Kami Butuh Makanan : Warga Palestina yang Mengungsi di Gaza Meminta Pasokan Makanan

Devi
Selasa, 18 Mei 2021 | 18:00 WIB
Foto : Aljazeera R24/dev Foto : Aljazeera
<p>RIAU24.COM -  PBB mengatakan sekitar 38.000 warga Palestina telah terlantar secara internal di Gaza saat Israel terus membombardir wilayah tersebut.

Sambil menggendong bayinya yang baru lahir Hasan di lantai sebuah ruang kelas di Kota Gaza, lima anaknya yang lain keluar masuk, Suheir al-Arbeed membuat daftar kebutuhan dasar yang mereka kurang.

“Kami membutuhkan makanan, pakaian, selimut, kasur dan susu,” al-Arbeed, yang melahirkan dua minggu lalu, mengatakan kepada Al Jazeera dalam wawancara telepon. "Punggungku sakit karena tidur di atas selimut tipis di lantai."


"Saya harus meminta popok orang lain untuk anak saya," tambahnya. Aku mencoba untuk menyusui dia tapi dia masih lapar dan terus menangis.

Baca juga: Viral Anak Gaza Palestina Shalat Pakai Baju Barcelona, Netizen Malah Komentar Begini


Wanita berusia 30 tahun itu adalah salah satu dari ratusan keluarga yang tinggal di utara dan timur Gaza yang meninggalkan rumah mereka pada Kamis malam, ketika tembakan artileri Israel yang hebat dan pemboman udara mengguncang tanah di bawah kaki mereka.

Keluarga tersebut melarikan diri dengan berjalan kaki dan bergegas dalam kegelapan selama beberapa kilometer ke sekolah Gaza al-Jadeeda, salah satu dari sekian banyak sekolah yang dikelola oleh UNRWA, badan PBB untuk pengungsi Palestina.

“Tidak ada mobil atau transportasi yang tersedia,” kata al-Arbeed, yang rumahnya di daerah Shujaiyah di timur laut Gaza.

Bagi Umm Jamal al-Attar, ini bukan kali pertama dia dan keluarganya mengungsi. Dia mengatakan kepada Al Jazeera bahwa dia menghabiskan 40 hari berlindung di sebuah sekolah selama perang Gaza 2014, di mana Israel membunuh lebih dari 2.100 warga Palestina, termasuk 1.462 warga sipil selama rentang 50 hari.

Umm Jamal, suami dan lima anaknya lari keluar dari rumah mereka di Atatra, di utara kota Beit Lahia, setelah rumah tetangga menjadi sasaran rudal Israel.

Serangan itu menewaskan Lamya al-Attar dan ketiga anaknya - Amir, Islam dan Mohammed - yang tinggal di sebuah apartemen di lantai dua.

“Israel membombardir kami dengan rudal dan penembakan. Mereka juga menembakkan semacam gas, ”kata Umm Jamal, seraya menambahkan bahwa dia belum bisa pulang ke rumah untuk mendapatkan pakaian atau makanan.

"Anak-anak kita perlu dialihkan perhatiannya dengan mainan atau apa pun yang akan mengalihkan pikiran mereka dari pemboman dan ketakutan yang mereka alami selama ini," katanya. "Pemboman itu semua yang mereka bicarakan sekarang."

Baca juga: Wanita Ini Sakit Hati setelah Adiknya Mencuri Nama Bayinya yang Sudah Meninggal



'Membutuhkan dukungan yang mendesak'

Pengeboman Israel di Jalur Gaza yang terkepung, sekarang di minggu kedua, telah menewaskan sedikitnya 201 warga Palestina, termasuk 58 anak-anak dan 35 wanita, menurut otoritas kesehatan Gaza. Lebih dari 1.300 lainnya terluka.

Israel telah melaporkan sedikitnya 10 orang, termasuk dua anak, tewas dalam serangan roket yang dilakukan oleh Hamas, kelompok Palestina yang menguasai Gaza.

Eskalasi dipicu Senin lalu ketika pasukan Israel menindak pengunjuk rasa di kompleks Masjid Al-Aqsa di Yerusalem Timur yang diduduki, melukai ratusan warga Palestina. Ketika Israel gagal memenuhi tenggat waktu Hamas untuk menarik pasukannya dari daerah sekitar situs suci, yang dikeramatkan bagi umat Islam dan Yahudi, Hamas menembakkan beberapa roket ke arah Yerusalem. Tak lama kemudian, Israel memulai serangan udaranya di Gaza.

Menurut PBB, lebih dari 38.000 warga Palestina di Gaza telah mengungsi secara internal dan mencari perlindungan di 48 sekolah UNRWA di seluruh wilayah pesisir. Angka tersebut mencakup setidaknya 2.500 orang yang rumahnya hancur total dalam pemboman Israel.

Dalam pernyataan singkatnya pada hari Senin, juru bicara UNRWA Adnan Abu Hassan mengatakan badan tersebut telah mulai menyediakan beberapa kebutuhan dasar bagi keluarga pengungsi.

"Kami sangat membutuhkan dukungan," katanya, mengacu pada penutupan Israel pada 10 Mei di perbatasan yang digunakan untuk membawa bantuan kemanusiaan.

'Saya butuh selimut untuk anak-anak saya'

Majda Abu Karesh, seorang ibu dari tujuh anak yang rumahnya di Beit Lahia telah dihancurkan, mengatakan bahwa keluarga harus mengurus diri sendiri terkait kebutuhan pokok.

“Ini adalah perang keempat kami harus mencari perlindungan di sekolah,” katanya kepada Al Jazeera.

“Selama lima hari sekarang kami tidur di lantai kosong, dan kami belum menerima makanan atau persediaan apa pun dari UNRWA. Bahkan tidak ada air minum yang bersih, dan toiletnya berantakan. "


Shaher Barda, yang terpaksa meninggalkan Shujaiya dengan keluarganya hanya dengan pakaian di punggung mereka, mengatakan agen pengungsi tidak "terlalu peduli dengan situasi kami".

“Kami mengumpulkan sendiri, dan setiap orang membayar 1 syikal ($ 0,30) agar kami dapat membeli cukup air,” katanya. "Kami di sini bukan karena pilihan, tetapi karena rumah kami bukan tempat perlindungan bom dan tidak ada yang bisa selamat dari serangan gila Israel."

Seorang juru bicara militer Israel pada hari Jumat mengakui intensitas pemboman dan penembakan dan mengatakan serangan dini hari termasuk 160 pesawat tempur dan menggunakan sekitar 450 rudal dan peluru untuk menyerang 150 sasaran dalam waktu 40 menit.

Juru bicara itu mengatakan tentara telah menargetkan jaringan luas terowongan bawah tanah yang digunakan oleh Hamas, tetapi banyak orang di daerah itu membantah pernyataan itu, dengan mengatakan mereka tidak melihat satupun pejuang.


Rajai, kerabat Barda, mengatakan dia dan keluarganya tidak bisa kembali ke rumah mereka karena terlalu berbahaya.

“Bagi banyak keluarga di sini, karena kami tinggal di daerah dekat pagar Israel, ini bukan pertama kalinya kami mengungsi,” katanya sambil duduk di atas selembar karton yang sekarang berfungsi sebagai tempat tidurnya.

“Kami ingin dunia mendukung kami,” lanjutnya. “Dan kami di Gaza berada di belakang Masjid Aqsa dan Palestina di Yerusalem dan di tempat lain. Kita semua harus berdiri bersama. Tapi sekarang saya hanya perlu selimut untuk anak-anak saya, yang tidak bisa tidur semalam karena kedinginan. "


Informasi Anda Genggam


Loading...