Benjamin Netanyahu Tuduh Koalisi Lawan Politiknya Akibat Kecurangan Pemilu Terbesar

M. Iqbal
Senin, 07 Juni 2021 | 14:44 WIB
Foto : VOI R24/ibl Foto : VOI

RIAU24.COM - Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu menuduh koalisi Israel yang dibentuk oleh lawan politik untuk menggulingkannya, hasil dari 'kecurangan' pemilu terbesar dalam sejarah demokrasi.

Beberapa jam setelah komentar Netanyahu pada hari Minggu, 6 Juni, Naftali Bennett, seorang nasionalis yang akan menggantikannya sebagai perdana menteri, meminta pemimpin terlama Israel untuk tidak meninggalkan bumi hangus dan menerima orang yang diizinkan untuk mendirikan pemerintahan.

Benjamin Netanyahu membuat tuduhan luas, pada saat kepala keamanan domestik Israel secara terbuka memperingatkan prospek kekerasan politik.

"Kami menyaksikan kecurangan pemilu terbesar dalam sejarah negara ini, menurut pendapat saya dalam sejarah demokrasi mana pun," kata Netanyahu dalam komentarnya kepada legislator dari partai sayap kanan Likud.

Baca juga: Heboh Logo Misterius Baju Presiden Prancis Macron, Menimbulkan Teori Konspirasi Bohemian Club Hingga Masonik Satanis

Dia memfokuskan tuduhannya pada janji kampanye yang dilanggar Bennett, di mana dia sebelumnya mengatakan dia tidak akan bermitra dengan partai-partai sayap kiri, tengah dan Arab.

Rabu lalu, Naftali Bennett mengumumkan dengan pemimpin oposisi Yair Lapid bahwa mereka telah membentuk koalisi pemerintahan dengan faksi-faksi dari seluruh spektrum politik setelah pemilihan 23 Maret yang tidak meyakinkan, pemilihan keempat dalam dua tahun.

Di bawah kesepakatan rotasi, Bennett akan menjabat pertama sebagai perdana menteri, diikuti oleh Lapid. Namun, belum ada tanggal yang ditetapkan untuk pemungutan suara di parlemen untuk menyetujui pemerintah baru.

Baca juga: Rekor Baru Infeksi Harian Covid-19 di Uzbekistan dan Kazakhstan

Dalam pidato yang disiarkan televisi, Bennett meminta Yariv Levin, juru bicara parlemen dan loyalis Netanyahu, untuk tidak mencoba mengulur waktu untuk mendorong anggota koalisi baru membelot. Dia bersikeras dia harus mengadakan pemungutan suara pada hari Rabu. Tidak ada komentar langsung dari Levin.

"Biarkan negara bergerak maju. Tuan Netanyahu jangan tinggalkan bumi hangus di belakang Anda. Kami semua, seluruh bangsa, ingin mengingat kebaikan yang Anda lakukan selama pelayanan Anda," kata Bennett.

Sebagai informasi, kepala Badan Keamanan Dalam Negeri Israel, Shin Bet, mengeluarkan peringatan publik terkait ancaman terhadap Israel yang muncul dari saling komentar antar politisi di dunia maya pada Sabtu pekan lalu. Sesuatu yang jarang dilakukan Shin Bet.


Informasi Anda Genggam


Loading...