Copa America Resmi Dibuka di Brasil Dengan Latar Belakang Krisis COVID-19

Devi
Senin, 14 Juni 2021 | 11:04 WIB
Foto : Aljazeera R24/dev Foto : Aljazeera

RIAU24.COM -  Setelah ketidakpastian tentang negara mana yang akan menjadi tuan rumah, Mahkamah Agung Brasil mendengar tentang kemungkinan penundaannya, dan infeksi virus corona yang dilaporkan oleh tiga tim, turnamen sepak bola Copa America yang telah lama tertunda telah dibuka di ibu kota Brasil.

Tuan rumah Brasil membuka pertandingan internasional melawan Venezuela pada pukul 18:00 waktu setempat (2100 GMT) pada hari Minggu di stadion kosong Mane Garrincha di Brasilia.

Pertandingan pembukaan berlangsung hanya beberapa hari setelah otoritas kesehatan setempat melaporkan bahwa para pemain dan staf Venezuela telah dites positif COVID-19, yang telah menghancurkan Brasil dan menyebabkan lebih dari 486.000 kematian.

Baca juga: Rooney Mengaku Dijebak Setelah Beredar Foto Dirinya Bersama Wanita Setengah Bugil


Secara keseluruhan, 13 anggota delegasi tim nasional Venezuela dinyatakan positif terkena virus, termasuk staf pelatih, kata konfederasi sepak bola Amerika Selatan, CONMEBOL.

Bolivia kemudian mengatakan tiga pemainnya dan seorang pelatih juga dinyatakan positif dan diisolasi menjelang debut tim mereka pada Senin melawan Paraguay.

Pada hari Minggu, dua anggota delegasi Kolombia juga dinyatakan positif.

Copa America telah diganggu oleh ketidakpastian, karena turnamen ditunda 12 bulan karena pandemi dan co-host asli Kolombia dan Argentina terpaksa mundur karena kerusuhan sosial yang sedang berlangsung di yang pertama, dan melonjaknya infeksi COVID-19 di yang terakhir.

CONMEBOL mengumumkan akhir bulan lalu bahwa Brasil akan menjadi tuan rumah turnamen, menimbulkan pertanyaan dan kekhawatiran baru tentang apakah acara tersebut akan memperburuk krisis virus corona yang sedang berlangsung di negara Amerika Selatan itu.

Monica Yanakiew dari Al Jazeera, melaporkan dari Rio de Janeiro pada hari Minggu, mengatakan Brasil diperkirakan akan mencapai tonggak suram setengah juta kematian akibat virus corona baik selama atau segera setelah turnamen.

Baca juga: Mengenang Salah Satu Momen Tragis Sepanjang Sejarah Olimpiade, Kisah Matthias Steiner yang Berduka Usai Meninggalnya Sang Istri, Namun Berujung Dengan Medali Emas

Negara ini telah melaporkan lebih dari 486.000 kematian dan lebih dari 17,3 juta kasus hingga saat ini, menurut penghitungan oleh Universitas Johns Hopkins - dan para ahli kesehatan telah memperingatkan bahwa gelombang pandemi lain mungkin terjadi.

Copa America juga datang di tengah penyelidikan parlemen yang sedang berlangsung tentang bagaimana pemerintah sayap kanan Presiden Brasil Jair Bolsonaro telah menangani pandemi, kata Yanakiew.

"Setiap hari dalam penyelidikan di Kongres, orang-orang mendiskusikan tentang mengapa pemerintah meremehkan virus itu. Presiden sendiri tidak memakai topeng, mengadakan rapat umum, memiliki kerumunan, mengatakan bahwa topeng tidak diperlukan, mengatakan bahwa jarak sosial tidak diperlukan. Ini yang melatarbelakangi diadakannya event olahraga ini,” ujarnya.

Bolsonaro, seorang yang skeptis coronavirus yang didenda USD 108 oleh negara bagian Sao Paulo pada hari Sabtu karena tidak mengenakan topeng selama reli sepeda motor dengan banyak pendukungnya, bersikeras bahwa Copa America harus dilanjutkan.

"Ada kepentingan dalam mewujudkan Copa America," kata sosiolog Rodrigo Moreira dari Fluminense Federal University kepada kantor berita AFP.

“Pemerintah ingin menunjukkan bahwa negara siap menjadi tuan rumah, padahal kenyataannya tidak. Dan [penyelenggara] ingin menjamin keuntungan mereka” dari hak siar TV dan kesepakatan sponsor, kata Moreira.

Ahli epidemiologi, staf dalam penyelidikan parlemen virus corona, serta beberapa pemain dan pelatih, telah menyuarakan keprihatinan tentang Brasil yang menjadi tuan rumah turnamen tersebut.

Namun, Mahkamah Agung negara itu pada hari Jumat memutuskan Copa America dapat dilanjutkan, tetapi hakim memerintahkan pihak berwenang untuk mengambil langkah-langkah keamanan tambahan.

“Tugas [gubernur dan walikota negara bagian] untuk menetapkan protokol kesehatan yang sesuai dan memastikan protokol tersebut dihormati untuk menghindari 'Copavirus', dengan infeksi baru dan munculnya varian baru,” tulis Hakim Carmen Lucia dalam putusannya.


Informasi Anda Genggam


Loading...