Warga Desa Palestina Membayar Mahal Untuk Mempertahankan Tanah Kelahirannya

Devi
Selasa, 08 Juni 2021 | 09:02 WIB
Foto : Rujukan News R24/dev Foto : Rujukan News

RIAU24.COM - Kota kecil yang indah dengan jalan sempit berliku dan bukit-bukit curam dihiasi dengan pohon zaitun dan rumah-rumah batu berubah menjadi medan pertempuran berdarah ketika pengunjuk rasa Palestina bentrok dengan pasukan Israel atas pembangunan pemukiman ilegal di tanah mereka.

Aktivis Beita meminta warga untuk melawan pengambilalihan tanah mereka yang berkelanjutan di Gunung Sabih oleh pemukim Israel, yang saat ini membangun pemukiman ilegal dan mengancam mata pencaharian setidaknya 17 keluarga Palestina – lebih dari 100 orang – yang bergantung pada panen buah zaitun mereka. tanah yang mereka miliki secara turun-temurun.

“Hari ini kami mengalami 50 orang luka akibat peluru karet, 26 orang luka akibat peluru tajam, 190 kasus terhirup gas air mata dan 27 luka lainnya, termasuk pemukulan,” kata Fawas Beitar, paramedis dan koordinator Masyarakat Bulan Sabit Merah Palestina (PRCS), Jumat.

"Dua dari cedera serius dan melibatkan tembakan peluru tajam ke leher dan peluru tajam lainnya ke perut. Beberapa ambulans menjadi sasaran peluru karet, dua paramedis masing-masing menderita luka karena menghirup gas air mata dan peluru karet," kata Beitar kepada Al Jazeera.

Baca juga: Olimpiade Semarak, Covid Melonjak

Menyusul seruan untuk bertindak oleh para aktivis Palestina, masalah sudah muncul pada Jumat sore sebelum salat berjamaah berakhir. Dalam upaya untuk mencegah orang mencapai lokasi protes, tentara Israel menghentikan taksi di jalan utama antara Ramallah dan Nablus dan memaksa mereka untuk mengambil rute alternatif.

Ini mengharuskan perjalanan memutar dengan berjalan kaki dan mobil pribadi melalui perbukitan menuju kepulan asap yang menjulang tinggi di cakrawala tempat bentrokan pecah. Sepanjang hari, sekelompok pemuda, diamati oleh wartawan di puncak bukit, memainkan permainan kucing dan tikus ketika mereka mencoba untuk bergerak menuruni lembah, melintasi jalan tanah tempat kendaraan dan tentara Israel ditempatkan, dan mendaki Gunung Sabih menuju pemukiman untuk protes.

Dua pemuda dengan tangan menghitam, yang menolak untuk difoto karena alasan keamanan, mengatakan kepada Al Jazeera bahwa para pemukim melakukan penggerebekan rutin ke Beita – menebang pohon zaitun, merusak properti dan memprovokasi penduduk setempat – dan telah melukai banyak pemuda.

“Mereka tidak akan mengambil tanah kami sebelum mereka membunuh kami semua,” kata Ahmed.

Pesawat tak berawak Israel yang dipersenjatai dengan tabung gas air mata terbang di atas kepala secara berkala sebelum melayang di atas para pemuda itu dan mengeluarkan muatan mereka. Melalui teropong, Al Jazeera mengamati tentara Israel menembaki para pemuda dengan peluru tajam, peluru baja berlapis karet, dan gas air mata.

Ambulans berlari melewati untuk menjemput yang terluka, mengkonfirmasi cedera kepada wartawan yang menunggu sebelum mengevakuasi pasien ke rumah sakit lapangan. Ambulans, kadang-kadang bepergian dalam konvoi, melaju ke belakang dan ke depan sampai sore hari ketika suara sirene yang menjerit akhirnya mereda.

Begitu banyak cedera sehingga PRCS mengubah sekolah setempat menjadi rumah sakit lapangan untuk perawatan darurat termasuk triase, sinar-X, dan infus sebelum pasien diizinkan pulang atau dilarikan ke Rumah Sakit Rafidia di Nablus untuk perawatan lebih lanjut.

Muhammad Khabeisa – yang keluarganya telah tinggal di Beita selama lebih dari lima generasi dan telah kehilangan tanah karena pemukim – mengatakan seperti dilansir dari Al Jazeera bahwa Israel telah mengambil dua hektar (lima hektar) tanah desa dan pindah di sekitar 45 rumah prefabrikasi sejak awal Mei. 

Dia mengatakan penduduk desa meminta otoritas Israel untuk dokumentasi yang membuktikan kepemilikan tanah mereka, yang disediakan. Namun, dokumen tersebut hanya berlaku selama 45 hari, kata Khabeisa.

“Setiap kali kami menerapkan biayanya 80 shekel Israel [$25] dan dokumennya hanya berlaku selama 45 hari. Jadi kami pergi lagi sekitar seminggu yang lalu untuk mengajukan dokumentasi baru, tetapi kami belum menerima tanggapan,” kata Khabeisa sambil menunjukkan kepada Al Jazeera dokumentasi yang “kedaluwarsa”.

“Kami kemudian pergi ke polisi Israel untuk mengatakan kami ingin membuka kasus terhadap pencurian tanah kami, tetapi diberitahu bahwa polisi yang bertanggung jawab tidak ada di sana dan disuruh kembali lagi. Tetapi setiap kali kami kembali, ada alasan lain mengapa mereka tidak dapat membantu kami.

“Selanjutnya, pengacara kami memberi tahu kami bahwa tanpa dokumentasi Israel baru yang menunjukkan kepemilikan tanah, mereka tidak dapat melawan kasus ini di pengadilan,” kata Khabeisa.

“Pengambilalihan tanah itu sebelumnya dilakukan secara bertahap dengan tentara Israel menggunakan tanah itu pada akhir 1980-an sebagai pangkalan militer sementara yang mengatakan bahwa mereka hanya akan menggunakan tanah itu untuk waktu yang singkat. Namun, setelah itu mereka mulai memasang beton untuk konstruksi tetapi seorang pejabat senior militer masih meyakinkan kami bahwa tanah itu milik kami.”

Kasus-kasus sebelumnya yang diajukan oleh orang-orang Palestina yang meminta pengembalian tanah yang diambil alih untuk pembangunan pemukiman ilegal telah memakan waktu bertahun-tahun untuk diproses oleh pengadilan Israel, dan hanya sebagian kecil dari tanah yang telah dikembalikan.

“Kami percaya Israel menunda memberikan bukti kepemilikan kami yang baru karena mereka ingin membuktikan fakta di lapangan dengan mengambil lebih banyak tanah dan membangun lebih banyak rumah sehingga bahkan jika kami menang pada akhirnya, tidak mungkin untuk membalikkan penyelesaian yang sudah mapan, ” kata Khabeisa.

Baca juga: Setelah 79 Tahun, Mantan Penjaga Kamp Nazi Berusia 1 Abad Ini Berurusan Dengan Pengadilan

Musa Abu Muti, yang juga kehilangan tanah karena pemukiman, mengatakan kepada Al Jazeera bahwa orang-orang Palestina tidak diizinkan untuk mendekati kebun zaitun mereka karena daerah itu sekarang telah dinyatakan sebagai zona militer tertutup.

Para pemukim mencoba beberapa minggu lalu untuk mengambil alih puncak bukit lain milik Beita, tetapi protes keras oleh penduduk setempat – di mana seorang dokter dan seorang guru ditembak mati oleh tentara Israel di samping puluhan luka lainnya – untuk sementara mencegah pengambilalihan itu dengan warga Palestina. memasang bendera di puncaknya.

Kesatuan kota Beita dalam menghadapi pengambilalihan tanah terlihat jelas dalam organisasi protes pada hari Jumat dengan anak laki-laki mengangkut kotak-kotak air dan makanan yang dimasak oleh wanita Beita kepada para pria muda di garis depan saat mereka mengambil giliran selama konfrontasi.

Saat matahari terbenam sore itu, keheningan yang waspada menyelimuti kota. Namun kemudian, menjelang tengah malam, sekelompok pria yang dikenal sebagai erbak al-layli – atau “unit kebingungan malam” – mengambil posisi di berbagai titik di lembah, menyalakan api sebagai persiapan untuk menghadapi pemukim jika mereka mencoba memasuki kota.

“Sejauh ini tidak ada kematian selama beberapa minggu terakhir, tetapi ujian sebenarnya akan terjadi pada bulan September ketika musim memetik zaitun dimulai dan kami dicegah lagi untuk mendekati kebun kami,” kata Khabeisa. Laporan sekarang beredar bahwa Israel mungkin menyerukan agar pembangunan di Gunung Sabih dihentikan, tetapi Khabeisa mengatakan penduduk desa akan menunggu dan melihat sebelum mereka berharap.


Informasi Anda Genggam


Loading...