China Berhasil Mendaratkan Pesawat Pertama di Mars

Devi
Sabtu, 15 Mei 2021 | 17:11 WIB
Foto : Tempo R24/dev Foto : Tempo

RIAU24.COM -  Pendarat yang membawa penjelajah Mars pertama China telah mendarat di planet merah, Administrasi Luar Angkasa Nasional China (CNSA) mengonfirmasi pada Sabtu pagi, 15 Mei.

 Ini adalah pertama kalinya China mendaratkan pesawat di planet selain Bumi.

 "Misi eksplorasi Mars telah sukses total," Zhang Kejian, kepala CNSA, mengumumkan di Pusat Kontrol Dirgantara Beijing.

 Setelah kesuksesan dikonfirmasi, pusat kendali di Beijing dipenuhi dengan sorak-sorai dan tepuk tangan.

 "Ini tonggak penting lainnya untuk eksplorasi luar angkasa China," katanya.

Baca juga: Studi Menunjukkan Interval yang Lebih Lama Antara Dosis Vaksin Covid-19 Pfizer Mampu Meningkatkan Tingkat Antibodi Secara Keseluruhan

 Wahana Tianwen-1 mendarat di area pendaratan yang telah dipilih sebelumnya di bagian selatan Utopia Planitia, dataran luas di belahan bumi utara Mars, pada pukul 7:18 pagi (Waktu Beijing), CNSA mengumumkan.

 Butuh pengontrol darat lebih dari satu jam untuk memastikan keberhasilan pendaratan yang telah diprogram sebelumnya.  Mereka harus menunggu penjelajah untuk secara mandiri membuka panel surya dan antena untuk mengirim sinyal setelah pendaratan, dan ada penundaan waktu lebih dari 17 menit karena jarak 320 juta km antara Bumi dan Mars.

 Tianwen-1, yang terdiri dari pengorbit, pendarat, dan penjelajah, diluncurkan dari Situs Peluncuran Pesawat Luar Angkasa Wenchang di pantai provinsi pulau Hainan, China selatan pada tanggal 23 Juli 2020. Itu adalah langkah pertama dalam eksplorasi planet di China.  tata surya, dengan tujuan menyelesaikan pengorbanan, pendaratan dan penjelajahan di planet merah dalam satu misi.

 Nama Tianwen, yang berarti Pertanyaan ke Surga, berasal dari puisi yang ditulis oleh penyair Tiongkok kuno Qu Yuan (sekitar 340-278 SM).  Penjelajah Mars pertama Tiongkok dinamai Zhurong setelah dewa api dalam mitologi Tiongkok kuno, yang menggemakan nama Tiongkok untuk planet merah: Huoxing (planet api).

 Pesawat ruang angkasa itu memasuki orbit Mars pada Februari setelah melakukan perjalanan hampir tujuh bulan melalui luar angkasa, dan menghabiskan lebih dari dua bulan untuk mensurvei potensi lokasi pendaratan.

 Pada Sabtu dini hari, pesawat ruang angkasa mulai turun dari orbit parkirnya, dan kapsul masuk yang menutupi pendarat dan penjelajah terpisah dari pengorbit sekitar pukul 4 pagi.

 Setelah terbang selama kurang lebih tiga jam, kapsul masuk meluncur menuju planet merah dan memasuki atmosfer Mars pada ketinggian 125 km, memulai fase paling berisiko dari keseluruhan misi.

 Pertama, bentuk aerodinamis kapsul masuk yang dirancang khusus diperlambat dengan gesekan atmosfer Mars.  Ketika kecepatan pesawat ruang angkasa diturunkan dari 4,8 km per detik menjadi sekitar 460 meter per detik, parasut besar seluas sekitar 200 meter persegi dibentangkan untuk terus mengurangi kecepatan menjadi kurang dari 100 meter per detik.

 Parasut dan perisai luar pesawat ruang angkasa kemudian dibuang, mengekspos pendarat dan penjelajah, dan retrorocket di pendarat ditembakkan untuk semakin memperlambat kecepatan pesawat hingga hampir nol.

 Sekitar 100 meter di atas permukaan Mars, pesawat itu melayang untuk mengidentifikasi rintangan dan mengukur kemiringan permukaan.  Menghindari rintangan, ia memilih area yang relatif datar dan turun perlahan, mendarat dengan aman dengan empat kaki penyangga.

 Pesawat itu jatuh melalui atmosfer Mars, berlangsung sekitar sembilan menit, sangat rumit tanpa kontrol darat, dan harus dilakukan oleh pesawat ruang angkasa secara mandiri, kata Geng Yan, seorang pejabat di Pusat Program Eksplorasi dan Luar Angkasa Bulan CNSA.

 Setiap langkah hanya memiliki satu kesempatan, dan tindakannya terkait erat.  Jika ada kekurangan, pendaratan akan gagal, "kata Geng.

Baca juga: Akui Jika Vaksin Sinovac dan Sinopharm Kurang Efektif Dalam Mencegah COVID-19, China Akan Kembangkan Booster Shots Terbaru

 Setelah berpisah dari kapsul masuk, pengorbit, dengan umur yang dirancang selama satu tahun Mars (sekitar 687 hari di Bumi), diangkat untuk kembali ke orbit parkirnya dan membantu menyampaikan komunikasi antara kendaraan pendarat dan Bumi.

 Penjelajah Zhurong akan membutuhkan tujuh hingga delapan hari lagi untuk mendeteksi lingkungan sekitarnya dan melakukan pemeriksaan mandiri sebelum turun dari pendarat ke permukaan Mars, menurut Geng.

 Penjelajah Zhurong bertenaga surya enam roda, menyerupai kupu-kupu biru dan dengan massa 240 kg, diperkirakan akan berumur setidaknya 90 hari Mars (sekitar tiga bulan di Bumi).

 China telah membangun teleskop radio terbesar di Asia dengan antena berdiameter 70 meter di Distrik Wuqing, Tianjin, China utara untuk menerima data dari misi eksplorasi Mars.

 "Menurut gambar yang dikirim kembali dari pengorbit sebelumnya, kami telah menemukan kawah besar dengan diameter sekitar 620 meter di dekat area pendaratan wahana," kata Zhao Shu, insinyur senior di National Astronomical Observatories di bawah  Akademi Ilmu Pengetahuan Cina.

 Kamera pada pengorbit telah mengambil gambar rinci dengan resolusi sekitar 0,7 meter, mengungkapkan bahwa daerah pendaratan yang telah dipilih sebelumnya memiliki medan yang rumit dengan banyak bebatuan dan lebih banyak kawah dari yang diperkirakan sebelumnya, kata Wang Chuang, salah satu perancang wahana dari wahana tersebut.  Akademi Teknologi Luar Angkasa China.

 "Tapi kami yakin desain wahana kami mampu mendarat dan menjelajahi wilayah tersebut," kata Wang.


Informasi Anda Genggam


Loading...