Terkait Kasus Penyelundupan Narkoba, Arab Saudi Melarang Peredaran Produk Asal Lebanon

Devi
Sabtu, 24 April 2021 | 09:51 WIB
Foto : US News R24/dev Foto : US News

RIAU24.COM -  Arab Saudi telah mengumumkan penangguhan impor buah dan sayuran dari Lebanon, mengatakan pengiriman digunakan untuk penyelundupan narkoba dan menuduh Beirut tidak bertindak.

Keputusan yang diumumkan pada hari Jumat merupakan pukulan bagi Lebanon, yang menghadapi krisis ekonomi terburuk sejak perang saudara 1975-1990. Menteri pertaniannya mengatakan langkah itu merupakan "kerugian besar" dan perdagangan itu bernilai $ 24 juta setahun.

Mata uang lokal telah turun lebih dari 85 persen di pasar gelap, inflasi merajalela dan lebih dari separuh negara sekarang hidup dalam kemiskinan. Keruntuhan ekonominya diperparah oleh kebuntuan politik, dengan politisi tidak dapat membentuk pemerintahan untuk membuka bantuan luar negeri yang sangat dibutuhkan.

Baca juga: Korea Utara Minta Warganya Kumur Air Garam dan Konsumsi Obat Tradisional untuk Perangi Wabah COVID-19

Pihak berwenang "telah memperhatikan peningkatan aktivitas penyelundupan narkoba yang menargetkan kerajaan dari Lebanon ... terutama dalam pengiriman sayuran dan buah-buahan," kata kementerian dalam negeri Saudi.

Riyadh akan melarang masuk atau transit produk-produk itu melalui kerajaan mulai Minggu mulai pukul 9 pagi waktu setempat, katanya dalam sebuah pernyataan yang disiarkan oleh kantor berita resmi SPA. Pembatasan akan tetap berlaku sampai Lebanon memberikan "jaminan yang cukup dan dapat diandalkan" untuk mengakhiri apa yang disebutnya "operasi penyelundupan sistematis yang menargetkan kerajaan".

Langkah itu dilakukan setelah otoritas Saudi berulang kali mengajukan banding kepada rekan-rekan Lebanon mereka tentang masalah tersebut, kata SPA.

Otoritas bea cukai Saudi di Jeddah telah menggagalkan upaya penyelundupan lebih dari 5,3 juta pil Captagon, yang disembunyikan dalam pengiriman delima dari Lebanon, kata Mohammed bin Ali al-Naim, wakil menteri urusan keamanan di Bea Cukai Saudi, menurut SPA.

Captagon adalah amfetamin yang diproduksi di Lebanon dan mungkin juga di Suriah dan Irak, terutama untuk konsumsi di Arab Saudi, menurut Observatorium Prancis untuk Narkoba dan Kecanduan Narkoba (OFDT).

Media Lebanon mengutip kepala eksportir buah dan sayuran negara itu, Naeem Khalil, yang mengatakan bahwa kargo yang disita itu tidak mungkin orang Lebanon tetapi telah transit melalui Lebanon dari Suriah. Kementerian luar negeri Lebanon mengatakan telah diberitahu oleh Arab Saudi tentang keputusannya untuk menghentikan impor buah dan sayuran, lapor Kantor Berita Nasional resmi.

Baca juga: Firaun Ini Paling Terkenal Sepanjang Sejarah, Siapa?

"Pihak berwenang Lebanon harus mengerahkan upaya maksimal untuk mengendalikan semua operasi penyelundupan ... untuk mencegah kerugian bagi warga negara yang tidak bersalah, petani, industrialis dan ekonomi Lebanon," kata sebuah pernyataan dari kementerian luar negeri Lebanon.

Pernyataan itu juga meminta semua dinas keamanan dan bea cukai di perlintasan perbatasan untuk melakukan segala upaya untuk mengendalikan semua operasi penyelundupan. Sementara itu, sementara menteri dalam negeri Lebanon Mohammed Fahmy mengatakan kepada kantor berita Reuters bahwa Lebanon siap untuk bekerja sama dengan semua negara bagian untuk menghentikan penyelundupan narkoba dan bahwa mereka telah melakukan "upaya luar biasa" tetapi terkadang penyelundup mungkin berhasil.

Seorang pejabat Lebanon, yang berbicara tanpa menyebut nama, mengatakan larangan itu tampaknya politis. “Ekspor sayuran dan buah-buahan Lebanon ke negara-negara Teluk dan terutama kerajaan [Saudi] adalah salah satu dari sedikit pintu yang masih terbuka untuk membawa dolar ke negara itu. Menutup jalur impor ini meningkatkan tekanan di Lebanon, ”katanya.


Informasi Anda Genggam


Loading...