Tertidur Selama 24.000 Tahun Di Bawah Es Siberia, Mikroba Ini Bangkit di Rusia

Devi
Jumat, 11 Juni 2021 | 09:58 WIB
Foto : Indiatimes R24/dev Foto : Indiatimes

RIAU24.COM - Para peneliti dari Institut Masalah Fisika dan Biologi Rusia telah menemukan hewan arktik mikroskopis yang telah tertidur selama 24.000 tahun di lapisan es Siberia dan baru saja bangun.

Makhluk itu adalah rotifer bdelloid, makhluk air tawar yang sangat kecil yang telah bertahan selama ribuan tahun di permafrost Siberia yang membeku. Rotifera, juga dikenal sebagai 'roda animalcules' sebelumnya diyakini bertahan hingga 10 tahun ketika dibekukan. Namun, penelitian baru telah menetapkan batas baru.

Invertebrata multiseluler sebenarnya betina dan populer karena ketahanannya terhadap radiasi. Mereka juga mampu menahan lingkungan yang tidak ramah seperti kelaparan, oksigen rendah dan bahkan pengeringan. Mereka sering ditemukan di danau air tawar, kolam, sungai dan habitat terestrial lembab seperti kulit pohon, lumut, dan tanah.

Baca juga: Cara Membuat Ikan Bakar Madu yang Enak Untuk Makan Siang Hari Ini

Rotifera ini dilengkapi dengan saluran pencernaan lengkap yang memiliki mulut dan anus. Rahasia mereka untuk bertahan dalam kondisi yang keras adalah dengan menonaktifkan semua aktivitas di tubuh mereka dan menempatkan tubuh dalam keadaan kriptobiosis -- menghentikan metabolisme mereka.

Stas Malavin, salah satu peneliti utama menjelaskan fenomena tersebut, "Ini adalah keadaan, semacam, antara hidup dan mati."

Menurut Stas, rotifera itu berada di bawah kaki makhluk berbulu besar. Selain itu, mereka melihat bahwa setelah es dicairkan, mereka juga dapat bereproduksi.

Baca juga: Resep Tumis Daging Sapi Cabai Hijau Anti Ribet

Stas menambahkan, "Laporan kami adalah bukti tersulit pada hari ini bahwa hewan multiseluler dapat bertahan selama puluhan ribu tahun dalam kriptobiosis, keadaan metabolisme yang hampir sepenuhnya terhenti."

Kesimpulannya adalah bahwa organisme multiseluler dapat dibekukan dan disimpan seperti itu selama ribuan tahun dan kemudian hidup kembali -- impian banyak penulis fiksi. Tentu saja, semakin kompleks organisme, semakin sulit untuk melestarikannya. Untuk mamalia, saat ini tidak mungkin."


Informasi Anda Genggam


Loading...