Meneror Satu Generasi, Israel Menangkap Anak-anak Palestina, Dipukuli dan Diancam Dengan Pistol di Kepala

Devi
Sabtu, 29 Mei 2021 | 09:41 WIB
Foto : Dunia Tempo R24/dev Foto : Dunia Tempo

RIAU24.COM - Mohammed Saadi yang berusia tiga belas tahun diculik, matanya ditutup, dipukuli dan diancam dengan pistol di kepalanya oleh lima pria di kampung halamannya di Umm al-Fahem.

Saat itu tanggal 20 Mei dan Saadi termasuk di antara ribuan orang yang berkumpul untuk prosesi pemakaman yang diadakan untuk Mohammed Kiwan, seorang remaja lelaki berusia 17 tahun yang ditembak oleh polisi Israel seminggu sebelumnya.

Pada saat itu, ketegangan meningkat di Yerusalem Timur yang diduduki atas rencana pengusiran paksa Israel atas keluarga Palestina dari Sheikh Jarrah, serangan terhadap kompleks Masjid Al-Aqsa, dan serangan militer Israel di Gaza, menyebabkan ribuan warga Palestina di Israel melakukan protes hampir. basis -hari-hari di kota-kota di Israel. Kelima pria itu berada di dekat pawai Kiwan di Umm al-Fahem, sebuah kota di Israel tengah yang sebagian besar dihuni oleh warga Palestina dengan kewarganegaraan Israel.

Baca juga: Negara Ini Pilih Tak Perpanjang Masa Darurat Meskipun Covid-19 Kian Mengkhawatirkan

Mereka menutupi wajah mereka dengan topeng dan syal dan berpakaian seperti orang Palestina mana pun di Israel yang berpartisipasi dalam aksi duduk. Kecuali mereka dipersenjatai dan menjadi bagian dari unit Musta'ribeen polisi Israel - unit penyamaran yang terdiri dari orang Israel yang menyamar sebagai orang Palestina. Agennya biasanya menghadiri protes Palestina dengan tujuan menangkap demonstran.

Dulu, mereka bahkan pernah membunuh orang Palestina.

Saat pawai berakhir, sekitar pukul 20.00, Saadi dan adik laki-lakinya yang berusia 15 tahun pulang ke rumah. Mereka mendekati bundaran yang dipenuhi polisi dan tentara. “Entah dari mana, lima pria menyerbu keluar dari mobil perak di dekat kami dan mengepung kami. Saya tidak bisa melihat satu pun wajah mereka, "kata Saadi seperti dilansir dari Al Jazeera, beberapa hari setelah dia dibebaskan.

“Mereka menyerang saya dan mendorong saya berkeliling dan memaksa saya masuk ke mobil yang sama. Syukurlah, saudara laki-laki saya berhasil melarikan diri, jadi mereka hanya menangkap saya. ”

Di dalam mobil, mata Saadi ditutup dan diancam akan dibunuh. Dia tidak tahu kemana dia pergi, dan tidak tahu kesalahan apa yang dia lakukan. “Mereka mengancam akan membunuh saya dan terus-menerus menggunakan kata-kata kotor. Mereka menghina ibu saya, saudara perempuan saya dan seluruh keluarga saya, ”katanya.

"Saya meminta mereka untuk berhenti, tetapi dengan setiap upaya untuk menanggapi saya mendapat pukulan. Mereka memukul seluruh tubuh saya - kepala saya, lengan saya, kaki saya. Wajah saya bengkak tapi saya lebih baik mati daripada dipermalukan, ”kata Saadi.

Setibanya di kantor polisi, lengan dan kakinya diborgol. Meski kepalanya berdarah, dia tidak mendapatkan perawatan medis. Selama tiga jam, saat kesakitan, dia tidak diizinkan untuk menghubungi anggota keluarganya atau pengacara.

“Saya tidak takut, saya hanya tidak ingin mereka menghukum orang tua saya atas sesuatu yang mungkin telah saya lakukan. Saya sangat khawatir dengan keluarga saya, lebih dari apapun, ”kata Saadi.

Seorang polisi wanita yang berbicara bahasa Arab menginterogasinya. Menurut Saadi, dia berusaha membuatnya mengaku atas hal-hal yang dia katakan tidak dia lakukan. "Mereka menuduh saya menyerang petugas polisi dan melempar batu - tapi saya tidak melakukan semua itu."

Ayahnya, Shadi Saadi, mengatakan bahwa dia menerima telepon dari stasiun tentang putranya "tiga jam setelah penangkapannya".

Dia dibebaskan pada jam 3 pagi, beberapa jam setelah ayahnya tiba di stasiun dengan seorang pengacara. Agen dengan unit Musta'ribeen biasanya fasih berbahasa Arab dan akrab dengan budaya Palestina. Mereka menyamar sebagai orang Arab dan melakukan operasi di dalam komunitas Palestina.

Demikian pula, di Haifa, Youssef yang berusia 15 tahun ditangkap pada 12 Mei oleh polisi dari unit Musta'ribeen, menurut pengacaranya, Janan Abdu. Pengacara Youssef meminta Al Jazeera untuk tidak menggunakan nama belakangnya, karena takut akan pembalasan.

Malam itu, Youssef menghabiskan waktu di rumah seorang teman di mana dia mendengar bahwa massa sayap kanan, sebagian besar terdiri dari pemukim Yahudi, menyerang orang-orang Palestina dan rumah mereka. Saat dia berjalan pulang, dia melihat sekelompok pria dengan wajah tertutup, berlari ke arahnya dengan tongkat dan batang logam.

Dia lari, mengira mereka adalah anggota geng sayap kanan. Menurut Abdu, seorang pengacara yang berbasis di Haifa dengan Komite Publik Menentang Penyiksaan di Israel yang secara sukarela membela orang-orang Palestina yang dipenjara, orang-orang itu mengejarnya, menjepitnya ke tanah, dan memukulinya dengan tongkat "sampai kepalanya mulai berdarah" .

“Mereka akhirnya mematahkan hidungnya,” Abdu, yang berencana mengajukan keluhan resmi atas nama Youssef. Dia mengatakan sejumlah besar anak telah dipilih oleh unit Musta'ribeen polisi dalam beberapa pekan terakhir.

“Kasus ekstrim ini menjadi hal yang biasa,” katanya.

Baca juga: Taliban Kian Ganas, Pakistan Ambil Sikap Kerahkan Militer Jaga Perbatasan

Penangkapan Saadi dan Youssef tampaknya menjadi bagian dari kampanye "Operasi Hukum dan Ketertiban" polisi Israel yang diumumkan pada hari Minggu. Gelombang penahanan massal ditujukan untuk menghukum warga Palestina di Israel atas partisipasi mereka dalam protes terhadap kekerasan pemukim, tindakan keras pasukan Israel di kompleks Masjid Al-Aqsa dan pemboman 11 hari militer di Gaza, pakar hukum dan kelompok hak asasi mengatakan. Al Jazeera.

Dalam sebuah pernyataan, polisi Israel mengatakan lebih dari 1.550 warga Palestina telah ditangkap sejak 9 Mei. Lebih dari 300 orang telah ditahan minggu ini sendirian di kota-kota di Israel termasuk Haifa, Yafa, Lydd, al-Jalil (Galilea), dan al-Naqab (Negev).

Hingga saat ini, 140 dakwaan telah diajukan terhadap 230 orang, yang sebagian besar adalah warga Palestina, termasuk anak di bawah umur. Mereka dituduh menyerang petugas polisi, berdemonstrasi, dan melempar batu.

Sebagian besar waktu, ketika anak-anak didakwa, mereka dituduh melempar batu - sebuah kejahatan yang bisa diancam hukuman penjara maksimal 20 tahun. Di Haifa, anak-anak merupakan 20 persen dari penangkapan, menurut Abdu, yang telah mendokumentasikan penahanan dengan pengacara sukarela lainnya. "Tidak ada protes yang berakhir tanpa penangkapan," katanya. "Mereka sengaja menargetkan anak di bawah umur."

Tapi "pasti ada peningkatan jumlah penangkapan anak-anak", Ayed Abu Qtaish, direktur program akuntabilitas untuk Pertahanan untuk Anak Internasional - Palestina (DCIP), mengatakan kepada Al Jazeera dari Yerusalem.

“Biasanya ada peningkatan jumlah anak yang ditangkap saat ketegangan politik tinggi,” katanya.

Meskipun anak-anak Palestina dilindungi oleh hukum internasional, pada kenyataannya ada “kesenjangan antara standar dan penerapan”, kata Abu Qtaish.

Menurut angka terbaru, pada September 2020, terdapat 167 anak Palestina di penjara Israel. Puncaknya pada Maret 2016, jumlah anak yang ditahan mencapai 440. Sementara itu, Raafat Abu Ayesh, seorang aktivis di al-Naqab, mengatakan orang-orang Palestina “ditembak di jalan-jalan”, merujuk pada kekerasan yang dilakukan geng-geng Yahudi garis keras baru-baru ini terhadap orang-orang Palestina.

Massa telah didukung oleh polisi, menurut laporan media lokal dan kadang-kadang aktivis sayap kanan telah membantu menangkap warga Palestina selama konfrontasi. "Cara mereka menerapkan hukum kepada warga Palestina sangat berbeda dari cara mereka menerapkannya pada warga negara Yahudi," kata Abu Ayesh. "'Demokrasi' mereka hanya berlaku untuk warga negara Yahudi."

Ada sekitar 1,8 juta warga Palestina di Israel dan mereka membentuk sekitar 20 persen dari populasi negara itu. Meskipun mereka memiliki kewarganegaraan dan hak untuk memilih, mereka telah lama menghadapi diskriminasi. Hingga saat ini, banyak komunitas Palestina di Israel juga kekurangan dana dan terpinggirkan.

Abu Ayesh memperkirakan setidaknya 150 anak Palestina di Israel telah ditangkap dalam dua minggu terakhir. Penangkapan mereka, katanya, adalah "alat hukuman yang digunakan untuk membungkam kami".

“Di sini, di Negev, misalnya, menargetkan anak-anak dilakukan untuk menakut-nakuti dan menekan keluarga mereka.”

Lebih mudah bagi polisi untuk mendapatkan pengakuan palsu dari anak di bawah umur dibandingkan dengan orang dewasa, Abu Ayesh menjelaskan. Menurut Abdu, pengacara Youssef yang berusia 15 tahun, pelanggaran terjadi di dalam ruang interogasi, terutama yang dijalankan oleh Shabak - layanan keamanan internal Israel, juga dikenal sebagai Shin Bet - yang terkenal dengan metode kontroversial yang digunakannya terhadap tahanan Palestina.

Sementara "puluhan anak di bawah umur" telah didakwa sejauh ini, beberapa - bukannya dibebaskan - tetap dalam penahanan yang berkepanjangan bahkan jika hakim meminta pembebasan mereka, kata Youssed al-Zayed, seorang pengacara di al-Jalil.

"Ini terjadi ketika penuntut umum mengajukan banding kepada hakim dan mereka dipaksa untuk menahan anak tersebut."

Al-Zayed mengatakan kebanyakan anak yang dia lihat di kantor polisi memiliki tanda-tanda penyerangan dan menghabiskan berjam-jam tanpa akses ke pengacara. "Di bawah hukum Israel, polisi wajib memberi tahu mereka yang ditahan tentang hak mereka untuk mendapatkan nasihat hukum," katanya kepada Al Jazeera.

Tetapi ketika Shin Bet terlibat dalam interogasi, katanya, sulit untuk mengetahui apakah anak tersebut diberi tahu tentang hak-hak mereka hanya karena pengacara dilarang mengakses klien mereka.

Kadang-kadang, anak-anak dilarang menemui pengacara mereka hingga 48 jam dengan dalih "keamanan". “Saya telah melihat anak-anak berusia 10, 11, dan 12 tahun ditahan. Ini pertama kalinya saya melihat anak-anak ditangkap dalam jumlah besar dan dengan kejahatan seperti itu, "kata al-Zayed.

Penangkapan adalah cara untuk "meneror seluruh generasi agar tidak berbicara", katanya. Ini adalah upaya untuk menghancurkan semangat mereka. Tetapi anak-anak seperti Saadi mengatakan mereka tidak akan pernah berhenti berbicara untuk "apa yang benar" dan mendukung rakyat Palestina.

Ketika ditanya apakah pengalamannya dalam penahanan akan menghentikannya untuk berpartisipasi dalam pawai yang akan datang, Saadi berkata: “Sebaliknya. Saya akan turun ke jalan lagi, dan lagi, dan lagi."


Informasi Anda Genggam


Loading...