Para Ahli Sebut Dunia Bisa Mengendalikan Pandemi COVID-19

Devi
Kamis, 13 Mei 2021 | 11:54 WIB
Foto : Aljazeera R24/dev Foto : Aljazeera

RIAU24.COM - Sebuah panel independen telah menyimpulkan bahwa skala bencana pandemi virus korona dapat dicegah tetapi "koktail beracun" dari dithering dan koordinasi yang buruk berarti tanda peringatan tidak diindahkan.

Dalam laporan akhirnya yang telah lama ditunggu-tunggu pada hari Rabu, Panel Independen untuk Kesiapsiagaan dan Respons Pandemi (IPPPR) mengatakan serangkaian keputusan buruk berarti COVID-19 terus membunuh setidaknya 3,3 juta orang sejauh ini dan merusak ekonomi global.

Baca juga: Hongaria: PM Larang LGBTQ dan Transgender, Rakyat Ngamuk

 Lembaga "gagal melindungi orang" dan para pemimpin yang menyangkal sains mengikis kepercayaan publik pada intervensi kesehatan, kata IPPPR. 

Tanggapan awal terhadap wabah yang terdeteksi di Wuhan, China pada Desember 2019 "tidak memiliki urgensi", dengan Februari 2020 sebagai "bulan yang hilang" yang mahal karena negara-negara tidak memperhatikan peringatan tersebut, kata panel itu.

 Ia meminta negara-negara terkaya untuk menyumbangkan satu miliar dosis vaksin kepada yang termiskin untuk mengatasi pandemi saat ini, dan juga mendesak negara-negara terkaya di dunia untuk mendanai organisasi baru yang didedikasikan untuk mempersiapkan pandemi berikutnya.

Laporan IPPPR diminta oleh negara anggota Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) pada Mei tahun lalu.  Panel tersebut diketuai bersama oleh mantan Perdana Menteri Selandia Baru Helen Clark dan mantan presiden Liberia Ellen Johnson Sirleaf, seorang penerima Hadiah Nobel Perdamaian 2011.

Laporan, “COVID-19: Make it the Last Pandemic”, menyatakan bahwa sistem alarm global perlu dirombak untuk mencegah bencana serupa.

 "Situasi yang kita hadapi hari ini sebenarnya bisa dicegah," kata Sirleaf kepada wartawan. "Ini karena banyak sekali kegagalan, celah dan penundaan dalam kesiapsiagaan dan tanggapan."

 Laporan itu mengatakan munculnya COVID-19 ditandai dengan campuran "beberapa tindakan awal dan cepat, tetapi juga oleh penundaan, keraguan, dan penolakan".

 “Pilihan strategis yang buruk, keengganan untuk menangani ketidaksetaraan dan sistem yang tidak terkoordinasi menciptakan campuran beracun yang memungkinkan pandemi berubah menjadi bencana krisis kemanusiaan.”

Baca juga: Pria dengan Istri dan Anak Terbanyak di Dunia Meninggal di India

Ancaman pandemi telah diabaikan dan negara-negara sangat tidak siap untuk menghadapinya, laporan itu menemukan.

Panel tersebut tidak menyayangkan WHO, dengan mengatakan mereka dapat menyatakan situasi tersebut sebagai Keadaan Darurat Kesehatan Masyarakat Internasional (PHEIC) - tingkat kewaspadaan tertinggi - pada 22 Januari 2020. Sebaliknya, mereka menunggu delapan hari lagi sebelum melakukannya.

Namun demikian, mengingat kelambanan relatif negara, "kita mungkin masih berakhir di tempat yang sama," kata Clark.

Baru pada bulan Maret setelah WHO menggambarkannya sebagai pandemi - istilah yang tidak secara resmi menjadi bagian dari sistem peringatannya - negara-negara tersentak beraksi. Adapun wabah awal, "jelas ada penundaan di China - tetapi ada penundaan di mana-mana," tambahnya.

Tanpa jeda antara identifikasi pertama di Wuhan dan deklarasi PHEIC - dan kemudian "bulan yang hilang" pada Februari 2020 - "kami yakin kami tidak akan melihat pandemi yang semakin cepat, seperti yang telah kami lakukan selama 15 atau 16 bulan terakhir atau  begitu.  Sesederhana itu, ”kata Clark.

Panel membuat beberapa rekomendasi tentang bagaimana menangani pandemi saat ini.

Negara kaya dan divaksinasi dengan baik harus menyediakan 92 wilayah termiskin dalam skema COVAX dengan setidaknya satu miliar dosis vaksin pada 1 September, dan lebih dari dua miliar pada pertengahan 2022, katanya. Negara-negara industri G7 harus membayar 60 persen dari $ 19 miliar yang diperlukan untuk mendanai vaksin, diagnostik, dan terapi melalui program Access to COVID Tools Accelerator WHO pada tahun 2021, tambahnya.  Negara-negara G20 lainnya harus menyediakan sisanya.

WHO dan Organisasi Perdagangan Dunia juga harus meminta negara dan produsen utama vaksin untuk menyetujui lisensi sukarela dan transfer teknologi untuk vaksin COVID-19, kata panel tersebut.

 “Jika tindakan tidak terjadi dalam tiga bulan, pengabaian… hak kekayaan intelektual harus segera diberlakukan.”


Informasi Anda Genggam


Loading...