Untuk Pertama Kalinya, Israel dan Mesir Adakan Pertemuan Untuk Mempertimbangkan Gencatan Senjata Permanen di Gaza

Devi
Senin, 31 Mei 2021 | 13:52 WIB
Foto : ReqNews R24/dev Foto : ReqNews

RIAU24.COM - Menteri luar negeri Mesir, dalam pertemuan dengan mitranya dari Israel, telah menekankan perlunya membangun gencatan senjata antara Israel dan Hamas dengan menghentikan semua praktik yang mengarah pada eskalasi.

Menteri Luar Negeri Sameh Shoukry menegaskan dalam pertemuannya dengan Gabi Ashkenazi di Kairo pada hari Minggu "perlunya mempertimbangkan kepekaan khusus yang terkait dengan Yerusalem Timur, Masjid Al-Aqsa dan semua situs suci Islam dan Kristen", kementerian luar negeri Mesir mengatakan dalam sebuah pernyataan.

Setelah mengeluarkan ultimatum yang menuntut Israel menghentikan serangannya terhadap masjid, situs tersuci ketiga Islam, Hamas menembakkan rentetan roket ke Israel. Israel mengikuti dengan serangan yang menewaskan hampir 250 warga Palestina.

Baca juga: Olimpiade Semarak, Covid Melonjak

Mesir membantu menengahi gencatan senjata 21 Mei untuk menghentikan pertempuran terburuk dalam beberapa tahun antara Israel dan Hamas, kelompok yang mengatur Gaza, dan bekerja dengan Amerika Serikat dan mitra regional untuk memperluasnya menjadi gencatan senjata yang lebih permanen.

Di Yerusalem, Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu menjamu kepala intelijen Mesir Abbas Kamel. Pejabat Palestina telah menetapkan biaya rekonstruksi dari serangan Israel di Gaza pada puluhan juta dolar.

Kamel juga bertemu dengan Presiden Palestina Mahmoud Abbas di Ramallah pada hari Minggu dan memberinya pesan dari Presiden Mesir Abdel Fattah el-Sisi yang menegaskan dukungan Mesir untuk Palestina dan Abbas, kata kantor berita negara MENA.

MENA menambahkan bahwa Kairo akan menjadi tuan rumah pembicaraan di antara faksi-faksi Palestina untuk mencapai persatuan antara mereka yang ada di Gaza dan daerah yang diduduki Israel di Tepi Barat yang diduduki.

Baca juga: Setelah 79 Tahun, Mantan Penjaga Kamp Nazi Berusia 1 Abad Ini Berurusan Dengan Pengadilan

Diskusi dengan para pejabat Israel telah menyentuh serangkaian tindakan yang akan memungkinkan bahan, listrik dan bahan bakar masuk ke wilayah tersebut, serta kemungkinan perluasan ruang laut yang diizinkan untuk para nelayan Gaza, seorang pejabat Mesir yang tidak disebutkan namanya seperti dikutip oleh The Associated Press.

"Peran Otoritas Palestina sangat penting dalam pembicaraan," kata pejabat itu.

"Mesir sedang berusaha untuk melibatkannya secara mendalam dalam proses rekonstruksi."


Informasi Anda Genggam


Loading...