bagi sekitar 60 orang - kebanyakan keluarga dari Amerika Tengah - yang ingin mengajukan suaka di AS. “Banyak orang datang ke sini dengan gagasan bahwa suaka sudah terbuka, dan tentu saja, itu belum dibuka sehingga menyebabkan banyak kebingungan,” kata Murphy.

Dia mengatakan penyelundup manusia telah mengeksploitasi kebingungan dan keputusan pemerintahan Biden untuk mengizinkan anak di bawah umur tanpa pendamping ke negara itu, untuk membuat keluarga membayar mereka ribuan dolar untuk layanan mereka.

Video CBP baru-baru ini menunjukkan penyelundup menjatuhkan dua anak kecil ke tembok di perbatasan AS-Meksiko. "Kecuali jika Anda memperbaiki keadaan di Amerika Tengah, orang akan terus berdatangan karena mereka putus asa," kata Murphy.

Para migran Amerika Tengah mengatakan badai dahsyat baru-baru ini, serta kesulitan ekonomi yang berkepanjangan, pengangguran, korupsi dan kekerasan sistemik, adalah beberapa faktor yang mendorong mereka meninggalkan negara mereka.


Informasi Anda Genggam


Loading...