Saat Gelombang COVID Mengamuk di Nepal, Rumah Sakit Kehabisan Tempat Tidur dan Oksigen

Devi
Jumat, 21 Mei 2021 | 13:01 WIB
Foto : Aljazeera R24/dev Foto : Aljazeera

RIAU24.COM - Rekor jumlah infeksi dan kematian melanda Nepal, memicu kekhawatiran gelombang kedua yang mungkin lebih buruk daripada India.

Rumah Sakit Penyakit Menular dan Tropis Sukraraj di ibu kota Nepal, Kathmandu, penuh sesak - begitu padat sehingga dalam banyak kasus dua pasien berbagi satu tempat tidur - karena gelombang COVID-19 kedua membanjiri infrastruktur kesehatan negara itu.

Pakar kesehatan dan pekerja medis garis depan menggambarkan situasi ini sebagai "mendekati apokaliptik" karena mereka menghadapi kekurangan tempat tidur rumah sakit dan oksigen, kampanye vaksinasi nasional hampir terhenti dan jumlah korban tewas sangat tinggi sehingga kremasi massal sedang dilakukan. diadakan.

“Kami telah merawat pasien di setiap sudut bangunan rumah sakit. Kami bahkan menggunakan garasi untuk menerima pasien sebanyak mungkin, ”kata Beli Poudel, perawat di Sukraraj.

Baca juga: Viral Anak Gaza Palestina Shalat Pakai Baju Barcelona, Netizen Malah Komentar Begini



"Kami tidak menolak pasien, kami mencoba menampung mereka meskipun kapasitas kami terbatas," kata Poudel seperti dilansir dari Al Jazeera, menambahkan bahwa lebih dari 120 pasien COVID-19 sedang dirawat di rumah sakit dengan 104 tempat tidur, yang hanya memiliki 24 tempat tidur ICU.

Rumah sakit, yang mengalami gelombang besar pasien yang terkena dampak parah pada gelombang kedua pandemi, telah melipatgandakan kapasitasnya.

Selama beberapa minggu sekarang, banyak staf di Sukraraj - satu-satunya fasilitas di Nepal yang mengkhususkan diri pada penyakit tropis dan menular - telah tinggal di hostel atau di rumah sakit yang jauh dari keluarga mereka.

Dengan lebih dari 21.000 tes pada 19 Mei, Nepal mencatat 8.173 kasus COVID dan 246 kematian, jumlah tertinggi yang tercatat sejak pandemi meletus tahun lalu. Pakar kesehatan percaya angka sebenarnya bisa jauh lebih tinggi karena pengujian tetap rendah. Lebih dari 5.600 orang telah meninggal sejak pandemi dimulai, hampir 2.000 dalam beberapa minggu terakhir saja, menurut angka resmi.

Pandemi ini terutama menyerang Lembah Kathmandu dan dataran rendah barat negara yang berbatasan dengan negara bagian Uttar Pradesh, India. Wilayah ini adalah salah satu yang paling terbelakang di Nepal, dengan konsentrasi besar penduduk Asli dan etnis serta agama minoritas.

Shahbaz Ahmed, seorang penduduk Nepalgunj di Nepal barat, kehilangan tiga saudara laki-lakinya - Zahir, Ejaz dan Imtiyaz - karena virus corona pada minggu pertama Mei.

Ketiga saudara laki-laki berusia 40-an itu menerima perawatan di rumah sakit pemerintah Bheri setelah mengalami komplikasi kesehatan.

“Para dokter tidak dapat menyelamatkan mereka meskipun telah berusaha sebaik mungkin. Mungkin itu keinginan Allah, ”Shahbaz mengatakan kepada Al Jazeera melalui telepon.

Zahir, bungsu dari tujuh bersaudara, adalah mantan anggota tim kriket nasional U-19. "Dia (Zahir) adalah yang terkuat di antara semua saudara," kata Shahbaz.

Shahbaz, yang berduka dalam isolasi seperti anggota keluarganya yang lain, merusak infrastruktur kesehatan yang lumpuh.

“Saya berterima kasih kepada petugas kesehatan karena mereka mempertaruhkan nyawa untuk menyelamatkan orang lain. Tapi menurut saya pemerintah dan politisi tidak menjalankan tugasnya, ”katanya.

Baca juga: Wanita Ini Sakit Hati setelah Adiknya Mencuri Nama Bayinya yang Sudah Meninggal



Biren Budhathoki, seorang penduduk Dang di Nepal barat, mengatakan diagnosis yang tertunda menyebabkan kematian sepupunya yang berusia 38 tahun pada 14 Mei.

Kebanyakan rumah sakit, kecuali yang besar di kota-kota, tidak memiliki mesin untuk tes polymerase chain reaction (PCR), yang sangat penting untuk diagnosis tepat waktu dan menghindari kematian yang dapat dicegah.

“Saat kami mendapatkan hasil tes PCR, sepupu saya sudah terkena pneumonia. Dia meninggal tak lama setelah kami memindahkannya ke rumah sakit COVID-19 dari panti jompo di Salyan, ”kata Budhathoki.

Meningkatnya jumlah kasus di negara itu telah membuat alarm berbunyi, dengan Perdana Menteri Khadga Prasad Sharma Oli dan menteri kesehatan secara terbuka mengakui bahwa rumah sakit kewalahan oleh pasien.


“Jumlah infeksi membebani sistem perawatan kesehatan; menjadi sulit untuk menyediakan pasien dengan tempat tidur rumah sakit yang mereka butuhkan, ”tulis Oli dalam artikel opini di surat kabar Guardian, mendesak masyarakat internasional untuk membantu.

Para ahli telah mengaitkan lonjakan di Nepal dengan gelombang kedua yang menghancurkan di tetangga utaranya, India. Hingga pertengahan April, kematian akibat COVID terbatas pada satu digit. Pada 6,51, tingkat kematian harian per satu juta di Nepal saat ini adalah yang terburuk di Asia Selatan.

Kekurangan tempat tidur adalah masalah umum di Nepal, yang memiliki sekitar 18.900 tempat tidur umum, 1.450 ICU dan 630 tempat tidur ventilator di seluruh negeri. New Delhi, ibu kota India dengan populasi lebih kecil, memiliki lebih dari 4.000 tempat tidur ICU.

Anup Bastola, kepala konsultan di rumah sakit Sukraraj, mengatakan kepada Al Jazeera bahwa semua pasien di ICU dalam kondisi kritis.

“Meskipun kami memiliki 24 tempat tidur ICU, kami hanya memiliki 12 ventilator. Semuanya butuh ventilator tapi kami belum bisa menyediakannya, ”ujarnya.

Jumlah dokter per kapita Nepal juga termasuk yang terendah di dunia, dengan 0,17 dokter per 1.000 penduduk, sedangkan India memiliki 1,34 dokter per 1.000 penduduk.

Setidaknya 12 pasien ICU telah kehilangan nyawa karena kekurangan oksigen sejak minggu lalu, menurut laporan media .

Pramod Paudel, seorang dokter di Rumah Sakit Bharatpur di Nepal tengah, mengatakan rumah sakitnya menerima lebih sedikit pasien dari kapasitas sebenarnya, hanya menerima 144 pasien meskipun kapasitasnya 200, karena gangguan pada suplai oksigen.

“Kadang-kadang ketika persediaan oksigen hampir habis, kami khawatir apakah kami dapat memperoleh lebih banyak untuk pasien yang membutuhkan. Kami tidak dapat menerima lebih banyak pasien karena kekurangan oksigen, ”kata Paudel kepada Al Jazeera.


Dalam beberapa pekan terakhir, bantuan medis, termasuk tangki oksigen, telah mengalir dari seluruh dunia, tetapi para pejabat mengatakan bahwa itu tidak cukup untuk memenuhi permintaan. Banyak orang Nepal yang tinggal di luar negeri telah ikut serta. Hampir sepertiga orang Nepal bekerja di luar negeri.

Pada hari Rabu, Kementerian Kesehatan dan Kependudukan mengonfirmasi telah mendeteksi varian COVID ketiga di negara tersebut, B.1.617.2, varian yang pertama kali terdeteksi di India yang dianggap sangat menular. Varian baru terdeteksi di 97 persen sampel yang dikumpulkan dari 35 distrik di negara tersebut. Dua varian lainnya adalah B.1.617.1 dan B.1.1.7.

“Kami mungkin berada di suatu tempat di sekitar puncak karena tingkat infeksi, menurut perkiraan konservatif pemerintah sendiri, adalah antara 40 hingga 50 persen,” kata Basu Dev Pandey, salah satu ahli virologi terkemuka di Nepal dan mantan kepala Divisi Epidemiologi dan Pengendalian Penyakit di bawah naungan Nepal. Kementerian Kesehatan dan Kependudukan.

“Tingkat keparahan infeksinya sangat mirip dengan India. Selain itu, kami juga berbagi perbatasan terbuka yang panjang di mana pergerakan lintas batas sebagian besar masih tidak diatur. Penerbangan kedua negara masih beroperasi, ”kata Pandey. Kathmandu telah melarang penerbangan internasional lainnya.

Pakar kesehatan di Nepal telah memperingatkan pada bulan Maret tentang bahaya varian virus korona yang lebih mematikan yang masuk melalui India.

Peringatan itu bukannya tidak beralasan, dengan Nepal berbagi perbatasan keropos hampir 1.700 km (1.100 mil) dengan India. Jutaan orang Nepal bekerja di kota-kota India seperti Delhi dan Mumbai dan banyak yang mulai kembali pada bulan April ketika beberapa negara bagian India memberlakukan penguncian setelah gelombang COVID kedua yang menghancurkan di negara itu.

Sementara itu, Perdana Menteri Oli mendapat kecaman karena memprioritaskan politik daripada respons pandemi negara itu - membubarkan parlemen dan memecah belah lawan politik yang mencoba menggulingkannya dari jabatannya. Pada saat yang sama, perdana menteri terus merekomendasikan obat-obatan herbal yang belum terbukti, bahkan mengatakan bahwa orang Nepal memiliki kekebalan yang lebih baik untuk menahan virus.

Pada sebuah acara di Kathmandu bulan lalu, perdana menteri mengklaim, meskipun dengan peringatan, bahwa berkumur dengan air panas yang telah direbus daun jambu biji dapat mencegah COVID. “Bahkan vaksin tidak dapat menjamin perlindungan 100 persen,” kata Oli.

Gehendra Lal Malla, seorang profesor ilmu politik di Universitas Tribhuvan di Kathmandu, mengatakan pengobatan Oli yang tidak berdasar dan pernyataan ringan tentang sistem kekebalan telah menyesatkan orang untuk menganggap enteng virus.

“Dapat dimengerti bahwa Nepal tidak memiliki infrastruktur medis yang baik seperti di Barat, atau China dan India, tetapi ada banyak waktu dan uang untuk membeli tempat tidur ICU dan ventilator. Tapi Oli lebih sibuk mengamankan posisinya daripada menyelamatkan nyawa, ”kata Malla Al Jazeera.

Meskipun para ahli telah meminta pemerintah untuk mempercepat vaksinasi, dorongan imunisasi yang sangat digemari telah jauh dari harapan setelah Serum Institute of India (SII) menghentikan pasokan suntikan AstraZeneca, meskipun menerima pembayaran di muka. SII - pembuat vaksin terbesar di dunia - menghentikan ekspor untuk memprioritaskan India, yang telah menyebabkan puluhan ribu kematian dalam beberapa bulan terakhir.

Nepal, negara miskin berpenduduk 30 juta, telah memvaksinasi hampir dua juta orang, terutama pekerja garis depan, sejak memulai inokulasi pada 27 Januari. Sejauh ini, negara tersebut telah memperoleh lebih dari tiga juta vaksin, termasuk 800.000 dosis dari China dan 348.000. dosis dari fasilitas COVAX yang dipimpin WHO.

Membela penanganan pemerintah atas situasi COVID, mantan menteri Mani Chandra Thapa mengatakan kepada Al Jazeera bahwa semua partai politik harus disalahkan karena lebih fokus pada permainan kekuasaan daripada pandemi.

“Memang benar pemerintah bisa bekerja lebih efektif. Tapi jangan lupa bahwa ada pihak lain yang membuat rintangan dengan mencoba menggulingkan pemerintah di tengah pandemi. Oleh karena itu, kita semua harus disalahkan dan bergerak maju untuk memerangi virus tersebut, ”kata Thapa.


Informasi Anda Genggam


Loading...