Tim Penyelamat Mencari Para Korban Saat Gaza Mengalami Hujan Bom, Terdengar Teriakan Minta Tolong Dari Balik Reruntuhan

Devi
Senin, 17 Mei 2021 | 00:32 WIB
Foto : Aljazeera R24/dev Foto : Aljazeera

RIAU24.COM -  Petugas penyelamat dengan panik mencari orang yang selamat di bawah reruntuhan pada hari Minggu ketika pemboman Israel di Jalur Gaza yang terkepung memasuki hari ketujuh berturut-turut.

Hujan bom selama satu jam yang terdiri dari 150 roket menghantam wilayah itu pada Minggu malam dalam apa yang menurut sumber keamanan Palestina sebagai penembakan "paling intens" sejak intifada kedua, atau pemberontakan, yang dimulai pada tahun 2000.

Baca juga: Olimpiade Semarak, Covid Melonjak



Tim darurat bekerja untuk mengeluarkan mayat dari tumpukan puing-puing yang berasap dan bangunan yang roboh ketika kerabat meratap ketakutan dan kesedihan.

Hampir setengah dari roket itu menargetkan distrik Al-Wehda Kota Gaza di mana rumah-rumah hunian, infrastruktur, dan jalan hancur atau sebagian rusak.

Kementerian kesehatan mengkonfirmasi 33 orang tewas dalam semalam - termasuk Dr Ayman Abu al-Ouf, kepala penyakit dalam di rumah sakit Shifa - setelah pemboman Israel di rumah mereka. Lima anak ditemukan hidup di bawah puing-puing.

"Kami masih bisa mendengar orang-orang berteriak dari bawah reruntuhan," kata Medhat Hamdan, seorang pekerja pertahanan sipil yang datang dari Khan Younis ke Kota Gaza dan bekerja nonstop selama 11 jam untuk menyelamatkan nyawa.

“Bagi saya, bekerja di bidang ini telah membuat saya mati rasa. Saya tidak lagi terkejut dengan apa yang saya lihat, tetapi orang tidak dapat menahan emosi ketika kami mencapai jasad anak-anak dan mengeluarkannya, "kata Hamdan, seraya menambahkan bahwa dia menarik tiga anak yang sudah mati dari bawah reruntuhan.

Terjemahan: Tim penyelamat masih mencari orang hilang di lokasi pembantaian yang terjadi di Jalan al-Wehda di Kota Gaza.

“Seluruh lingkungan kami - dari Tel Shubeir hingga persimpangan Palmera - dibom,” kata Ramzi Eshkuntana, yang berada di rumah ketika dia mengatakan 40 serangan udara berturut-turut jatuh di daerah itu hanya dalam beberapa menit.

“Kami berlari keluar rumah dan melihat kehancuran sebagian besar bangunan di sekitar kami, termasuk rumah saudara laki-laki saya. Istri dan empat anaknya tewas saat mereka tidur, ”kata Eshkuntana.

Baca juga: Setelah 79 Tahun, Mantan Penjaga Kamp Nazi Berusia 1 Abad Ini Berurusan Dengan Pengadilan

“Ini bukan rudal F-16; ini adalah bom dari pesawat tempur F-35. "

Seorang petugas penyelamat memberikan penjelasannya saat dia mencoba menyelamatkan orang-orang dari bawah puing-puing.

“Kami mendengar teriakan seorang gadis muda. Kami juga mendengar dering ponsel. Kami mengikuti suaranya dan selama berjam-jam, menggunakan buldoser dan perangkat lampu lainnya, kami menemukan gadis itu, yang masih hidup, ”katanya.

“Wanita itu, bersama anak-anaknya - dua laki-laki dan dua perempuan - meninggal. Apakah anak-anak ini menembakkan roket? Bukankah cukup dengan mengingkari suka cita Idul Fitri? Ini anak-anak! Yang tertua duduk di kelas empat. "

Mirjam Mueller, kepala ICRC di Gaza mengatakan beberapa hari terakhir ditandai dengan peningkatan kekerasan yang "dramatis".

“Tim kami jarang bisa bergerak. Penurunan sangat dibutuhkan agar kita dapat menilai situasi kemanusiaan di lapangan dan memberikan bantuan yang sangat dibutuhkan, ”kata Mueller.

"Saya baru berada di sini beberapa hari ... dan sungguh memilukan melihat bagaimana situasinya terus berkembang."

Warga lainnya, Khalil al-Kolak, mengatakan kedua bangunan keluarganya hancur.

"Kami terbangun di tengah malam karena suara pengeboman," katanya.

“Hanya dua dari keluarga kami yang masih hidup,” lanjutnya. “Anggota lainnya -14 termasuk wanita, anak-anak dan pria - semuanya telah pergi. Masih ada enam di bawah reruntuhan. "

'Tentara kriminal'

Raji al-Sourani, kepala pusat hak asasi manusia Palestina, mengatakan kepada Al Jazeera bahwa Israel sengaja menargetkan warga sipil.

"Apa yang terjadi di sini di al-Wehda adalah bukti jelas bahwa Israel melakukan kejahatan terhadap kemanusiaan dan dengan sengaja menargetkan warga sipil," katanya.

“Militer yang paling berkembang dan kuat di wilayah ini menyerang bangunan pemukiman, bank, jurnalis, dan keluarga. Jelas bahwa pasukan kriminal ini tidak dapat mengalahkan perlawanan dan sebagai gantinya 80 persen targetnya adalah warga sipil. "

Al-Sourani mengatakan kejahatan tersebut sedang didokumentasikan dan akan diajukan ke pengadilan internasional.

Brigadir Jenderal Israel Hidai Zilberman, seorang juru bicara militer, mengatakan kepada radio militer Israel pada hari Minggu bahwa militer menargetkan rumah Yehiyeh Sinwar, pemimpin Hamas paling senior di dalam wilayah itu.

Sejak kekerasan berkobar pada hari Senin, lebih dari 170 warga Palestina di Jalur Gaza telah tewas, termasuk 41 anak-anak. Lebih dari 1.000 lainnya terluka. Di Tepi Barat yang diduduki, pasukan Israel telah menewaskan sedikitnya 13 warga Palestina.

Kelompok bersenjata Palestina telah menembakkan setidaknya 2.300 roket ke Israel, menewaskan 10 orang, termasuk dua anak, dan melukai lebih dari 560 orang Israel.



'Memukul anak-anak kita'

Pengeboman hebat pada hari Minggu terjadi beberapa jam setelah rudal Israel menghantam kamp pengungsi Shati yang menewaskan 10 kerabat - masing-masing dua ibu dan empat anak mereka. Tentara Israel mengklaim bangunan itu digunakan oleh pejabat senior Hamas, yang dibantah oleh penduduk di kamp tersebut.

"Mereka menyerang anak-anak kami, anak-anak, tanpa peringatan sebelumnya," kata Mohammed al-Hadidi yang kehilangan sebagian besar keluarganya dalam serangan itu dan bayinya yang berusia lima bulan juga terluka dalam ledakan itu.

Pada hari yang sama, pasukan Israel merobohkan gedung bertingkat tinggi yang menampung kantor organisasi media, termasuk biro Al Jazeera.

Ketika kekerasan tumbuh, situasi kemanusiaan terus memburuk dengan sekitar 17.000 warga Palestina meninggalkan rumah mereka di dekat pagar Israel di timur Jalur Gaza karena takut akan serangan darat, kata Perserikatan Bangsa-Bangsa.

"Mereka berlindung di sekolah, masjid, dan tempat lain selama pandemi COVID-19 global dengan akses terbatas ke air, makanan, kebersihan, dan layanan kesehatan," kata pejabat kemanusiaan PBB Lynn Hastings.

Sekretaris Jenderal PBB Antonio Guterres "kecewa" dengan korban sipil di Gaza dan "sangat terganggu" oleh serangan Israel terhadap biro berita perumahan menara.

Guterres "mengingatkan semua pihak bahwa setiap penargetan sipil dan struktur media secara sembarangan melanggar hukum internasional dan harus dihindari dengan segala cara", kata juru bicaranya.

Dewan Keamanan PBB bertemu pada hari Minggu untuk membahas konflik paling berdarah antara Israel dan Palestina sejak 2014.

Warga Palestina pada hari Sabtu menandai Nakba - "malapetaka" yang menyebabkan ratusan ribu orang Palestina mengungsi selama penciptaan Israel pada tahun 1947-1948.

Dua warga Palestina tewas oleh pasukan Israel di Tepi Barat yang diduduki, sehari setelah beberapa bentrokan terburuk dalam beberapa tahun terakhir di wilayah itu yang menewaskan 11 warga Palestina.


Informasi Anda Genggam


Loading...