8 Keterampilan Yang Harus Dipelajari Setiap Anak untuk Menjadi Orang Dewasa yang Bertanggung Jawab

Amerita
Sabtu, 08 Mei 2021 | 01:02 WIB
Foto : Brightside R24/ame Foto : Brightside

RIAU24.COM -  Ketika orang menjadi dewasa, banyak dari mereka menyadari ada keterampilan tertentu yang mereka kurang dan berharap orang tua mereka telah mengajar mereka ketika mereka masih kecil. Bagi beberapa orang, itu seperti kemandirian dan kepercayaan diri. Yang lain berharap mereka tahu lebih banyak tentang merencanakan dan membangun karier. Dan ada hal-hal lain yang akan sangat membantu untuk diketahui anak-anak yang akan mempersiapkan mereka untuk masa depan.

Dilansir dari Bright Side, kami ingin anak-anak Anda diperlengkapi dengan lebih baik untuk dunia orang dewasa.

Jadi, inilah beberapa keterampilan berguna yang bisa Anda ajarkan kepada mereka saat mereka masih kecil !

Baca juga: Tak Masuk Akal! Pria Ini Mengajukan Tuntutan Hukum Kepada Dirinya Sendiri, Begini Ceritanya

1. Bagaimana cara membela diri
Mengetahui cara membela diri adalah keterampilan penting yang harus dimiliki setiap orang dewasa, dan anak-anak juga membutuhkannya. Misalnya, ketika menghadapi penindas, mempelajari bela diri dapat membuat anak Anda lebih percaya diri dan membuat mereka merasa mandiri, mengetahui bahwa mereka dapat menemukan jalan keluar dari situasi sulit sendiri, tanpa meminta bantuan orang dewasa.

Dan pembelaan diri bahkan tidak harus fisik.

Anak-anak dapat menggunakan kata-kata untuk meredakan konflik, sehingga tidak sampai pada perkelahian. Penting untuk mengajari anak Anda bersikap tegas secara verbal, dan tidak memberikan reaksi emosional yang mereka harapkan kepada si penindas, atau pergi begitu saja.

Jika konflik berubah menjadi perkelahian, beri tahu anak Anda bahwa meninju bukanlah ide terbaik.

2. Bagaimana melakukan pertolongan pertama
Setiap orang harus mampu melakukannya, karena keterampilan ini mungkin benar-benar menyelamatkan nyawa seseorang. Namun, penting juga untuk mengetahui cara merawat cedera ringan. Anda bisa mulai dengan mempelajari kotak P3K dan menjelaskan kegunaan setiap benda. Anda bahkan dapat berpura-pura terluka dan meminta bantuan anak Anda.

Beberapa keterampilan pertolongan pertama yang paling penting termasuk memberikan tekanan pada luka untuk menghentikan pendarahan dan mengetahui cara melakukan CPR, yang dapat Anda praktikkan dengan boneka.

3. Cara memasak
Mengajari anak-anak cara memasak akan membuat mereka lebih cenderung memilih makanan sehat, penelitian telah menunjukkan.

Dan karena nutrisi yang sehat sangat penting untuk kesejahteraan kita, mempelajari kebiasaan ini sebagai seorang anak akan mempermudah menjalani gaya hidup ini sebagai orang dewasa. Penting juga untuk mengenalkan anak dengan berbagai macam makanan sehat, agar mereka tidak bosan dan bisa mendapatkan manfaat yang sebanyak-banyaknya.

Alasan anak-anak sering memilih makanan yang lebih tidak sehat, seperti keripik atau permen, mungkin karena mereka tidak perlu menghabiskan waktu untuk memasaknya. Mereka sudah terbiasa dengan orang tua yang selalu menyiapkan makanannya, sehingga ketika mereka tidak punya waktu untuk melakukannya, fast food dan snack menjadi makanan andalan mereka.

Dan ketika anak-anak tumbuh dan pindah, mungkin juga sulit bagi mereka untuk mulai memasak makanan sehat untuk diri mereka sendiri jika mereka belum pernah melakukannya sebelumnya.

4. Apa yang harus dilakukan dalam keadaan darurat
Jika sesuatu yang tidak terduga atau buruk terjadi, bahkan orang dewasa pun ketakutan dan bingung, jadi seorang anak perlu bersiap dan tahu bagaimana bertindak dalam keadaan darurat. Dan jika Anda memberi tahu mereka tentang apa yang harus mereka lakukan, itu tidak akan seseram itu, dan bahkan mungkin lebih mudah bagi mereka untuk menghadapi situasi stres saat mereka dewasa.

Pertama-tama, ajari mereka nomor apa yang harus mereka hubungi dalam keadaan darurat. Kedua, beri tahu mereka apa yang perlu mereka katakan setelah seseorang menjawab panggilannya, yang merupakan alasan mereka menelepon, siapa nama mereka, dan alamat mereka. Anda bahkan dapat melakukan permainan peran, dan itu akan membantu mereka lebih siap karena mereka akan tahu bahwa mereka pernah melakukannya sebelumnya.

5. Bagaimana mengatur waktu
Memiliki terlalu banyak hal yang harus dilakukan dan tidak memiliki cukup waktu untuk melakukannya adalah masalah yang dipahami dengan baik oleh setiap orang dewasa. Namun terkadang, ini hanya pertanyaan tentang prioritas apa yang kita miliki dan seberapa baik kita dapat mengatur waktu kita. Jadi Anda dapat mengajari anak Anda tentang cara melakukan itu, dan keterampilan ini tidak hanya akan berguna bagi mereka ketika mereka menjadi dewasa atau bahkan saat di sekolah, misalnya, tetapi mungkin juga membuat hidup Anda sebagai orang tua lebih mudah.

Pastikan anak Anda tahu cara mengukur waktu. Misalnya, beri mereka tugas dan minta mereka menyelesaikannya dalam 20 menit. Letakkan jam di dekat Anda dan, seiring berjalannya waktu, beri tahu mereka tentang berapa banyak waktu yang telah mereka habiskan dan berapa banyak yang tersisa. Ini akan memungkinkan anak Anda untuk memahami berlalunya waktu dan membantu mereka lebih memahami kegiatan apa yang lebih cocok dalam periode waktu tertentu.

Hal lain yang penting untuk manajemen waktu adalah menetapkan prioritas. Ini adalah konsep yang sulit dipahami oleh anak-anak, tetapi Anda tetap dapat mengajari mereka untuk memprioritaskan dengan menggunakan kata-kata seperti "pertama", "berikutnya", dan "terakhir".

Yang penting proses belajarnya harus menyenangkan bagi anak Anda. Misalnya, mereka dapat memiliki kalender dengan cetakan yang keren, dan mereka dapat menggunakan pensil warna untuk menandai tanggal-tanggal penting.

Tuliskan hal-hal yang perlu mereka lakukan di agenda harian, seperti menyikat gigi, atau menyiapkan ransel untuk sekolah, lalu minta mereka untuk mencoretnya setelah selesai. Agar lebih menyenangkan dan bermanfaat, Anda dapat menambahkan stiker keren di penghujung hari di dekat daftar tugas tersebut.

Baca juga: Viral Seorang Ibu Sakit Hati Anaknya Dikerok Hingga Merah, Netizen Balas Begini

6. Bagaimana menangani uang
Bahkan ketika anak-anak Anda masih kecil, mereka dapat belajar tentang uang dan penganggaran. Faktanya, lebih baik mulai mengajar mereka sebelum mereka berusia 7 tahun, karena pada saat ini sikap dan kebiasaan uang sudah terbentuk.

Pertama, tunjukkan koin, uang tunai, dan kartu kredit, jelaskan bahwa Anda dapat membeli barang dengan mereka, dan juga menunjukkan kepada mereka bagaimana Anda melakukannya saat berbelanja bersama. Setelah Anda membeli sesuatu, terutama dengan kartu kredit, Anda dapat memberi mereka tanda terima sehingga mereka dapat melihat jumlah uang yang telah Anda belanjakan.

Nanti, jelaskan bahwa uang tidak hanya untuk dibelanjakan, tetapi Anda juga dapat menghemat uang.

Beri mereka celengan untuk mengumpulkan uang dan menabung untuk sesuatu nanti. Ini akan mengajari mereka penetapan tujuan, perencanaan, dan kepuasan yang tertunda. Tentu saja, anak-anak akan memiliki tujuan jangka pendek, tetapi seiring berjalannya waktu, mereka akan menjadi lebih disiplin dan akan mulai menabung untuk tujuan jangka panjang yang lebih banyak.

Anak-anak juga perlu belajar bahwa uang diperoleh, yang akan membuat mereka memahami nilai uang. Misalnya, Anda dapat membuat mereka melakukan pekerjaan rumah dan memberi mereka kelonggaran untuk itu.

7. Bagaimana membuat keputusan
Wajar bagi orang tua untuk menginginkan yang terbaik untuk anak-anak mereka dan, oleh karena itu, mencoba untuk mengontrol sebanyak mungkin kehidupan anak mereka. Namun, selalu memutuskan segalanya untuk mereka dapat membuat mereka sangat sulit untuk membuat keputusan sendiri ketika mereka menjadi dewasa. Jadi, bahkan ketika mereka masih kecil, anak-anak harus bisa mengetahui bagaimana membuat pilihan mereka sendiri dan memahami konsekuensinya.

Untuk mengajarkan itu, Anda dapat mengambil hal-hal yang paling sederhana dan mendiskusikannya dengan anak Anda. Minta mereka untuk memilih di antara 2 opsi dan membuat daftar pro dan kontra bersama. Untuk membuatnya lebih sulit, Anda bahkan dapat bertanya kepada mereka apakah menurut mereka ada opsi yang lebih baik yang tidak Anda sebutkan. Pastikan mereka memahami apa yang akan terjadi jika mereka memilih satu hal atau yang lain, dan bagaimana pengaruhnya terhadap mereka.

8. Bagaimana berinteraksi dengan orang lain
Menjadi penyayang dan empati penting untuk bergaul dengan orang lain dan membangun hubungan yang kuat dan saling menghormati dengan mereka. Penting untuk mengembangkan kualitas ini pada anak Anda sehingga mereka dapat belajar untuk peduli dengan orang lain dan melihat sesuatu dari sudut pandang mereka. Hal ini dapat mendorong mereka untuk memberikan dukungan kepada orang lain dan, pada gilirannya, menerima dukungan ketika mereka membutuhkannya.

Apakah Anda setuju bahwa keterampilan ini penting? Apa lagi yang dibutuhkan orang tua untuk mengajar anak-anak mereka?


 


Informasi Anda Genggam


Loading...