Kotak Hitam Ditemukan Dari Kapal yang Terbakar dan Tenggelam di Sri Lanka

Devi
Minggu, 06 Juni 2021 | 17:53 WIB
Foto : Aljazeera R24/dev Foto : Aljazeera

RIAU24.COM -  Para ahli telah menemukan perekam data milik sebuah kapal yang dilanda kebakaran yang membawa bahan kimia yang perlahan-lahan tenggelam di ibu kota Sri Lanka, kata para pejabat pada hari Minggu, ketika para penyelidik menyelidiki apa yang menyebabkan kebakaran itu.

MV X-Press Pearl berbendera Singapura mulai tenggelam pada Rabu , sehari setelah pihak berwenang memadamkan api yang berkobar di atas kapal selama 13 hari. Upaya untuk menarik kapal ke perairan yang lebih dalam jauh dari pelabuhan di Kolombo telah gagal setelah buritan kapal tenggelam untuk beristirahat di dasar laut.

Baca juga: Bukan Amerika Serikat, Tapi Negara Ini yang Menjadi Teman Dekat Sekaligus Teman Sejati Israel



Voyage Data Recorder (VDR), juga dikenal sebagai "kotak hitam maritim", memungkinkan penyelidik untuk meninjau prosedur dan instruksi sebelum kecelakaan.

“Angkatan Laut memfasilitasi teknisi untuk memindahkan VDR dari jembatan, yang masih berada di atas garis air,” kata juru bicara angkatan laut Indika de Silva kepada AFP.

Pihak berwenang Sri Lanka mengatakan mereka berharap akan memberikan rincian pergerakan kapal dan komunikasinya dengan pelabuhan di Kolombo, tempat kapal itu akan berlabuh. VDR akan diserahkan kepada lembaga penegak hukum setempat yang menyelidiki kebakaran tersebut.

Baik otoritas maupun operator kapal mengatakan bagian buritan kapal tetap berada di dasar laut pada kedalaman sekitar 21 meter (70 kaki), dan bagian depan juga tenggelam secara perlahan.

Operator X-Press Feeders telah meminta maaf atas bencana tersebut dan mengatakan penyelamat tetap berada di lokasi untuk menangani kemungkinan tumpahan.

Baca juga: Tragis, Anak Mirip Tikus Asal Pakistan Ini Dipaksa Mengemis di Jalanan



Otoritas pelabuhan dan operator mengatakan tidak ada tanda-tanda tumpahan minyak atau bahan kimia. Mereka mengatakan bahwa angkatan laut Sri Lanka, penjaga pantai India, kru penyelamat dan otoritas lokal mampu menanggapi tanda-tanda polusi minyak atau puing-puing, dan memantau situasi sepanjang waktu.

Api telah menghancurkan sebagian besar muatan kapal, termasuk 25 ton asam nitrat dan bahan kimia lainnya. Tetapi ada kekhawatiran bahwa bahan kimia yang tersisa, serta ratusan ton minyak dari tangki bahan bakar, dapat bocor ke laut.

Bencana seperti itu akan menghancurkan kehidupan laut dan selanjutnya mencemari pantai-pantai terkenal di negara pulau itu. Bencana tersebut telah menyebabkan puing-puing – termasuk beberapa ton pelet plastik yang digunakan untuk membuat kantong plastik – hanyut ke pantai. Pemerintah telah melarang penangkapan ikan di sepanjang sekitar 80 kilometer (50 mil) garis pantai.

Para pejabat mengatakan ada sekitar 300 ton minyak di kapal dan para ahli percaya itu bisa terbakar dalam api.

Sebuah manifes kapal yang dilihat oleh The Associated Press menggambarkan X-Press Pearl membawa hanya di bawah 1.500 kontainer, dengan 81 kontainer tersebut digambarkan sebagai barang "berbahaya".

Ahli lingkungan telah memperingatkan bahwa ada potensi "bencana lingkungan yang mengerikan" karena barang-barang berbahaya, plastik, bahan kimia dan minyak dapat dilepaskan ke dalam air dan menghancurkan sistem ekologi laut.

Kebakaran meletus pada 20 Mei ketika kapal itu berlabuh sekitar 9,5 mil laut (18 kilometer) barat laut Kolombo dan menunggu untuk memasuki pelabuhan. Angkatan Laut yakin api itu disebabkan oleh muatan kimia kapal, yang dibawanya dari pelabuhan Hazira di India.

MV X-Press Pearl telah meninggalkan Hazira pada 15 Mei dan sedang dalam perjalanan ke Singapura melalui Kolombo.

 



Kapal Tenggelam
Informasi Anda Genggam


Loading...