Anak-anak Gaza Alami Trauma Selama Bertahun-Tahun Akibat Pemboman Israel, Negara Yahudi Membuka Perbatasan Untuk Pariwisata

Devi
Selasa, 25 Mei 2021 | 13:26 WIB
Foto : Indiatimes R24/dev Foto : Indiatimes

RIAU24.COM - Ketika serangan udara Israel menargetkan kantor keamanan di dekat rumahnya di Gaza bulan ini, Zeina Dabous yang berusia 10 tahun dengan panik menuliskan catatan dan menyelipkannya di bawah bantal ibunya.

"Ibu, sayangku, aku sangat takut. Jika kita semua mati, tempatkan kita di kuburan yang sama agar aku bisa tetap dalam pelukanmu," tulisnya.

"Saya ingin mengenakan pakaian Idul Fitri saya," tambahnya, tentang pakaian yang tidak pernah dikenakannya untuk perayaan Muslim setelah serangan udara Israel di daerah kantong Palestina dimulai pada 10 Mei.

Baca juga: Kasus Pembunuhan Paling Kejam dan Sadis di Dunia: Tewaskan Lebih dari 10 Wanita Sebelum Diperkosa dengan Cara Tak Wajar

Serangan pemboman 11 hari itu terjadi sebagai tanggapan atas tembakan roket dari Gaza oleh Hamas dan militan lainnya, yang dipicu oleh tindakan keras polisi Israel terhadap jamaah di kompleks masjid Al-Aqsa di Yerusalem timur.

Meskipun gencatan senjata sejak Jumat menghentikan serangan udara, para ahli memperingatkan bahwa anak-anak di jalur pantai yang terkepung kemungkinan akan membawa luka mental selama bertahun-tahun yang akan datang.

Psikolog mengatakan banyak yang menunjukkan tanda-tanda depresi, kecemasan, gangguan perilaku atau mudah tersinggung, dan banyak yang mengompol.

Israel terbuka untuk pariwisata

Israel diatur untuk melonggarkan pembatasan yang diberlakukan untuk memerangi virus corona pada 1 Juni, tetapi aturan keras pada pelancong ke negara Yahudi itu akan tetap berlaku. Usulan kementerian kesehatan tetap harus mendapat persetujuan pemerintah.

"Untuk pertama kalinya sejak serangan itu meletus, semua pembatasan di dalam wilayah Israel akan dicabut mulai 1 Juni," kata pernyataan kementerian. Pembatasan wisatawan ke Israel akan tetap diberlakukan, dengan kementerian bahkan mempertimbangkan langkah-langkah pengetatan untuk mencegah varian virus memasuki negara itu.


Informasi Anda Genggam


Loading...