Bumi Semakin Menua: Pandemi COVID-19, Perang, Perubahan Iklim Diprediksi Memicu Kelaparan Global

Devi
Kamis, 06 Mei 2021 | 11:01 WIB
Foto yang diambil pada 21 April 2021 ini menunjukkan warga mengumpulkan paket makanan gratis dari bank makanan yang disebut R24/dev Foto yang diambil pada 21 April 2021 ini menunjukkan warga mengumpulkan paket makanan gratis dari bank makanan yang disebut

RIAU24.COM -  Kerugian ekonomi dari pandemi global serta konflik dan perubahan iklim memicu kekhawatiran keamanan pangan yang pada tahun 2020 mencapai level tertinggi dalam lima tahun, menurut sebuah laporan yang diterbitkan pada Rabu (5 Mei).

Tahun lalu, 155 juta orang di 55 negara menghadapi kekurangan pangan akut - 20 juta lebih banyak daripada pada 2019, menurut laporan oleh Uni Eropa, Organisasi Pangan dan Pertanian (FAO) dan Program Pangan Dunia, yang melihat masalah ini terus berlanjut. lebih buruk.

"Kita harus bertindak bersama untuk mencegah memburuknya situasi," kata direktur jenderal FAO Qu Dongyu dalam konferensi video, menggambarkan Laporan Global Baru tentang Krisis Pangan sebagai seruan untuk "tindakan kemanusiaan yang mendesak".

Dia menambahkan dalam sebuah tweet: "Kita harus mengatasi akar penyebab dan membuat sistem pertanian pangan lebih efisien, inklusif, tangguh dan berkelanjutan."

Tahun lalu, Jaringan Global Melawan Krisis Pangan, yang menyatukan tiga organisasi internasional, mengidentifikasi 28 juta orang di 28 negara menderita tingkat darurat kelaparan akut dengan DR Kongo, Yaman dan Afghanistan yang terkena dampak paling parah. Sebanyak 133.000 orang lainnya dinilai hidup dalam fase kerawanan pangan yang paling parah, "bencana" di Burkina Faso, Sudan Selatan, dan Yaman.

Baca juga: Presiden Israel dan Erdogan Minum Kopi: Untuk Masa Depan yang Lebih Baik



Afrika tetap menjadi benua yang paling parah dilanda kekurangan makanan dengan 98 juta orang terpengaruh, atau 63 persen dari kasus global - naik dari 54 persen pada 2019.

KRISIS PANGAN

"Untuk 100 juta orang yang menghadapi krisis pangan akut pada 2020, penyebab utamanya terkait dengan konflik dan ketidakamanan," dibandingkan dengan 77 juta pada 2019, kata Dominique Burgeon, direktur darurat FAO, kepada AFP.

Krisis ekonomi adalah penyebab utama kelaparan bagi 40 juta, dibandingkan dengan 24 juta pada 2019.

Burgeon mengatakan bahwa "pandemi telah memperburuk kerentanan," dengan menyebut Sudan, Zimbabwe dan Haiti - yang terakhir juga dilanda oleh masalah iklim yang mempengaruhi keamanan pangan dari sekitar 15 juta orang.

Baca juga: Bebatuan Besar Jatuh Hantam Jembatan, 9 Turis Tewas di India

Dengan pembatasan COVID-19 masih berlaku di sebagian besar dunia, Burgeon mengatakan tahun mendatang akan sangat sulit, memperburuk keamanan pangan di negara yang sudah rapuh. Dia memperkirakan 142 juta jumlah orang yang akan terkena dampak di 40 negara yang paling parah terkena dampak.

Dan dengan populasi global yang akan mencapai 8,5 miliar pada tahun 2030, laporan tersebut menyimpulkan bahwa COVID-19 telah menggarisbawahi kebutuhan untuk membuat distribusi makanan lebih adil seiring dengan bertambahnya jumlah mulut untuk diberi makan.


Informasi Anda Genggam


Loading...