Rancangan Strategi Pertumbuhan Jepang Mengurangi Ketergantungan Pada Energi Nuklir

M. Iqbal
Jumat, 04 Juni 2021 | 11:38 WIB
Foto : Tempo R24/ibl Foto : Tempo

RIAU24.COM -  Menyusul protes dari dua menteri Kabinet, ketergantungan masa depan Jepang pada tenaga nuklir telah berkurang dalam rancangan strategi ekonomi yang akan diselesaikan pada bulan Juli, media lokal mengutip sumber-sumber pemerintah mengatakan Kamis, Juni.

Menurut sumber informasi, menyusul protes dari Menteri Lingkungan Jepang Shinjiro Koizumi dan Menteri Reformasi Administrasi Taro Kono, keduanya adalah pendukung energi terbarukan yang digunakan untuk Jepang untuk mencapai netralitas karbon, beberapa frasa terkait dari rancangan tersebut telah dipotong.

Ungkapan pemerintah Jepang "akan terus berusaha untuk memanfaatkan tenaga nuklir semaksimal mungkin" telah dihapus dari rancangan, yang sekarang berbunyi, "Sambil mengurangi ketergantungan pada tenaga nuklir sebanyak mungkin, pemerintah akan berusaha untuk terus melanjutkan dengan memulai kembali reaktor di negara itu sambil menempatkan prioritas tertinggi pada keselamatan."

Baca juga: Warga Tionghoa Ditemukan Sudah Tidak Bernyawa Dipinggir Jalan Jendral Sudirman Desa Resam Lapis Bantan

Penggunaan tenaga nuklir di negara itu juga telah diubah dalam draf dari deskripsi yang didukung Kementerian Ekonomi, Perdagangan dan Industri bahwa itu adalah "teknologi dekarbonisasi yang mapan" menjadi "opsi dalam penggunaan praktis untuk dekarbonisasi."

Ungkapan asli kementerian perindustrian dirujuk dalam "strategi pertumbuhan hijau" pemerintah yang disusun Desember lalu menyusul janji Perdana Menteri Jepang Yoshihide Suga Oktober lalu untuk mengurangi emisi karbon menjadi nol bersih pada tahun 2050.

Suga, pada bulan April, sejak itu berjanji untuk mencapai pengurangan emisi gas rumah kaca sebesar 46 persen pada tahun fiskal 2030 dibandingkan dengan tahun fiskal 2013.

Pemimpin Jepang telah menjadikan pencapaian masyarakat netral karbon sebagai salah satu kebijakan utamanya dan berharap Jepang dapat menonjol di panggung dunia dalam memerangi perubahan iklim.

Baca juga: Pintu Masuk Bengkalis, Bupati Berang Ke Dishub Setelah Melihat Kondisi Toilet

Setelah bencana nuklir Fukushima yang dipicu oleh gempa bumi dan tsunami pada tahun 2011, banyak pembangkit listrik tenaga nuklir di seluruh negeri tetap offline karena peraturan keselamatan yang lebih ketat dari pengawas nuklir Jepang.

Dengan demikian, dan karena potensi komitmen yang lebih rendah dari pemerintah untuk penggunaan nuklir dan energi yang berasal dari bahan bakar fosil di masa depan, sumber-sumber informasi mengatakan bahwa strategi energi jangka menengah hingga panjang negara, yang akan disusun musim gugur ini, kemungkinan akan mencerminkan semakin pentingnya energi terbarukan.


Informasi Anda Genggam


Loading...