Reruntuhan Gereja Berusia 1600 Tahun Tiba-Tiba Muncul Dari Bawah Air

Devi
Senin, 21 Juni 2021 | 14:15 WIB
Foto : Dailystar R24/dev Foto : Dailystar

RIAU24.COM -  Reruntuhan gereja berusia 1600 tahun terlihat untuk pertama kalinya dalam beberapa tahun sebagai akibat dari penguncian. Meskipun pandemi itu sulit bagi orang-orang di seluruh dunia, lingkungan mampu bangkit kembali dari polutan yang merusak yang disebabkan oleh kehidupan kita sehari-hari.

Seperti yang kita lihat dengan kembalinya lumba-lumba dan kehidupan laut di perairan Venesia pada bulan-bulan awal penguncian pertama, perairan Danau Iznik di barat laut Turki telah dibersihkan secara ajaib sehingga penonton sekarang dapat melihat sisa-sisa gereja kuno yang hilang. ke perairan yang pernah tercemar.

Reruntuhan Basilika Saint Neophytos era Bizantium pertama kali ditemukan pada tahun 2014 tetapi biasanya ditutupi dengan ganggang dan tidak mungkin terlihat.

Baca juga: Kontestan American Got Talent Terjepit di Antara 2 Mobil dalam Aksi Pertunjukan Berbahaya

Namun foto-foto menakjubkan baru yang diambil Juni lalu menunjukkan reruntuhan terendam air sebening kristal. Institut Arkeologi Amerika menyebut Basilika sebagai salah satu dari sepuluh penemuan terbaik tahun ini.

Dipercaya bahwa gereja ini dibangun pada 390 M untuk menghormati St Neophytos, yang menjadi martir sebagai santo Kristen pada 303 M. Profesor Mustafa Sahin, kepala Arkeologi di Universitas Uludag mengatakan pada tahun 2015: ""Kami berpikir bahwa gereja itu dibangun pada abad ke-4 atau setelahnya. Sangat menarik bahwa kami memiliki ukiran dari Abad Pertengahan yang menggambarkan pembunuhan ini. Kami melihat Neophytos dibunuh di pantai danau."

Gempa bumi pada tahun 740 M dikatakan telah menggulingkan gereja yang kemudian tenggelam ke dalam danau. Profesor Sahin telah melakukan penelitian di Iznik selama bertahun-tahun dan sangat terkejut menemukan reruntuhan, katanya kepada Live Science.

Dia berkata: "Saya belum pernah menemukan struktur yang luar biasa seperti itu. Saat pertama kali melihat gambar danau, saya cukup terkejut melihat struktur gereja yang begitu jelas."

Dia menggemakan sentimen ini dalam sebuah wawancara dengan Institut Arkeologi Amerika, menambahkan: "Saya tidak mempercayai mata saya ketika saya melihatnya di bawah helikopter. Saya berpikir, 'Bagaimana tidak ada yang memperhatikan reruntuhan ini sebelumnya?'"

Profesor Sahin menambahkan bahwa mungkin ada lebih banyak cerita daripada yang sudah kita ketahui. Dokumen-dokumen yang terhubung ke daerah tersebut menunjukkan hubungan antara Kaisar Romawi Commodus dan sebuah kuil yang cocok dengan yang baru-baru ini terlihat di perairan jernih yang pada saat itu dikenal sebagai Nicea.

Profesor berspekulasi bahwa kuil milik Commodus mungkin sebenarnya berada di bawah sisa-sisa Basilika.


Informasi Anda Genggam


Loading...