Pasukan Penjinak Bom di Gaza Menghadapi Risiko di Tengah Sedikit Perlindungan

Devi
Kamis, 10 Juni 2021 | 09:03 WIB
Foto : Aljazeera R24/dev Foto : Aljazeera

RIAU24.COM -  Pada 19 Mei, tak lama setelah tengah malam, sebuah rudal pengintai merobek atap rumah keluarga Muhareb di Rafah di selatan Jalur Gaza yang terkepung. Dua menit kemudian, sebuah pesawat tempur Israel menjatuhkan rudal lain, yang menabrak dua lantai rumah itu, tetapi entah bagaimana tidak meledak.

“Saudara laki-laki saya dan keluarganya, yang tinggal di lantai dua, semuanya terluka akibat rudal pengintai,” kata Waseem Muhareb kepada Al Jazeera. “Bayi saya yang berusia empat bulan koma selama dua hari, dan keponakan saya Layan yang berusia delapan tahun berada di unit perawatan intensif selama 10 hari dengan luka bakar di sekujur tubuhnya.”

Rumah keluarga besar Muhareb, yang dihuni 36 orang dewasa dan anak-anak, hancur. Rudal kedua telah menabrak salah satu kamar tidur anak-anak sebelum mendarat di lantai pertama. “Tidak ada peringatan. Seluruh cobaan terjadi dalam waktu tiga menit.” kata Waseem, yang keluarganya sekarang tinggal di akomodasi sewaan di dekatnya.

Risiko dan bahaya

Keesokan harinya, regu penjinak bom tiba dan memindahkan persenjataan yang belum meledak serta sisa-sisa proyektil pengintaian. Pasukan, yang beroperasi di bawah kementerian dalam negeri, telah melakukan 1.200 misi untuk menetralisir, menjinakkan dan menghancurkan hulu ledak yang tidak meledak dan amunisi berbahaya di daerah pemukiman Gaza sejak 10 Mei, ketika Israel memulai pemboman 11 hari di daerah kantong pantai.

Baca juga: Presiden Israel dan Erdogan Minum Kopi: Untuk Masa Depan yang Lebih Baik

Eskalasi kekerasan menyusul tindakan keras oleh pasukan Israel terhadap pengunjuk rasa di kompleks Masjid Al-Aqsa di Yerusalem Timur yang diduduki. Hamas, kelompok Palestina yang menguasai Gaza, mengeluarkan ultimatum agar pasukan Israel mundur dari kawasan sekitar situs suci yang juga dikeramatkan orang Yahudi yang menyebutnya Temple Mount.

Setelah ultimatum berakhir, Hamas menembakkan beberapa roket ke arah Yerusalem dan tak lama kemudian Israel melancarkan serangan udara di Gaza. Pemboman Israel berlanjut selama 11 hari dan menewaskan sedikitnya 260 warga Palestina, termasuk 66 anak-anak, menurut otoritas kesehatan. Roket yang ditembakkan oleh kelompok bersenjata di Gaza menewaskan sedikitnya 13 orang di Israel. Hamas dan Israel menyepakati gencatan senjata pada 21 Mei.

Pemboman Gaza menyebabkan kerusakan infrastruktur yang meluas, termasuk penghancuran 1.800 unit rumah, 74 bangunan umum, 53 fasilitas pendidikan, dan 33 kantor media. Kerusakan pada pabrik desalinasi air juga telah menyebabkan lebih dari 250.000 warga Palestina tanpa air minum bersih.

Kapten Mohammed Meqdad, seorang insinyur bahan peledak di kementerian dalam negeri Gaza, mengatakan kepada Al Jazeera bahwa regu penjinak bom yang beranggotakan 70 orang tidak mengalami korban selama pekerjaan mereka sejak 10 Mei, meskipun kekurangan peralatan pelindung vital.

“Tim tidak memiliki rompi pelindung atau peralatan berteknologi tinggi yang dapat mengungkap keberadaan bahan peledak,” kata Meqdad. “Mereka hanya memiliki peralatan sederhana, seperti kotak peralatan yang dapat ditemukan di hampir setiap rumah.”

Insinyur itu mengatakan bahwa di bawah blokade Israel selama 13 tahun yang melumpuhkan Gaza, masuknya peralatan pelindung yang digunakan oleh tim penjinak bom di Gaza telah dilarang. Meqdad mengatakan risiko utama yang terkait dengan pekerjaan selama serangan Israel adalah kemungkinan bahwa tim dapat menjadi sasaran.

“Risiko kedua adalah jenis amunisi yang dijatuhkan Israel, seberapa berbahayanya mereka, dan apakah teknisi yang ditugaskan dapat mengukur semua itu dengan peralatan dasar yang dimilikinya,” kata Meqdad.

Langkah terakhir dalam proses pengumpulan dan penetralan amunisi yang tidak meledak adalah memindahkannya ke gudang pusat, yang terletak di Rafah, untuk persiapan penghancurannya.

Meqdad mengatakan bahwa serangan baru-baru ini menyaksikan jenis persenjataan baru yang digunakan untuk pertama kalinya di Jalur Gaza – bahan peledak GBU-31 dan GBU-39 Joint Direct Attack Munition (JDAM). Dikembangkan untuk menembus situs militer yang dijaga ketat, bahan peledak dua ton ini digunakan untuk meratakan bangunan bertingkat tinggi yang menampung apartemen, serta kantor komersial dan media.

Baca juga: Bebatuan Besar Jatuh Hantam Jembatan, 9 Turis Tewas di India

Pelatihan dan pengalaman lapangan
Pasukan penjinak bom dibentuk pada tahun 1996 ketika Otoritas Palestina memerintah Gaza. Tim pertama diberikan kursus oleh para ahli dari Amerika Serikat, dan pada tahun 2006, tim diperkuat dengan penambahan lebih banyak insinyur dan teknisi.

Menyusul serangan mematikan Israel 2008-2009 di Gaza, Layanan Pekerjaan Ranjau PBB (UNMAS) memulai operasinya selain melatih regu penjinak bom kementerian dalam negeri. Antara tahun 2014 dan 2020, UNMAS menanggapi 876 permintaan pembuangan persenjataan peledak (EOD), secara langsung memindahkan dan menghancurkan 150 bom udara besar yang berisi 29.500 kilogram bahan peledak, dan mendukung pembersihan 7.340 bahan sisa bahan peledak perang (ERW).

Meqdad mengatakan anggota baru regu penjinak bom menerima pelatihan dari karyawan saat ini, berdasarkan pengalaman bertahun-tahun mereka bekerja di lapangan. “Selama 10-11 tahun terakhir, tidak ada yang bekerja di bidang ini meninggalkan Gaza untuk menerima pelatihan di luar,” katanya.

Asad al-Aloul, yang telah menjadi kepala regu penjinak bom selama delapan tahun terakhir, mengatakan pekerjaan mereka adalah yang paling berbahaya dalam divisi keamanan, yang mencakup polisi dan badan keamanan internal. “Memilih untuk bekerja di bidang ini adalah pilihan kami dan tanda kehormatan karena kami menghilangkan bahaya dan bahaya yang mengancam warga kami,” katanya kepada Al Jazeera.

“Hanya bekerja di bidang teknik bahan peledak berarti Anda adalah seorang martir,” tambahnya. “Setiap hari Anda pergi ke pekerjaan Anda dapat berarti hari terakhir Anda di dunia, karena kesalahan apa pun berarti itu akan menjadi kesalahan terakhir yang Anda buat – tidak ada pengecualian.”

Pada tahun 2014, tiga teknisi dari regu penjinak bom tewas, selain seorang jurnalis asing dan seorang penerjemah Palestina yang hadir di tempat kejadian, setelah upaya menjinakkan rudal di Gaza utara. Terlepas dari risiko pekerjaan, al-Aloul mengatakan dia belum mempertimbangkan untuk berhenti bekerja.

“Siapa lagi yang akan mengambil alih dan melindungi anak-anak kita dari cedera atau kematian, mengetahui semua risiko ini?” dia berkata. “Kami bekerja untuk memberikan masa depan yang lebih baik bagi generasi mendatang sehingga mereka tidak harus hidup dengan amputasi yang disebabkan oleh rudal atau bom yang meledak. Setiap hari Anda melihat kematian, tetapi penyelamatnya adalah Tuhan. Merupakan suatu kehormatan untuk mati sambil membela rakyat kami.”


Informasi Anda Genggam


Loading...