Update : Rumah Sakit Gaza Dipenuhi Dengan Korban Luka-luka

Devi
Senin, 17 Mei 2021 | 00:38 WIB
Foto : Aljazeera R24/dev Foto : Aljazeera

RIAU24.COM -  Pekerja medis kewalahan dengan jumlah korban luka di rumah sakit terbesar di Gaza setelah serangan udara yang ganas semalam menewaskan dan melukai puluhan warga Palestina.

Shaima Ahmed Qwaider, 23, seorang perawat di Rumah Sakit al-Shifa di Kota Gaza, menggambarkan pada hari Minggu pemandangan mengerikan dari orang-orang yang terluka parah yang datang, beberapa dari mereka membom korban tanpa anggota tubuh.

Baca juga: Negara Ini Pilih Tak Perpanjang Masa Darurat Meskipun Covid-19 Kian Mengkhawatirkan


"Saya belum pernah melihat yang seperti ini dalam hidup saya," katanya kepada Al Jazeera. Ada bagian tubuh yang terkumpul di tempat tidur rumah sakit dan pemandangan yang tak tertahankan.

Saat tim penyelamat berjuang untuk menarik korban dari puing-puing bangunan yang hancur, banyak dari mereka yang diselamatkan tidak dapat mencapai rumah sakit karena jalan utama menuju al-Shifa - pusat medis terbesar di Jalur Gaza - juga terkena.

Dr Midhat Abbas dari kementerian kesehatan Gaza mengatakan 1.200 warga Palestina telah terluka selama tujuh hari serangan, sekitar setengahnya adalah wanita dan anak-anak.

Dia menuduh militer Israel sengaja menargetkan fasilitas kesehatan dengan serangan udara dan membom jalan-jalan di sekitar al-Shifa.

“Mereka menargetkan sebagian besar warga sipil, ini adalah korban dari agresi ini,” kata Dr Abbas.

"[Perdana Menteri Israel] Benjamin Netanyahu ingin menyelamatkan dirinya sendiri dari penjara sehingga dia memutuskan untuk membunuh anak-anak Palestina.”

Serangan udara Israel menewaskan 33 warga Palestina, termasuk 13 anak-anak, di Gaza pada hari Minggu, kata pejabat kesehatan Gaza.

Baca juga: Taliban Kian Ganas, Pakistan Ambil Sikap Kerahkan Militer Jaga Perbatasan



Serangan itu membuat jumlah korban tewas di Gaza menjadi 181, termasuk 52 anak-anak. Israel telah melaporkan 10 orang tewas, termasuk dua anak.

Belum ada komentar langsung dari militer Israel tentang penggerebekan tersebut.


'Kapasitas sangat terbatas'

Dr Abbas mengatakan staf sedang menyiapkan tempat tidur di area resepsionis saat rumah sakit terisi, menambahkan bahwa ada kekurangan obat dan peralatan sebagai akibat dari pengepungan Gaza oleh Israel selama 15 tahun dan pandemi virus corona.

“Kami berharap pasien akan pergi ke Mesir [untuk perawatan medis] karena kapasitas kami sangat terbatas,” kata Dr Abbas kepada Al Jazeera.

Perawat Amal Badawi menggambarkan kepadatan yang berlebihan itu karena lebih banyak yang terluka dibawa masuk.

“Rumah sakit dipenuhi orang dan kerabat. Sulit untuk bekerja dan melakukan perawatan yang diperlukan mengingat kepadatan yang berlebihan ini. Jumlah yang terluka atau tewas sangat besar dan mereka terus berdatangan, ”kata Badawi kepada Al Jazeera.

Di antara mereka yang tewas dalam serangan udara hari Minggu adalah Dr Ayman Abu Auf, seorang dokter di al-Shifa, kata kementerian kesehatan.


Fahad al-Haddad, seorang spesialis pengobatan darurat di al-Shifa, mengatakan sebagian besar korban tewas yang dibawa ke rumah sakit tidak menunjukkan tanda-tanda luka, yang berarti mereka terbunuh oleh puing-puing yang menimpa mereka saat mereka masih hidup.

Mesir telah membuka perbatasan Rafah sehari lebih awal dari yang direncanakan untuk memungkinkan masuknya pelajar, orang-orang yang membutuhkan perawatan medis dan kasus kemanusiaan lainnya, dua sumber di perbatasan mengatakan kepada Reuters, Minggu.

Perbatasan telah ditutup untuk liburan Idul Fitri dan akan dibuka kembali pada hari Senin.

Mesir sejauh ini telah mengirim 16 ambulans ke Gaza untuk menjemput korban pemboman Israel untuk perawatan di rumah sakit Mesir, kata sumber medis.

Sumber tersebut mengatakan sebuah bus dengan 95 orang di dalamnya telah tiba dari Gaza pada Minggu pagi.


Informasi Anda Genggam


Loading...