WHO Menyetujui Penggunaan Darurat Vaksin COVID-19 Sinopharm Buatan China

Devi
Sabtu, 08 Mei 2021 | 08:55 WIB
Foto : Liputan6 R24/dev Foto : Liputan6

RIAU24.COM -  Organisasi Kesehatan Dunia telah menyetujui penggunaan darurat vaksin COVID-19 yang diproduksi oleh Sinopharm China. Keputusan yang dibuat pada hari Jumat oleh kelompok penasihat teknis WHO, yang pertama untuk vaksin China, membuka kemungkinan bahwa penawaran Sinopharm dapat dimasukkan dalam program COVAX yang didukung PBB dalam beberapa minggu atau bulan mendatang, dan didistribusikan melalui badan anak-anak PBB, UNICEF dan WHO Amerika kantor Wilayah.

Selain angka kemanjuran, pabrikan China telah merilis sangat sedikit data publik tentang dua vaksinnya - satu dikembangkan oleh Institut Produk Biologi Beijing dan yang lainnya oleh Institut Produk Biologi Wuhan. Vaksin Sinopharm buatan Beijing adalah salah satu kelompok penasihat WHO yang dipertimbangkan untuk daftar penggunaan darurat.

“Sore ini, WHO memberikan daftar penggunaan darurat untuk menandatangani vaksin COVID-19 Beijing, menjadikannya vaksin keenam yang menerima validasi WHO untuk keamanan, kemanjuran dan kualitas,” kata Direktur Jenderal WHO Tedros Adhahom Ghebreyesus.

Vaksin Sinopharm akan bergabung dengan vaksin yang dibuat oleh Pfizer-BioNTech, Johnson & Johnson, Moderna, AstraZeneca, dan versi vaksin AstraZeneca yang dibuat oleh Serum Institute of India, untuk menerima otorisasi yang diinginkan dari badan kesehatan PBB.

Baca juga: Suami Kamu Tertidur setelah Berhubungan Seksual? Jangan Heran, Itu Normal Lho



“Ini memperluas daftar vaksin yang dapat dibeli COVAX dan memberikan kepercayaan kepada negara-negara untuk mempercepat persetujuan peraturan mereka sendiri dan untuk mengimpor serta mengelola vaksin,” kata Tedros pada konferensi pers di Jenewa.

Sebelumnya, kelompok terpisah yang menasihati WHO tentang vaksin mengatakan "sangat yakin" vaksin Sinopharm melindungi orang berusia 18-59 tahun. Kelompok tersebut mengatakan bahwa mereka memiliki "tingkat kepercayaan yang rendah" pada kemanjuran vaksin untuk orang berusia 60 tahun ke atas.

Anggotanya mengatakan bahwa mereka memiliki "keyakinan yang sangat rendah" pada data yang tersedia tentang efek samping yang serius pada kelompok usia tersebut. Sinopharm belum mempublikasikan hasil tes tahap akhir di jurnal ilmiah, sehingga WHO meminta perincian datanya, yang sebagian besar berasal dari Uni Emirat Arab.

Sebuah ringkasan yang diposting online oleh WHO menunjukkan vaksin itu sekitar 78 persen efektif, dengan peringatan bahwa semua kecuali beberapa ratus relawan penelitian berusia di bawah 60 tahun. Gavi, Vaccine Alliance, yang ikut menjalankan COVAX, menyambut baik persetujuan WHO untuk penggunaan darurat.

"Ini berarti dunia memiliki alat lain yang aman dan efektif dalam memerangi pandemi ini," kata aliansi itu.

Kemitraan publik-swasta mengatakan sedang berdiskusi dengan beberapa produsen, termasuk Sinopharm, "untuk memperluas dan mendiversifikasi portofolio lebih lanjut dan mengamankan akses ke dosis tambahan" untuk negara-negara dalam program COVAX.

COVAX bertujuan untuk mengirim vaksin secara gratis ke 92 negara berpenghasilan rendah dan membantu 99 negara dan wilayah lain untuk mendapatkannya. Belum jelas kapan vaksin China mungkin tersedia untuk portofolio COVAX.

Baca juga: Mengenal Salmonella Typhimurium, Infeksi Bakteri yang Mempengaruhi Anak-anak di Eropa

Penasihat senior WHO Bruce Aylward mengatakan terserah kepada Sinopharm untuk mengatakan berapa banyak dosis vaksin yang dapat diberikannya untuk program tersebut, tetapi menambahkan: “Mereka berusaha untuk memberikan dukungan yang substansial, membuat dosis substansial tersedia sementara pada saat yang sama tentu saja mencoba untuk melayani penduduk China. "

“Persyaratan penyimpanannya yang mudah membuatnya sangat sesuai untuk pengaturan sumber daya rendah,” kata pernyataan WHO.

Tedros mengatakan bahwa, setelah persetujuan tersebut, Kelompok Penasihat Strategis Ahli (SAGE) yang terpisah telah merekomendasikan bahwa orang dewasa di atas 18 menerima dua dosis vaksin Sinopharm. “Berdasarkan semua bukti yang tersedia, WHO merekomendasikan vaksin untuk orang dewasa berusia 18 tahun ke atas, dalam jadwal dua dosis dengan jarak tiga hingga empat minggu,” kata pernyataan WHO.

WHO mengatakan dapat mencapai keputusan tentang vaksin COVID-19 utama China lainnya, yang dibuat oleh Sinovac Biotech, minggu depan. Para ahli teknis memeriksanya pada hari Rabu.

Arnaud Didierlaurent, ketua kelompok penasihat teknis WHO, mengatakan pada konferensi pers: “Kami telah mulai meninjau laporan dari Sinovac. Kami sebenarnya meminta informasi tambahan kepada pabrikan… yang kami harap akan segera diterima untuk mengambil keputusan. ”

China telah mengerahkan sekitar 65 juta dosis vaksin Sinopharm dan lebih dari 200 juta dosis suntikan Sinovac. Kedua vaksin ini telah diekspor ke banyak negara, khususnya di Amerika Latin, Asia dan Afrika, banyak di antaranya mengalami kesulitan dalam mendapatkan pasokan vaksin yang dikembangkan di Barat.


Informasi Anda Genggam


Loading...