Kisah Sedih Anak-anak Gaza Saat Menunjukkan Dinding Kamar Mereka yang Rusak, Akibat Serangan Bom Israel

Devi
Kamis, 03 Juni 2021 | 09:08 WIB
Foto : Indiatimes R24/dev Foto : Indiatimes

RIAU24.COM - Terlepas dari periode ketika kekerasan meningkat, serangan udara biasa terjadi di Gaza. Umumnya, serangan sporadis diluncurkan pada malam hari. Dan bersama dengan serangan yang lebih intens dan terus-menerus, yang terjadi secara siklis setiap beberapa tahun, peristiwa-peristiwa ini menumpuk dalam ingatan dan perasaan populasi anak-anak dan semakin mengurangi kemampuan mereka untuk mengatasinya suatu hari nanti.

Sebanyak 40% atau sekitar  satu juta orang penduduk Gaza berusia di bawah 14 tahun.

Jutaan anak laki-laki dan perempuan ini telah mengetahui blokade yang dilakukan oleh Israel dan Mesir. Mereka belum melihat hal lain dalam hidup mereka. Inilah kisah anak-anak dari Gaza yang menunjukkan kamar dan bangunan mereka yang rusak setelah perang 11 hari berakhir:

Baca juga: Presiden Israel dan Erdogan Minum Kopi: Untuk Masa Depan yang Lebih Baik



Perang Gaza terakhir telah berakhir, tetapi kerusakannya masih terlihat di ruang ungu Shrouq al-Masri, 9, dan saudara perempuannya yang berusia 4 tahun, Razan. Semuanya telah hancur, mainan tertutup debu abu-abu, langit-langit melengkung, dan retakan di dinding memotong gambar-gambar yang menghiasinya.

Perang 11 hari itu adalah pertempuran keempat antara Israel dan Hamas, kelompok milisi Palestina yang telah memerintah Gaza sejak 2007. Ini termasuk gelombang serangan udara Israel yang sama sebelum fajar, tembakan roket terus menerus yang sama keluar dari wilayah miskin, dan angka kematian yang sama tidak merata, dengan sebagian besar warga Palestina di antara lebih dari 250 orang tewas.

Dan seperti yang sebelumnya, anak-anak dibayar mahal. Sedikitnya 66 anak Palestina tewas, dan dua di pihak Israel. Banyak lagi yang terbangun di tengah malam karena suara ledakan.

Serangan udara merobek atap ruangan yang ditempati oleh Anas Alhajahmed yang berusia 4 tahun dengan saudara perempuannya, meninggalkan lantai yang tertutup kaca.

Di kamp pengungsi Maghazi di Gaza selatan. Mereka juga bertahan. Itu adalah perang pertama dalam hidupnya yang singkat, tetapi sebagian besar warga Gaza memiliki ingatan yang jelas tentang yang lain, termasuk yang paling menghancurkan pada tahun 2014, yang berlangsung beberapa minggu. Bahkan para remaja dapat menunjuk ke rumah-rumah yang hancur dalam ronde pertempuran lainnya.

Baca juga: Bebatuan Besar Jatuh Hantam Jembatan, 9 Turis Tewas di India

Israel menyalahkan kehancuran pada Hamas, yang menembakkan roket yang tidak tepat dari daerah sipil di Gaza ke arah perkiraan daerah sipil di Israel. Angkatan Darat mengklaim melakukan segala upaya untuk menghindari korban sipil.

Hamas mengklaim memerangi pendudukan militer yang dimulai beberapa dekade lalu dengan satu-satunya senjata yang dimilikinya, dalam menghadapi kekuatan militer yang jauh lebih unggul. Kelompok Palestina mengatakan 80 pejuang termasuk di antara yang tewas.

Kedua belah pihak mengatakan mereka tidak memiliki alternatif, dan tidak ada yang mengharapkan perang ini menjadi yang terakhir. Sementara itu, konflik memakan korban pada mereka yang paling tidak mampu memahami logika kejamnya.

Mahmoud Al-Masri, 14 tahun, berbagi kamar dengan enam bersaudara. Pada pukul 3 pagi, keluarganya berlari keluar gedung setelah mendapat peringatan dari Tentara Israel. Dia percaya bahwa mereka tidak akan selamat. Keesokan harinya dia enggan untuk pulang. "Saya takut setelah kami kembali kami akan dibunuh oleh pesawat tak berawak dalam serangan lain," katanya.

Para penyintas masih memiliki lebih banyak kesulitan di depan mereka dalam upaya pembangunan kembali mereka. Israel dan Mesir telah memberlakukan blokade yang mencekik di Gaza sejak Hamas merebut kekuasaan dari pasukan Palestina saingannya pada 2007. Pengangguran berkisar sekitar 50 persen.

Israel mengatakan blokade diperlukan untuk mencegah Hamas mempersenjatai kembali, sementara Palestina dan kelompok-kelompok kemanusiaan melihatnya sebagai bentuk hukuman kolektif.

Bagaimanapun, itu akan menjadi waktu yang lama sebelum anak-anak yang melihat kamar mereka hancur kembali ke suatu tempat yang terasa seperti rumah.


Informasi Anda Genggam


Loading...