Taiwan Menutup Bioskop, dan Perpustakaan Ketika Infeksi Lokal Meningkat Menjadi 180

Amerita
Minggu, 16 Mei 2021 | 13:41 WIB
Foto : Aljazeera R24/ame Foto : Aljazeera

RIAU24.COM -  Taiwan telah memerintahkan penutupan beberapa tempat hiburan dan fasilitas umum, dan memperketat batasan pertemuan sosial dalam upaya untuk menampung yang baru.

Para pejabat mengatakan langkah-langkah, yang diumumkan pada hari Sabtu dan termasuk wajib memakai masker wajah di luar ruangan, diperlukan untuk mengekang penyebaran Covid-19.

"Hanya dengan melakukan ini infeksi dapat ditangani dan dikendalikan," kata Menteri Kesehatan Chen Shih-chung, menambahkan aturan baru akan tetap berlaku hingga 28 Mei.

Baca juga: Terjebak Di Ukraina, Dokter Ini Menghabiskan Uang Hingga Ratusan Juta Untuk Membangun Tempat Penampungan Hewan Peliharaan


Bioskop, stadion olahraga, pusat rekreasi, dan perpustakaan semuanya akan ditutup berdasarkan aturan baru.

Chen mengatakan otoritas kesehatan tidak memiliki rencana untuk penguncian seluruh pulau, yang hanya akan dilakukan ketika ada lebih dari 100 kasus baru dengan sumber yang tidak diketahui selama tujuh hari berturut-turut.

Pada hari Sabtu, Presiden Taiwan Tsai Ing-wen mengimbau masyarakat untuk tenang dan bekerja sama dengan pemerintah untuk mencegah pandemi.

Tsai juga meminta masyarakat menahan diri untuk tidak menimbun persediaan medis dan kebutuhan sehari-hari, termasuk masker, tisu toilet, dan mie instan, dengan mengatakan pulau itu memiliki persediaan yang cukup selama lebih dari setahun.

Media berita lokal melaporkan pembeli yang panik mengosongkan rak di supermarket ketika berita tentang jumlah infeksi yang mencapai rekor pecah.

Kantor Kepresidenan juga mengatakan Tsai dan wakilnya William Lai Ching-te akan membatasi kegiatan dan pertemuan publik mereka pada pertemuan penting.

Setelah berbulan-bulan tanpa infeksi komunitas, Taiwan telah melaporkan setidaknya 280 kasus virus korona lokal sejak 20 April. Ada juga lima kasus impor pada Sabtu.

Dari 180 kasus lokal, 89 kasus berada di Taipei, 75 di New Taipei, enam di Changhua, masing-masing empat di Yilan dan Taoyuan, dan masing-masing satu di Taichung dan Keelung.

Otoritas kesehatan mendirikan beberapa pusat pengujian Covid-19 gratis di Taipei pada hari Jumat untuk mencoba mengidentifikasi kasus apa pun di kota.

Taipei dan New Taipei City telah menaikkan tingkat kewaspadaan mereka untuk pertama kalinya ke tingkat tiga dalam sistem empat tingkat, membatasi pertemuan hanya untuk lima orang di dalam ruangan dan 10 orang di luar ruangan tetapi berhenti sebelum penutupan.

Bisnis telah diberitahu untuk mengadopsi pengaturan yang fleksibel seperti kerja jarak jauh, sementara jarak sosial harus dipertahankan di restoran.

Baca juga: Gawat! Australia Laporkan Kasus Cacar Monyet Pertamanya, Inilah Daftar Negara yang Sudah Terdampak



“Kami berharap orang dapat memesan makanan untuk dibawa pulang, tetapi jika pergi ke restoran benar-benar diperlukan, pelanggan harus menjaga jarak yang aman dan partisi harus dipasang,” kata Chen.

Beberapa kota dan kabupaten lain, termasuk Changhua, Taichung, Tainan dan Kaohsiung, juga menaikkan tingkat kewaspadaan dan memperketat kontrol pada pertemuan sosial, dengan pemerintah kota Kaohsiung melarang pejabatnya mengunjungi Taipei dan New Taipei hingga setelah 28 Mei.

Taiwan, yang memiliki populasi sekitar 24 juta, telah melaporkan kurang dari 1.500 kasus sejak dimulainya pandemi, kebanyakan dari mereka diimpor, dan belum memberlakukan penguncian penuh.

Seiring bertambahnya jumlah kasus, beberapa universitas beralih ke kelas online minggu lalu.

Sementara itu, utusan de facto Taiwan di Amerika Serikat Hsiao Bi-khim mengatakan pada hari Jumat bahwa dia sedang dalam pembicaraan dengan produsen Moderna buatan AS.

Taiwan telah menandatangani kontrak untuk 5,05 juta dosis vaksin Moderna selain 10 juta suntikan AstraZeneca, dan 4,76 juta dosis dari produsen yang tidak ditentukan melalui program Covax. 


Informasi Anda Genggam


Loading...