Tenggelamnya KRI Nanggala Membuat Dunia Menyoroti Kurangnya Militer Indonesia

Devi
Jumat, 21 Mei 2021 | 17:21 WIB
Foto : Tempo R24/dev Foto : Tempo

RIAU24.COM - Ketika pihak berwenang Indonesia mengumumkan minggu ini bahwa operasi penyelamatan yang melibatkan kapal penyelamat bawah air Tiongkok telah berhasil memulihkan "puing-puing" dari kapal selam KRI Nanggala-402, yang tenggelam di lepas pantai Bali bulan lalu, pertanyaan telah diajukan tentang keadaan negara itu. militer dan kesiapan operasionalnya.

Tim penyelamat sejauh ini tidak dapat menemukan bagian utama kapal yang tenggelam pada 21 April saat melakukan latihan torpedo tembak-menembak. Diperkirakan bahwa kapal selam - dengan 53 awak di dalamnya - mengalami kerusakan mekanis dan tenggelam ke kedalaman lebih dari 840 meter (2.755 kaki), jauh di bawah kedalaman hancur 300 meter (984 kaki), menyebabkannya menerobos. tiga potong.

Kepada media pada hari Selasa, Laksamana Muda Iwan Isnurwanto mengatakan bahwa barang-barang dari KRI Nanggala-402 telah ditemukan termasuk kabel torpedo, petunjuk teknis, sekoci penyelamat dan pelat logam dari luar kapal tetapi operasi penyelamatan belum ditemukan. tubuh utama kapal.

Dia menambahkan bahwa menaikkan bagian mana pun dari kapal selam itu akan menjadi tugas yang sulit.

“Beberapa kali, Tan Suo-2 [kapal penyelamat Tiongkok] mencoba mengangkat haluan atau jembatan. Mereka memperkirakan berat anjungan utama kurang lebih 18 ton, sehingga ternyata tidak bisa diangkat […] ”ujarnya.

Baca juga: Heboh Orang Betawi Disebut Bodoh, Persatuan Advokat Laporkan Pengucapnya: Merendahkan Martabat dan Etnis

Kawah bawah air yang dipenuhi lumpur juga ditemukan oleh tim pencari, dan Isnurwanto mengatakan, ada kemungkinan bagian utama kapal selam bersarang di kawah tersebut bersama dengan jenazah awak kapal.
Tenggelamnya KRI Nanggala-402 yang dibangun tahun 1977 di Jerman dan dibeli TNI AL pada tahun 1981 menimbulkan pertanyaan mengenai kualitas alutsista Indonesia secara keseluruhan yang sebagian besar bersumber dari luar negeri.

Selama bertahun-tahun, Indonesia telah mengimpor peralatan militer dari lebih dari 20 negara termasuk Inggris, Amerika Serikat, Rusia, dan Korea Selatan. Indonesia mulai melakukan modernisasi peralatannya pada tahun 2007. Gilang Kembara dari Pusat Kajian Strategis dan Internasional (CSIS), sebuah wadah pemikir Indonesia yang berfokus pada urusan strategis, politik, keamanan dan ekonomi, mengatakan Angkatan Laut Indonesia meluncurkan Strategi Kekuatan Pokok Minimum pada tahun 2010 dengan tujuan untuk memperbarui dan meningkatkan peralatannya pada tahun 2024.

"Angkatan Laut sedang memodernisasi kapal perangnya, yang dilakukan karena pertimbangan jumlah kapal perang yang sangat tua yang digunakan dalam armada tersebut, banyak di antaranya dibuat selama Perang Dingin," katanya kepada Al Jazeera. "Ini juga berkonsentrasi pada peremajaan peralatan pertahanannya di kapal selam, fregat, dan pesawat serta helikopter untuk Pusat Penerbangan Angkatan Laut".

Pada tahun 2021, anggaran untuk Angkatan Bersenjata Indonesia ditingkatkan sebesar 11 persen menjadi 136 triliun rupiah ($ 9,2 miliar), menyusul pemotongan anggaran pada tahun 2020 karena wabah COVID-19. Pada saat KRI Nanggala-402 tenggelam, TNI AL telah memesan tiga kapal selam tambahan dari Korea Selatan, dengan tujuan mengoperasikan armada delapan kapal selam pada tahun 2024. KRI Cakra-401, kapal selam adik dari KRI Nanggala-402 , telah menjalani pemeliharaan penting sejak Januari 2021.

Terdiri dari lebih dari 17.000 pulau, Indonesia menghadapi semakin banyak tantangan maritim dan telah terlibat dalam sengketa dengan China yang kapal penangkap ikannya ditemukan beroperasi secara ilegal di perairan nusantara.

Natalie Sambhi, direktur eksekutif Verve Research, sebuah kelompok penelitian multidisiplin yang berfokus pada militer Asia Tenggara, sebelumnya mengatakan kepada Al Jazeera bahwa kemampuan kapal selam Indonesia "sangat tidak memadai" mengingat skala potensial operasinya.

Indonesia juga memiliki sejarah program lokal atau sipil-militer yang dimaksudkan untuk melengkapi Angkatan Bersenjata resminya, termasuk konsep Bela Negara, yang berupaya melibatkan masyarakat sipil secara langsung dalam proyek pertahanan nasional yang lebih besar, melalui pelatihan paramiliter, pendidikan ideologis dan pembentukan pasukan cadangan tambahan.

Tapi Ian Wilson, dosen senior politik dan studi keamanan di Murdoch University Australia, mengatakan fokus ini bisa membuat angkatan bersenjata tidak siap menghadapi tantangan yang mereka hadapi sekarang.

“Dalam banyak hal, ini bertentangan dengan gagasan militer yang profesional, modern, dan memiliki sumber daya yang baik yang berfokus pada perlindungan dan pertahanan kedaulatan teritorial Indonesia dan kepentingan nasional, dari potensi ancaman kedaulatan eksternal,” katanya.

"Secara historis, militer pada dasarnya adalah sebuah institusi yang berfokus pada kontrol dan kekuasaan internal, dan ini mungkin salah satu penjelasan mengapa mereka, terlepas dari sentralitas ini, kekurangan sumber daya dalam hal memodernisasi peralatan."

Baca juga: Kasus Rachel Vennya Bakal Diperiksa Polda Metro Jaya, Nikita Mirzani: Polisi Gercep, Semoga Nggak Cuma Bayar Denda yah

'Kapal legendaris'
Angkatan Bersenjata Indonesia didirikan pada bulan Oktober 1945 setelah kemerdekaan dan saat ini memiliki sekitar 400.000 personel di angkatan laut, angkatan darat dan udara. Terlepas dari tantangan - dan tuduhan pelanggaran hak asasi manusia di beberapa wilayah tempat mereka beroperasi - bagi banyak orang di negara ini, kehidupan di militer dianggap sebagai karier yang kompetitif dan termasyhur.

Laksamana Muda Frans Wuwung pernah menjadi kepala mesin KRI Nanggala-402, dan mengaku bangga ketika bekerja di kapal tersebut sejak tahun 1981 hingga 1985.

Wuwung mengatakan awak kapal selam harus melalui proses pelatihan dan seleksi yang ketat sebelum diizinkan bekerja di kapal tersebut. “Kapal selam adalah bagian besar dari hidup saya dan pengalaman hidup saya. Mereka tidak bisa dipisahkan, "katanya. “Saya tidak pernah berhenti menangis, sejujurnya, sejak kapal itu hilang. Rasanya seperti kenangan masa mudaku telah tenggelam bersamanya. Dan, yang lebih memilukan, adik-adikku, orang-orang terbaik bangsa ini, harus gugur bersama dengan kapal legendaris ini. ”


Informasi Anda Genggam


Loading...