Krisis COVID di India: Jika Saya Tidak Bekerja, Anak-anak Saya Akan Mati Kelaparan

Devi
Minggu, 16 Mei 2021 | 08:17 WIB
Foto : Aljazeera R24/dev Foto : Aljazeera

RIAU24.COM - Sebuah keluarga di Kashmir, yang semua anggotanya buta huruf, telah berjuang untuk memahami implikasi dari hasil tes positif COVID.

Bagi Mohammad Ghulam Bhat, 63, yang tidak bisa membaca atau menulis, benar-benar tuli dan hanya bisa berkomunikasi melalui bahasa isyarat, hidup sudah menjadi perjuangan sebelum pandemi COVID terjadi.

Dia dulu menghidupi istrinya, Rukhsana, 50, tiga anak perempuan berusia 15, 10 dan enam tahun, dan satu anak laki-laki, 12, dengan melakukan pekerjaan kasar - ketika dia bisa menemukannya.

Hari-hari ini, karena usianya, dia sangat bergantung pada mengemis di jalan, menghasilkan pendapatan bulanan sekitar 3.000 rupee (USD 41) untuk seluruh keluarga, yang tinggal di gubuk kecil di Hamdanpora di distrik Kulgam yang dikelola oleh India.

Baca juga: Hongaria: PM Larang LGBTQ dan Transgender, Rakyat Ngamuk



Tetapi pada pagi hari tanggal 27 April, dia mulai mengalami sakit tenggorokan, sesak napas dan demam.

Mohammad bergegas ke pusat kesehatan terdekat. Di sana, dia dinyatakan positif COVID. Staf rumah sakit mencoba menjelaskan kepadanya bahaya virus dan tindakan pencegahan yang harus dia lakukan di rumah. Tetapi, tidak dapat memahami apa yang mereka katakan, dia meninggalkan rumah sakit dengan kebingungan.

Di rumah, putri sulungnya bisa memahami hasil tes dan, mengingat melihat beberapa poster dan mendengar iklan radio, menjelaskan bahwa dia sakit. Namun, karena tidak ada anggota keluarga yang dapat membaca atau menulis, mereka memiliki sedikit akses ke informasi mendalam tentang sifat COVID. Mereka tidak mengerti bahwa mereka perlu diisolasi.

Keluarganya menghabiskan hari itu dengan merawat Muhammad, memberinya pengobatan rumahan, seperti air panas dan selimut, untuk demam dan sakit tenggorokannya. Tetapi mereka tidak mengerti seberapa menular atau berbahayanya COVID.

Keesokan paginya, napas Mohammad menjadi sesak. Istrinya berkeliling lingkungan, meminta bantuan.

Seorang pria - Naveed Abdallah, 25, yang bekerja sebagai desainer grafis yang tinggal bersama orang tua dan lima saudara kandungnya - menawarkan bantuan, meskipun dia dan seluruh keluarganya juga dinyatakan positif COVID pada awal April - semuanya telah pulih.

“Banyak tetangga di sekitar marah tentang fakta bahwa Mohammad telah melarikan diri dari rumah sakit dan tidak melakukan tindakan pencegahan apa pun. Tapi mereka tidak mempertimbangkan status sosial, keuangan, dan pendidikan keluarga, "kata Naveed.

Naveed membawa oksimeter keluarganya - perangkat genggam kecil yang mengukur saturasi oksigen dalam darah - bersamanya dan memeriksa kadar Mohammad. Itu turun menjadi 60 persen. Tingkat yang aman adalah 95 persen, dan apapun yang di bawah 80 persen dapat menyebabkan kerusakan otak.

“Saya memberi tahu Mohammad bahwa saya harus segera membawanya ke rumah sakit karena angka ini berarti hidupnya terancam. Saya juga berusaha membuat dia dan anak-anaknya memahami konsekuensi dari virus mematikan ini, tetapi semuanya sia-sia, ”kata Naveed.

Baca juga: Pria dengan Istri dan Anak Terbanyak di Dunia Meninggal di India



“Dia tidak dapat memahami urgensi situasi, mungkin karena ketidakmampuan saya dalam bahasa isyarat. Saya mencari-cari istrinya tetapi anak-anak memberi tahu saya bahwa dia telah meninggalkan rumah pada pagi hari sebelum saya tiba. ”

Setelah 30 menit, Naveed kembali ke rumah untuk memeriksa ayahnya yang positif COVID pada saat itu, dan, ketika dia kembali ke keluarga Bhat, dia terkejut saat mengetahui kadar oksigen Mohammad telah turun hingga 40 persen.

“Rasa takut menjalar di tulang punggung saya. Kemungkinan Muhammad meninggal di depan saya dan ketidakmampuan saya untuk membawanya ke rumah sakit membuat saya cemas. Dan, terlebih lagi, saya pernah mendengar bahwa rumah sakit tidak memiliki oksigen yang cukup, ”kenangnya.


Naveed segera pergi menjemput ayahnya yang sakit, Mohammad Abdallah, 50, yang bekerja sebagai kepala teknisi di sebuah pusat kesehatan di kota Bijbehara, dengan harapan dia bisa membantu.

“Ayah saya menderita oksigen dan juga sesak; Dia harus berusaha lebih keras untuk berjalan, tetapi melihat situasi yang mendesak, dia pergi dan memberi Mohammad suntikan Dexona, untuk mengurangi peradangan dan pembengkakan di tubuhnya. Setelah beberapa jam, Mohammad mulai menjadi sedikit lebih stabil. "

Sementara itu, Naveed menelepon dua temannya dan bertanya apakah tabung oksigen bisa diatur untuk keluarga Bhat. Setelah beberapa jam, mereka akhirnya berhasil mendapatkan satu silinder dari sebuah LSM.

“Ketika saya membawa silinder itu ke rumah mereka, seluruh keluarga tersentak dan mengira ayah mereka sedang sekarat. Mesin yang sangat besar ini adalah pemandangan teror bagi mereka, tetapi pemandangan teror inilah yang menyelamatkan Mohammad. "

Ketika istri Mohammad, Rukhsana kembali ke rumah pada sore hari, Naveed bertanya dimana dia.

“Jika saya tidak keluar, anak-anak saya akan mati kelaparan. Apa lagi yang harus saya lakukan? ” dia menjawab, menjelaskan bahwa dia telah bekerja memotong rumput di ladang terdekat.

Naveed memintanya untuk mencoba tinggal di rumah karena kemungkinan besar Rukhsana juga positif COVID dan mungkin menularkan infeksi ke orang lain di luar.

“Saya juga memberi tahu dia bahwa suaminya membutuhkan perawatan dan pengawasan, jadi dia harus ada di rumah.”

Naveed menawarkan untuk membantunya secara finansial pada hari-hari dia tidak bisa pergi bekerja.

“Saya mencoba meminta orang-orang, melalui media sosial, untuk membantu mereka saat dibutuhkan,” kata Naveed.

Keesokan harinya, kondisi Mohammad semakin memburuk dan kadar oksigennya mulai turun lagi, meski mendapat dorongan dari tabung oksigen.

“Saya harus membawa ayah saya sendiri ke rumah sakit dan meminta Rukhsana untuk membawa Mohammad juga,” kata Naveed.

Mohammad sekarang telah dirawat di rumah sakit pemerintah di Kulgam di mana istrinya berjuang untuk memahami apa yang terjadi dan perawatan apa yang dibutuhkan suaminya, sementara juga mengkhawatirkan keempat anaknya di rumah.

“Dia masih sangat lemah dan saya mencoba untuk mengatur prosedur rumah sakit tetapi sulit. Putri saya yang berusia 15 tahun mengurus rumah dan ketiga saudara kandungnya dengan bantuan sesekali dari tetangga kami, ”kata Rukhsana.

Kasus ini menyoroti bagaimana kemiskinan dan buta huruf dapat memperburuk pandemi ini.

Di Kashmir, di mana tingkat kemiskinan sekitar setengah dari seluruh India secara keseluruhan - 10 persen orang diyakini hidup dalam kemiskinan di Kashmir yang dikelola India, dibandingkan dengan 22 persen di seluruh negeri - tingkat buta huruf tinggi, di 33 persen, menurut Sensus India terbaru, 2011. Buta huruf di India secara keseluruhan mencapai sekitar 22 persen dari populasi.


Informasi Anda Genggam


Loading...