Kemiskinan dan Stigma Buruk di Balik Jenazah yang Mengambang di Sungai Gangga India

Devi
Kamis, 03 Juni 2021 | 08:17 WIB
Foto : BBC.com R24/dev Foto : BBC.com
Bea Cukai

RIAU24.COM - Virendra Kumar, seorang penduduk desa Ajrayal Kheda di distrik Unnao, sekitar 520 kilometer (323 mil) dari ibu kota India, New Delhi, mengatakan bahwa dia harus mengubur mayat putranya di tepi Sungai Gangga alih-alih mengkremasinya.

“Putra saya Arun Kumar berusia 18 tahun dan menderita epilepsi sejak dia berusia 10 tahun. Dia sakit dan ditolak masuk rumah sakit swasta ketika dia menderita kejang,” kata ayah berusia 54 tahun itu kepada Al Jazeera, duduk di luar gubuknya di desa.

“Jadi kami merawatnya dengan dokter lokal dan biaya perawatan bahkan secara lokal sekitar 2.000 rupee India (USD 28) sebulan. Namun dia mengembuskan napas terakhir pada 9 Mei di rumah.”

Kumar mengatakan dengan pendapatan keluarga kurang dari USD 100 per bulan, dia tidak punya uang lagi untuk memenuhi biaya kremasi putranya.

“Sumber pendapatan utama kami adalah pertanian dan semua tabungan digunakan dalam pernikahan putri saya. Kami juga terlilit hutang,” ujarnya. "Kami adalah Dalit, jadi Anda tahu betapa miskinnya kami."

Komunitas Dalit, sebelumnya disebut sebagai "tak tersentuh", berada di bagian bawah hierarki kasta India yang kompleks dan telah menghadapi marginalisasi dan penindasan sistemik selama berabad-abad.

“Agama saya memiliki kebiasaan membakar mayat dan tidak menguburnya, tetapi situasi ekonomi saya yang buruk sehingga saya harus melakukan pemakaman. Pemakaman akan membutuhkan setidaknya 15.000 rupee (USD  200) tetapi saya tidak punya uang itu, ”kata Kumar kepada Al Jazeera.

Baca juga: Pakistan Terancam Mengalami Kebangkrutan, Ditengah Rendahnya Cadangan Valas dan Inflasi Tinggi



“Saya bahkan tidak bisa melakukan “Terahvi” (makan siang adat pada hari ke-13 kematian)  pada anak saya dan hanya mengundang beberapa orang dari lingkungan sekitar.”

Kumar mengatakan dia tidak dapat meminjam uang dari teman-temannya karena "semua orang berada di bawah tekanan keuangan karena penguncian virus corona".

Ratusan mayat terlihat mengambang di Sungai Gangga di negara bagian Uttar Pradesh dan Bihar di India utara setelah gelombang kedua yang ganas dari pandemi virus corona melanda India pada bulan April. Situs pemakaman massal juga ditemukan di sepanjang tepi sungai di distrik Unnao dan Prayagraj di Uttar Pradesh, ketika foto-foto mayat yang setengah terkubur, kebanyakan dibungkus dengan kain safron tradisional, muncul di media sosial.

Biaya kremasi naik selama COVID-19
Di Bithoor dekat kota utama Kanpur di Uttar Pradesh, sebuah situs suci di sepanjang Sungai Gangga tempat kremasi diadakan, pendeta Rakesh Kumar Upadhyay memberi tahu Al Jazeera bahwa biaya kremasi telah melonjak selama pandemi.

Dia mengatakan tiba-tiba ada lonjakan permintaan kayu bakar dan barang-barang lain yang dibutuhkan untuk ritual kremasi Hindu. “Sebelumnya harga empat kuintal kayu bakar adalah 2.500 rupee (USD 35) tetapi sekarang harganya menjadi dua kali lipat,” katanya.

“Rata-rata, sebuah keluarga harus menghabiskan 5.500 rupee (USD 75) untuk kayu bakar. Kemudian bahan lain seperti kain kafan, gula, dupa berharga 1.500 rupee (USD 20) lebih. Biaya membawa mayat baik dengan ambulans atau traktor minimal 1.000 rupee (USD 14). Jadi biaya kremasi sekarang rata-rata 8.000 rupee (USD 110), sedangkan di bulan Maret hanya 5.000 rupee (USD 69),” tambah imam itu.

Ketika gambar mayat mengambang dan terkubur di Sungai Gangga memicu kemarahan, beberapa distrik membatasi biaya layanan ambulans, kayu bakar, dan di beberapa daerah, bahkan biaya kremasi orang yang telah meninggal karena COVID-19.

Baca juga: Mengerikan, Seorang Wanita Kongo Diculik dan Diperkosa Selama Beberapa Hari, Dipaksa Memasak dan Makan Daging Manusia Oleh Militan

Ketua Menteri Uttar Pradesh Yogi Adityanath memerintahkan pejabat negara untuk mengadakan kremasi "dengan sangat bermartabat".

“Tidak ada yang boleh membuang mayat di sungai karena tradisi agama,” katanya, seraya menambahkan bahwa denda dapat dikenakan untuk mencegah pembuangan mayat di sungai. Tapi ada biaya kremasi lainnya juga, menurut Upadhyay.

“Biaya lain yang terkait dengan kremasi adalah biaya imam, biaya orang yang membakar tetapi ini belum ditetapkan oleh pemerintah dan orang-orang membayar sesuai dengan kemampuan mereka membayar.”

Upadhyay mengatakan orang miskin harus mengubur atau menenggelamkan mayat di sungai karena biayanya. “Dari Kanpur di Uttar Pradesh tengah hingga Ghazipur di Uttar Pradesh timur, banyak mayat telah dikuburkan di tepi Sungai Gangga,” katanya.

"Menggali kuburan di pasir hanya membutuhkan waktu satu jam."

Menolak kayu bakar untuk kremasi suami

Di Narva Ghat (tepi sungai) di Gangga di desa Gahmar distrik Ghazipur, sebuah spanduk digantung di pohon beringin. “Tidak ada yang akan membenamkan mayat di sungai dan harga kayu bakar telah dibatasi pada 650 rupee per kuintal (USD 9). Administrasi akan menanggung biaya kremasi jika keluarga itu lemah secara finansial, ”katanya.

Di distrik yang berbatasan dengan negara bagian Bihar, Kavita Devi yang berusia 32 tahun berduka atas kematian suaminya yang meninggal karena “komplikasi mirip COVID-19” pada 24 April.
“Kami harus membenamkan mayat suami saya di Sungai Gangga karena kami tidak diberi kayu bakar,” kata ibu tiga anak itu kepada Al Jazeera.

“Kami sudah dalam krisis keuangan karena semua uang dihabiskan untuk pemakaman saudara ipar saya yang meninggal sehari sebelumnya.”

Kavita mengatakan adik iparnya, ayah mertuanya dan kerabat lainnya memutuskan untuk membawa mayatnya ke tepi sungai dan menenggelamkannya di sungai. Suaminya berprofesi sebagai tukang batu dan satu-satunya pencari nafkah untuk keluarga yang terdiri dari lima orang. Durga Chaurasia, mantan kepala dewan desa di Gahmar, mengatakan lebih dari dua lusin orang meninggal di desa itu setelah jatuh sakit.

“Banyak orang membenamkan mayat di sungai karena kondisi keuangan mereka yang buruk,” katanya kepada Al Jazeera.

Soni Kumar, seorang warga Raniganj di distrik Araria negara bagian Bihar, mengatakan bahwa dia harus mengubur mayat orang tuanya di ladang setelah penduduk desa menentang kremasi orang tuanya karena takut tertular COVID-19. Soni, 18, kehilangan ayahnya pada 3 Mei dan ibunya empat hari kemudian.

“Kami telah mengambil beberapa pinjaman untuk perawatan ayah saya karena itu kami harus menghentikan perawatan ibu saya,” katanya kepada Al Jazeera melalui telepon.

“Bagian yang menyedihkan adalah tidak ada seorang pun dari desa yang membantu kami dalam kremasi dan mereka sangat menentang pembakaran mayat.”

Soni mengatakan dia bisa menggali kuburan dengan bantuan sepupu jauh dan melakukan penguburan karena penduduk desa takut membakar mayat akan menyebarkan virus. “Kami telah menerima beberapa kompensasi dari pemerintah. Ini tentu saja akan membantu dalam membayar hutang tetapi orang tua saya sekarang sudah tiada. Kami tidak bisa memberi mereka martabat bahkan dalam kematian. Ini menyakitkan.”


Informasi Anda Genggam


Loading...