Update : Jumlah Kematian Terus Bertambah di Gaza, Israel Meluncurkan Serangan Paling Intens Selama Seminggu Terakhir

Devi
Minggu, 16 Mei 2021 | 08:15 WIB
Foto : Aljazeera R24/dev Foto : Aljazeera

RIAU24.COM -  Lebih banyak serangan rudal di Gaza dan lebih banyak sirene di Tel Aviv ketika para pemimpin Israel dan Hamas tidak menunjukkan tanda-tanda akan mundur.

Pengeboman Israel di Jalur Gaza telah memasuki hari ketujuh berturut-turut, dengan serangan udara pada Minggu dini hari menewaskan sedikitnya empat warga Palestina, melukai puluhan lainnya dan meratakan setidaknya dua bangunan tempat tinggal.

Baca juga: Presiden Israel dan Erdogan Minum Kopi: Untuk Masa Depan yang Lebih Baik


Rumah kepala Hamas Gaza, Yehya al-Sinwar, juga menjadi sasaran.

Di Tel Aviv, Israel, orang-orang berlari ke tempat perlindungan bom saat sirene peringatan tembakan roket yang masuk meraung di seluruh kota, dan militer Israel meluncurkan sistem pertahanan udara "Kubah Besi" untuk mencegat roket Hamas.

Eskalasi terjadi beberapa jam setelah rudal Israel menghantam kamp pengungsi, menewaskan sedikitnya 10 warga Palestina, termasuk delapan anak - dan merobohkan gedung bertingkat tinggi yang menampung kantor organisasi media, termasuk Al Jazeera.

Baca juga: Bebatuan Besar Jatuh Hantam Jembatan, 9 Turis Tewas di India


Dalam pidato yang disiarkan televisi, Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu berjanji untuk melanjutkan serangan di Gaza selama "selama diperlukan", sementara pemimpin Hamas Ismail Haniya berkata, "perlawanan tidak akan menyerah".

Setidaknya 148 warga Palestina, termasuk 41 anak-anak, telah tewas di Jalur Gaza dalam sepekan terakhir. Sekitar 950 lainnya terluka.

Di Tepi Barat yang diduduki, pasukan Israel telah menewaskan sedikitnya 13 warga Palestina.

Sedikitnya 10 orang di Israel juga tewas, dengan dua kematian baru dilaporkan pada hari Sabtu.

Tentara Israel mengatakan ratusan roket telah ditembakkan dari Gaza ke berbagai lokasi di Israel dan mereka telah menambahkan bala bantuan di dekat daerah kantong tersebut.

Berikut pembaruan terkini:

Israel menargetkan rumah kepala Hamas di Gaza

Israel menyerang rumah seorang pemimpin senior Hamas dalam ledakan serangan udara, kata stasiun TV kelompok itu.

Yehya al-Sinwar telah mengepalai sayap politik dan militer Hamas di Gaza sejak 2017.


'Serangan udara paling intensif selama tujuh hari terakhir'

Safwat al-Kahlout dari Al Jazeera, melaporkan langsung dari Gaza, mengatakan jet Israel melakukan 150 serangan udara di Jalur Gaza pada Minggu dini hari, termasuk setidaknya 60 di Kota Gaza saja.

Penanggap darurat percaya beberapa keluarga terjebak di bawah reruntuhan rumah mereka yang hancur, al-Kahlout melaporkan.

Kementerian kesehatan Gaza mengatakan banyak warga Palestina yang tiba di rumah sakit dengan luka-luka.


Informasi Anda Genggam


Loading...