Tragis, Keluar Rumah Untuk Membeli Obat, Pemuda Muslim Ini Digantung Oleh Sekelompok Orang

Devi
Rabu, 19 Mei 2021 | 11:55 WIB
Foto : Aljazeera R24/dev Foto : Aljazeera
<p>RIAU24.COM -  Sehari setelah seorang pria berusia 25 tahun diduga digantung di distrik Nuh Haryana, polisi menangkap enam pria sehubungan dengan insiden tersebut.

Jasad instruktur gym ditemukan beberapa jam setelah penculikannya oleh orang-orang yang kebanyakan berasal dari desanya sendiri di daerah Mewat, negara bagian.

Massa diduga membunuh pria itu, yang diidentifikasi sebagai Asif Khan, yang pulang dari Sohna setelah membeli obat-obatan.

Keluarga Khan menuduh bahwa pria itu dipaksa untuk mengatakan "Jai Shri Ram", menurut laporan The Times of India.

Asif Khan ditemani oleh sepupunya, Rashid yang berusia 30 tahun dan Wasif yang berusia 31 tahun.

Peristiwa itu terjadi ketika ketiga pria itu disergap saat mereka kembali memasuki Mewat untuk kembali ke desa mereka Khalilpur. Sementara Asif diambil alih setelah dipukuli secara brutal, kedua sepupunya ditinggalkan di tempat yang sama.

Baca juga: Tak Amalkan Alkitab, Pria Ini Bakar Hidup-hidup Ibu dan Saudara Laki-lakinya



“Sekelompok pemuda mencegat mobil mereka di dekat Jacopur dan menghancurkan mereka bertiga,” kata paman Asif Khan, Maktoob Khan kepada surat kabar tersebut.

Asif meninggal sementara dua lainnya menderita luka-luka. Salah satu sepupu, yang juga diserang dalam insiden itu, mengatakan bahwa mereka mengenal terdakwa dan ada "permusuhan lama" di antara mereka.

Sepupu lainnya, Rashid, mengatakan mobil mereka ditabrak dari belakang dekat Jacopur ketika kendaraan lain berhenti di depan mereka, menghalangi jalan dari kedua sisi.

Dia mengatakan kendaraan ketiga menabrak mobil mereka dari samping. Hal ini menyebabkan mobil Asif Khan dan sepupunya roboh di sebuah lapangan. Rashid mengatakan kelompok itu pertama-tama melecehkan mereka secara verbal dan kemudian menyerang mereka satu demi satu.

Baca juga: Polisi Temukan 400 Pakaian dalam Wanita di Rumah Pria Asal Alabama



Massa menggunakan tongkat, batu untuk memukuli pemuda

“Mereka kemudian memukulinya tanpa ampun sampai akhirnya dia dibuang, hidup atau mati, di desa Nangli, tiga kilometer dari Sohna. Di situlah mayatnya ditemukan, ”katanya, dilansir The Quint. Sesuai laporan berita, kelompok tersebut menggunakan tongkat dan batu untuk memukul ketiga pemuda tersebut.

Kelompok yang menghukum Asif Khan terdiri dari orang-orang dari komunitas Gujjar, menurut The Quint.

Sebuah kasus terdaftar di bawah pasal 302 (pembunuhan), 323 (menyebabkan luka), 326 (luka parah) KUHP India di kantor polisi Rozka Meo. Polisi membantah bahwa insiden itu adalah kejahatan rasial dan mengatakan itu adalah hasil dari perseteruan lama antara kedua kelompok tersebut.

Sejak insiden pada hari Minggu, ketegangan melanda distrik tersebut ketika penduduk setempat memblokir jalan-jalan menuntut penangkapan para penyerang.

Polisi harus memukul massa yang marah dan menembak ke udara untuk membubarkan mereka di beberapa tempat di mana mereka memprotes pembunuhan tersebut.

Pada hari Senin, pengamanan ketat dikerahkan di desa tersebut karena keluarga Asif Khan menolak untuk menguburkannya sebelum penangkapan dilakukan dalam kasus tersebut. Namun, keluarganya menguburkannya pada Senin malam. Banyak dari mereka yang menghadiri pemakaman korban, melempari polisi dengan batu.

Wakil Inspektur Polisi Sudhir Taneja mengatakan para pejabat kemudian dapat membubarkan massa yang memprotes karena ketegangan memuncak di daerah itu, India Today melaporkan.

Warga pun sempat melempari batu ke arah tim Polsek Mewat yang sampai di kawasan itu. Inspektur Polisi Narendra Bijarniya mengatakan tidak ada yang pernah disuruh meneriakkan slogan-slogan agama. Petugas polisi tersebut kembali menegaskan bahwa ini adalah hasil dari perselisihan lama antara kedua kelompok tersebut.


India Muslim
Informasi Anda Genggam


Loading...