Imbas Pandemi, China Catat Pertumbuhan Populasi Paling Lambat Dalam Beberapa Dekade

Devi
Selasa, 11 Mei 2021 | 16:05 WIB
Foto : Kompas.com R24/dev Foto : Kompas.com

RIAU24.COM -  Populasi China tumbuh pada laju paling lambat sejak 1950-an selama 10 tahun hingga 2020, data pemerintah menunjukkan, menambah tekanan pada Beijing untuk meningkatkan uang insentif bagi pasangan untuk memiliki lebih banyak anak dan mencegah penurunan penduduk yang tidak dapat diubah.

Populasi China daratan meningkat 5,38 persen menjadi 1,41 miliar, menurut hasil sensus resmi negara satu dekade, yang diumumkan pada hari Selasa.

Itu dibandingkan dengan peningkatan 5,84 persen menjadi 1,34 miliar pada sensus 2010, dan peningkatan persentase dua digit di semua enam survei populasi resmi Tiongkok sebelumnya yang dimulai pada tahun 1953. Data menunjukkan tingkat kesuburan 1,3 anak per wanita untuk tahun 2020 saja, setara dengan masyarakat lansia seperti Jepang dan Italia. Peringatan melengking bagi pembuat kebijakan China adalah bahwa ekonomi terbesar kedua di dunia mungkin sudah mengalami penurunan populasi yang tidak dapat diubah tanpa terlebih dahulu mengumpulkan kekayaan rumah tangga negara-negara G7.

Jumlah itu berarti China nyaris meleset dari target yang ditetapkannya pada 2016 untuk meningkatkan populasinya menjadi sekitar 1,42 miliar pada 2020, dengan tingkat kesuburan sekitar 1,8.

Beijing mengubah kebijakan satu anak yang ketat pada tahun 2016 untuk memungkinkan keluarga memiliki dua anak di tengah meningkatnya kekhawatiran tentang populasi yang menua di China dan menyusutnya tenaga kerja - tetapi langkah tersebut belum menghasilkan ledakan bayi yang diharapkan untuk membantu mengimbangi populasi yang menua di negara itu.

Baca juga: Kerap Berusaha Untuk Tidak Memusuhi Mitra Dagangnya, Kini Israel Kecam Perlakuan China ke Muslim Uighur

“Dari tren perkembangan penduduk beberapa tahun terakhir, pertumbuhan penduduk akan terus melambat di masa mendatang,” kata Ning Jizhe, Kepala Badan Pusat Statistik, berbicara usai keluarnya hasil sensus.

“Populasi China akan mencapai puncaknya di masa depan, tetapi waktu spesifiknya masih belum pasti. Diperkirakan total populasi China akan tetap lebih dari 1,4 miliar dalam waktu dekat, ”kata Ning.

China telah lama mengkhawatirkan pertumbuhan populasinya karena berusaha meningkatkan pertumbuhan ekonominya dan meningkatkan kemakmuran. Dalam beberapa bulan terakhir, media pemerintah China semakin suram tentang prospek tersebut, dengan mengatakan populasi mungkin mulai menyusut dalam beberapa tahun ke depan.

Perserikatan Bangsa-Bangsa memperkirakan jumlah orang yang tinggal di daratan Cina akan mencapai puncaknya pada tahun 2030 sebelum menurun. Tetapi pada akhir April, surat kabar Financial Times mengatakan populasi sebenarnya turun pada 2020 dari tahun sebelumnya, mengutip orang-orang tak dikenal yang mengetahui masalah tersebut.

Angka tahun 2020 sebenarnya sedikit lebih tinggi dari 1.4005 miliar pada 2019 yang diperkirakan dalam survei resmi yang lebih kecil yang dirilis pada Februari tahun lalu. Jumlah orang yang berusia antara 15 dan 59 turun hampir 7 persen, data sensus menunjukkan, sementara mereka yang berusia lebih dari 60 tahun naik lebih dari 5 persen.

Satu titik terang dalam data tersebut adalah peningkatan tak terduga dalam proporsi orang muda - 17,95 persen dari populasi berusia 14 tahun atau lebih muda pada tahun 2020, dibandingkan dengan 16,6 persen pada tahun 2010.

Baca juga: Ajaib, 2 Bayi Mampu Selamat Dari Kecelakaan Mengerikan Setelah Ambulans yang Ditumpangi Menabrak Sebuah Mobil

Ada sekitar 12 juta kelahiran pada tahun 2020, kata Ning kepada wartawan. Ini turun dari 14,65 juta kelahiran tahun sebelumnya - ketika Beijing melaporkan tingkat kelahiran paling lambat sejak Komunis China didirikan pada tahun 1949. Jumlah rata-rata keluarga sekarang 2,62 orang, data sensus menunjukkan, turun dari 3,10 orang pada 10 tahun lalu.

"Tidak perlu data sensus yang dipublikasikan untuk menentukan bahwa China menghadapi penurunan besar dalam jumlah kelahiran," kata Huang Wenzheng, pakar demografi di Center for China and Globalization, sebuah wadah pemikir yang berbasis di Beijing. Bahkan jika populasi China tidak menurun pada tahun 2020, pakar tersebut mengatakan, "itu akan terjadi pada tahun 2021 atau 2022, atau segera".

Pasangan muda yang mungkin ingin memiliki anak menghadapi tantangan yang menakutkan di China. Banyak yang berbagi apartemen yang penuh sesak dengan orang tua mereka, sementara perawatan anak mahal dan cuti hamil singkat. Menurut laporan tahun 2005 oleh sebuah lembaga pemikir negara bagian, diperlukan biaya 490.000 yuan ($ 74.838) bagi sebuah keluarga di China untuk membesarkan seorang anak. Pada tahun 2020, media lokal melaporkan bahwa biaya telah meningkat hingga 1,99 juta yuan - empat kali lipat dari angka tahun 2005.

Sementara itu, sebagian besar ibu tunggal dikecualikan dari asuransi kesehatan dan pembayaran kesejahteraan sosial, dan banyak juga yang khawatir melahirkan dapat mengganggu karier mereka.

“Memiliki anak merupakan pukulan telak bagi perkembangan karir wanita seusia saya,” kata Annie Zhang, seorang profesional asuransi berusia 26 tahun di Shanghai yang menikah pada April tahun lalu.

"Kedua, biaya membesarkan anak sangat mahal (di Shanghai)," katanya, dalam komentar yang dibuat sebelum sensus 2020 diterbitkan.

"Anda mengucapkan selamat tinggal pada kebebasan segera setelah melahirkan."

 


Pandemi China
Informasi Anda Genggam


Loading...