Kematian Ratusan Anak-Anak Pribumi di Sekolah, Gereja Katolik Dituntut Untuk Mengambil Tanggung Jawab

Devi
Senin, 07 Juni 2021 | 09:46 WIB
Foto : Aljazeera R24/dev Foto : Aljazeera

RIAU24.COM -  Peringatan: Kisah di bawah ini berisi rincian pelecehan anak

 Gerry Shingoose pergi untuk menyampaikan pesan. Tetapi wanita berusia 63 tahun itu mengatakan dia harus menunggu lebih dari 10 jam pada hari Jumat untuk bertemu dengan Uskup Agung Richard Gagnon di Katedral St Mary di Winnipeg, di Kanada tengah.

Bersama dengan para penyintas sekolah perumahan lainnya, dia sebelumnya telah menempelkan 215 pita oranye ke gerbang di sekitar gereja Katolik Roma untuk menghormati 215 anak-anak Pribumi yang jenazahnya ditemukan di bekas Sekolah Perumahan Indian Kamloops di British Columbia.

Shingoose mengatakan dia bersedia menunggu sepanjang malam, untuk membuat tuntutan Gereja Katolik: bertanggung jawab atas pelecehan mengerikan yang dilakukan terhadap anak-anak Pribumi selama beberapa dekade di sekolah-sekolah perumahan yang dikelola gereja di seluruh Kanada.

“Saya mengatakan kepadanya bahwa ini adalah waktu yang tepat bagi Gereja Katolik untuk mengakui dan mengambil tanggung jawab dan akuntabilitas,” Shingoose, yang bertahan sembilan tahun di sebuah sekolah perumahan di provinsi Saskatchewan, mengatakan seperti dilansir dari Al Jazeera.

“Saya mencari keadilan untuk 215 anak dan untuk anak-anak yang belum ditemukan. Saya mencari keadilan bagi para penyintas sekolah perumahan, ”katanya dalam sebuah wawancara telepon.

“Sebagai penyintas sekolah perumahan, kami berbagi cerita berulang kali – dan Gereja Katolik tidak pernah mengakui mereka atau mengakui apa yang mereka lakukan kepada kami di sekolah.”

Baca juga: Kisah Para Pengungsi Suriah Membantu Membersihkan Kota-kota di Jerman yang Alami Kebanjiran

Penemuan Kamloops
Pertemuan Shingoose lebih dari seminggu setelah Tk'emlups te Secwepemc First Nation mengatakan telah menemukan sisa-sisa 215 anak-anak Pribumi di halaman sekolah perumahan Kamloops setelah melakukan pencarian radar penembus tanah. Beberapa dari anak-anak itu masih berusia tiga tahun.

Penemuan di provinsi barat Kanada telah menyebabkan rasa sakit dan trauma baru bagi masyarakat adat di seluruh negeri, terutama korban sekolah perumahan, keluarga mereka, dan komunitas mereka.

Pemerintah Kanada, serta Gereja Katolik, yang mengoperasikan sebagian besar sekolah, menghadapi tekanan yang meningkat untuk mengakui sepenuhnya kejahatan yang dilakukan di lembaga, untuk membantu First Nations mengungkap situs pemakaman massal lainnya, dan untuk membayar reparasi. Antara tahun 1870-an dan 1990-an, lebih dari 150.000 anak First Nation, Metis, dan Inuit dipisahkan secara paksa dari keluarga mereka dan dipaksa bersekolah di sekolah tempat tinggal, yang bertujuan untuk mengasimilasi mereka ke dalam masyarakat Kanada.

Lembaga-lembaga itu penuh dengan pelecehan dan lebih dari 4.000 anak diyakini telah meninggal di sana, sebagian besar karena penyakit, yang menyebar dengan cepat di gedung-gedung yang penuh sesak dan tidak aman.

Para pemimpin masyarakat adat mengatakan ada sedikit keraguan bahwa ada lebih banyak kuburan tak bertanda. Pakar Perserikatan Bangsa-Bangsa pada hari Jumat juga mendesak Kanada dan Gereja Katolik untuk melakukan penyelidikan "cepat dan menyeluruh" atas kematian, termasuk pemeriksaan forensik jenazah, dan bekerja untuk mengidentifikasi dan mendaftarkan anak-anak yang hilang.

“Pengadilan harus melakukan investigasi kriminal atas semua kematian yang mencurigakan dan tuduhan penyiksaan dan kekerasan seksual terhadap anak-anak yang ditampung di sekolah-sekolah perumahan, dan menuntut dan memberi sanksi kepada para pelaku dan penyembunyi yang mungkin masih hidup,” kata mereka juga.

Shingoose, anggota Klan Beruang dari Cagar Perjanjian Tootinaowaziibeeng di Manitoba barat, bersekolah di Muscowequan Residential School di provinsi tetangga Saskatchewan dari tahun 1962 hingga 1971. Muscowequan First Nation mengidentifikasi setidaknya 35 kuburan di sekolah perumahan itu, CTV News baru-baru ini melaporkan, dan pemimpin percaya lebih mungkin ada di situs.

“Saya mengalami pelecehan yang mengerikan di sekolah selama sembilan tahun: emosional, mental, fisik, dan seksual,” kata Shingoose, mengatakan kepada Al Jazeera bahwa selain permintaan maaf dari Paus Fransiskus, dia ingin melihat dakwaan diajukan terhadap pelaku pelecehan dan untuk Gereja Katolik. untuk mempublikasikan semua catatannya tentang sekolah tempat tinggal.

Gagnon, Uskup Agung Winnipeg, yang juga presiden Konferensi Waligereja Katolik Kanada, mengatakan dalam sebuah pernyataan 31 Mei bahwa “berita tentang penemuan baru-baru ini [di Kamloops] sangat mengejutkan”.

“Ini menghidupkan kembali trauma di banyak komunitas di seluruh negeri ini. Menghormati martabat anak-anak kecil yang hilang menuntut agar kebenaran terungkap, ”katanya.

Pernyataan itu tidak menawarkan permintaan maaf atau pengakuan atas peran gereja dalam pelecehan di sekolah tempat tinggal. Tapi Shingoose mengatakan pertemuannya dengan uskup agung membuatnya merasa tidak didengarkan atau dianggap serius. "Itu hampir terdengar seperti latihan," katanya. “Itu tidak berarti apa-apa. Saya tidak mendapatkan perasaan yang tulus atau perasaan apa pun darinya.”

Baca juga: Bos Klub Malam Tajir Meninggal Akibat Covid-19 setelah Ledek dan Hina Vaksin

Selama bertahun-tahun, masyarakat adat telah mendesak gereja-gereja yang mengelola sekolah perumahan Kanada di bawah naungan pemerintah federal untuk mengakui peran mereka dalam penyalahgunaan sistemik yang terjadi. Tetapi sementara denominasi Kristen lainnya telah meminta maaf selama beberapa dekade terakhir, sementara kepemimpinan Gereja Katolik belum.

Komisi Kebenaran dan Rekonsiliasi Kanada (TRC), yang pada tahun 2015 menyimpulkan bahwa sistem sekolah perumahan sama dengan “genosida budaya”, juga mendesak Paus untuk mengeluarkan permintaan maaf publik di tanah Kanada kepada para penyintas, keluarga mereka, dan komunitas mereka.

Pada tahun 2018, setelah permintaan resmi dari Perdana Menteri Kanada Justin Trudeau, gereja mengatakan Paus Fransiskus tidak akan memenuhi permintaan itu. Trudeau mengatakan pada saat itu dia “kecewa” dengan keputusan itu tetapi berjanji untuk terus mendesak permintaan maaf kepausan. Trudeau mengulangi hal itu pada hari Jumat, meminta gereja sekali lagi untuk meminta maaf dan merilis semua catatan yang terkait dengan sekolah.

Pada hari Minggu, Paus Fransiskus mengungkapkan “rasa sakit” atas penemuan di Kamloops – tetapi sekali lagi tidak menawarkan permintaan maaf yang telah lama dicari.

Orang-orang bergabung dalam peringatan di depan bekas Sekolah Perumahan Indian Kamloops di Kamloops, BC, pada 31 Mei [Dennis Owen/Reuters]
Kathleen Mahoney, seorang profesor hukum di University of Calgary, mengatakan kepada Al Jazeera bahwa pemerintah Kanada serta gereja harus bekerja dengan First Nations untuk mengungkap situs pemakaman massal lainnya di seluruh negeri, selain menyerahkan catatan mereka untuk memfasilitasi mereka. pencarian.


“Gereja memiliki catatan yang sempurna, kami tahu itu. Gereja Katolik menyimpan catatan yang sempurna – Anda dapat menemukan apa yang mereka makan siang pada tahun 1918, jika Anda membaca buku harian para biarawati… Gereja Katolik masih belum menyerahkan semua catatannya, yang merupakan masalah.”

Misionaris Oblat Maria Tak Bernoda, yang mengelola sekolah perumahan Kamloops, mengatakan kepada kantor berita The Canadian Press minggu ini bahwa mereka “berkomitmen untuk berbuat lebih banyak” untuk membuat catatannya tersedia. “Kami akan bekerja untuk menarik catatan kehidupan sehari-hari di komunitas Oblat, yang dikenal sebagai Codex Historicus, bersama-sama dan membuatnya tersedia dalam format yang lebih mudah diakses,” kata perintah itu.

'Sejarah sejati'
Trudeau dan beberapa menteri pemerintah federal mengatakan dalam beberapa hari terakhir bahwa mereka tetap berkomitmen untuk mendukung masyarakat adat dalam pencarian mereka untuk anak-anak yang hilang. Ottawa juga mengatakan anggaran 2019 menyediakan $28 juta ($33,8 juta Kanada) selama tiga tahun untuk mengatasi Seruan Aksi TRC atas kematian di sekolah-sekolah. Kanada secara resmi meminta maaf untuk sekolah perumahan pada tahun 2008.


Tetapi pemerintah Trudeau juga menghadapi seruan yang meningkat untuk mengambil tindakan nyata untuk mengatasi warisan sekolah tempat tinggal, termasuk diskriminasi yang sedang berlangsung terhadap anak-anak Pribumi di seluruh Kanada – dan mengimplementasikan Call to Action

Hingga saat ini, hanya delapan dari 94 rekomendasi yang dikeluarkan oleh TRC lima tahun lalu – setelah proses dengar pendapat yang panjang di mana para penyintas sekolah asrama berbagi pengalaman mereka – telah diselesaikan, menurut Yellowhead Institute, sebuah pusat penelitian yang dipimpin First Nations.

Sementara itu, di Winnipeg, Shingoose mengatakan dia akan terus melakukan advokasi atas nama penyintas sekolah perumahan lainnya, serta semua anak yang tidak pernah berhasil pulang.

“Anak-anak kecil yang dimakamkan di sekolah, di halaman sekolah, mereka tidak memiliki suara, jadi saya adalah penyintas sekolah perumahan dan saya membawa suara itu untuk mereka,” katanya kepada Al Jazeera, menambahkan bahwa dia juga membagikan kebenarannya. untuk ketiga anaknya, delapan cucu, dan empat cicit.

“Kanada perlu mengetahui kebenaran itu. Mereka perlu mengetahui sejarah kami yang sebenarnya dan apa yang terjadi pada kami, anak-anak Pribumi di sekolah-sekolah tempat tinggal itu.”


Informasi Anda Genggam


Loading...