Ribuan Orang Kembali ke Rumah-rumah di Gaza Usai Israel Menyetujui Gencatan Senjata

Devi
Minggu, 23 Mei 2021 | 19:41 WIB
Foto : Aljazeera R24/dev Foto : Aljazeera

RIAU24.COM -  Gencatan senjata antara militer Israel dan Hamas di Jalur Gaza diadakan pada hari Sabtu, ketika ribuan pengungsi Palestina di Jalur Gaza yang terkepung kembali ke rumah mereka untuk memeriksa kerusakan setelah 11 hari pemboman Israel tanpa henti.

Pejabat Palestina pada hari Jumat menyebutkan biaya rekonstruksi puluhan juta dolar. Lima mayat lagi ditarik dari puing-puing Gaza, menjadikan korban tewas menjadi 248, termasuk 66 anak-anak, dengan lebih dari 1.900 luka-luka.

Militer Israel mengatakan seorang tentara Israel telah tewas, serta 12 warga sipil, termasuk dua anak. 

Baca juga: Presiden Israel dan Erdogan Minum Kopi: Untuk Masa Depan yang Lebih Baik



Ratusan orang dirawat karena cedera setelah tembakan roket menyebabkan kepanikan dan mengirim orang-orang sejauh Tel Aviv ke tempat penampungan.

Juru bicara Organisasi Kesehatan Dunia Margaret Harris mengatakan fasilitas kesehatan Gaza terancam kewalahan oleh ribuan cedera.

Dia menyerukan akses segera ke daerah kantong yang terkepung untuk persediaan dan personel kesehatan.

“Tantangan sebenarnya adalah penutupan,” katanya dalam pengarahan PBB virtual.

Gaza telah bertahun-tahun menjadi sasaran blokade Israel yang membatasi perjalanan orang dan barang, serta pembatasan oleh Mesir.

Fabrizio Carboni, direktur regional Komite Internasional Palang Merah, menggemakan seruan WHO untuk pasokan medis yang mendesak, menambahkan, “Butuh waktu bertahun-tahun untuk membangun kembali - dan bahkan lebih untuk membangun kembali kehidupan yang retak.”

Baca juga: Bebatuan Besar Jatuh Hantam Jembatan, 9 Turis Tewas di India



Ratusan rumah hancur

Harry Fawcett dari Al Jazeera, melaporkan dari Kota Gaza, mengatakan bahwa sekitar 1.000 rumah telah hancur total, 700 lainnya rusak parah, dan 14.000 unit rumah lainnya rusak sebagian.

“Ada rasio sekitar lebih dari enam orang per rumah di kota ini dan di Strip, itu lebih dari 80.000 orang yang kehilangan rumah atau rumahnya rusak parah atau sebagian. Itu adalah bencana besar bagi komunitas ini, ”katanya.

Nazmi Dahdouh, 70, ayah dari lima anak, mengatakan rumahnya di Kota Gaza hancur dalam serangan Israel.

“Kami tidak punya rumah lain. Saya akan tinggal di tenda di atas puing-puing rumah saya sampai dibangun kembali, ”katanya kepada kantor berita AFP.

Malak Mattar, seorang seniman di Kota Gaza, mengatakan kepada Al Jazeera bahwa gencatan senjata telah memberikan kelegaan bagi keluarganya.

“Kami merasa lega. Kami akhirnya bisa mendapatkan jam tidur yang lama yang merupakan sesuatu yang telah kami kurangi selama 10 atau 11 hari terakhir, jadi hal yang baik bahwa kami merasa aman, bahwa tidak ada pemboman, "kata Mattar.

“Kami sekarang bisa mendapatkan persediaan makanan… jadi, kami merasa lega.”

Penggerebekan Al-Aqsa

Di Yerusalem Timur yang diduduki, polisi Israel menindak para pengunjuk rasa pada hari Jumat di kompleks Masjid Al-Aqsa, dua minggu setelah tindakan keras serupa memicu peningkatan kekerasan. Situs itu suci bagi Muslim dan Yahudi, yang menyebutnya sebagai Temple Mount.

Bentrokan juga pecah di beberapa bagian lain Yerusalem Timur yang diduduki Israel, dan di titik persimpangan antara Yerusalem dan Tepi Barat yang diduduki, kata polisi Israel, menambahkan bahwa ratusan petugas dan penjaga perbatasan telah dimobilisasi.

Hoda Abdel-Hamid dari Al Jazeera, melaporkan dari Yerusalem Timur yang diduduki, mengatakan sementara perang di Gaza telah berakhir, ketegangan masih memuncak di tempat lain.


“Ada gencatan senjata, tapi gencatan senjata itu benar-benar hanya menyangkut Gaza. Semua masalah lainnya di antara kedua pihak sangat banyak di sana, ”kata Abdel-Hamid.

"Hari ini, orang-orang juga merayakannya dan mereka merasa lega karena perang di Gaza telah berakhir, tetapi ketegangan masih ada."

Israel dan Hamas mengklaim kemenangan

Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu mengatakan kampanye pemboman Israel terhadap kelompok bersenjata Palestina telah menewaskan "lebih dari 200" pejuang di Gaza, termasuk 25 komandan senior, yang ia gambarkan sebagai "sukses luar biasa".

Hamas, kelompok Palestina yang mengatur daerah kantong pantai, juga mengklaim "kemenangan".

"Kami telah memberikan pukulan yang menyakitkan dan parah yang akan meninggalkan bekas yang dalam" di Israel, kata kepala politik gerakan Ismail Haniya, berjanji untuk membangun kembali Gaza.

Dia juga berterima kasih kepada Iran karena "menyediakan dana dan senjata" untuk Hamas.

Beberapa pemimpin dunia menyambut baik kesepakatan gencatan senjata. Presiden AS Joe Biden mengatakan dia yakin ada "kesempatan sejati untuk membuat kemajuan" dan menekankan komitmennya untuk "bekerja ke arah itu". Uni Eropa bersikeras bahwa mengupayakan "solusi dua negara" adalah satu-satunya pilihan yang memungkinkan. Rusia dan China menyerukan kembalinya pembicaraan damai.

Kantor Netanyahu telah mengumumkan gencatan senjata "tanpa prasyarat" pada Kamis malam, dengan Hamas dan Jihad Islam Palestina - kelompok bersenjata lain di Gaza - mengkonfirmasinya tak lama kemudian.

Monitor gencatan senjata

Media pemerintah Mesir melaporkan bahwa dua delegasi keamanan Mesir telah tiba untuk memantau kesepakatan gencatan senjata dari kedua sisi.

Departemen Luar Negeri AS mengatakan diplomat utama Antony Blinken akan "bertemu dengan rekan-rekan Israel, Palestina dan regional dalam beberapa hari mendatang untuk membahas upaya pemulihan dan bekerja sama untuk membangun masa depan yang lebih baik bagi Israel dan Palestina".

Kepala PBB Antonio Guterres mengatakan Israel dan Palestina sekarang memiliki tanggung jawab untuk melakukan "dialog serius untuk mengatasi akar penyebab konflik".

Dia juga menyerukan “paket dukungan yang kuat untuk rekonstruksi dan pemulihan yang cepat dan berkelanjutan”.


Informasi Anda Genggam


Loading...