Ngeri! Wanita Ini Hidup Kembali setelah Dikubur, Pengunjung Lari Ketakutan

Amerita
Selasa, 22 Juni 2021 | 08:58 WIB
google R24/ame google
Bea Cukai

RIAU24.COM - Pada tahun 1915, pemahaman kita tentang epilepsi sebagai gangguan neurologis cukup primitif.

Menurut penulis Jan Bondeson, ketika Essie Dunbar, seorang wanita berusia 30 tahun di Carolina Selatan, menderita serangan epilepsi mendadak, dokter yang merawatnya tidak menemukan tanda-tanda kehidupan dan menyatakan dia meninggal.

Baca juga: Pentingnya Mengetahui Manfaat Retinol untuk Kulit Wajah

 
Jenazah Dunbar ditempatkan di peti mati kayu sederhana, pemakaman dijadwalkan pagi menjelang siang keesokan harinya sembari menunggu saudari perempuannya yang jauh bisa hadir.

Meskipun upacaranya cukup lama, Dunbar dimakamkan sebelum saudara perempuannya tiba.

Seperti yang dijelaskan oleh Blog MyHeritage , saudara perempuan Dunbar muncul hanya beberapa menit setelah penguburan dan memohon kepada para menteri untuk menggali mayatnya sehingga dia bisa mengucapkan selamat tinggal terakhirnya, yang mereka setujui.

Baca juga: Tips Diet yang Bikin Penyanyi Adele Turun BB Hingga 45kg

 
Ketika tutup peti mati dibuka, Essie Dunbar bangun, duduk dan tersenyum, tidak menyadari apa yang telah terjadi padanya.
Pelayat lainnya mengira mereka melihat hantu dan melarikan diri, berteriak, dan para menteri jatuh ke kuburan terbuka dan menderita luka parah.

Dunbar tidak pernah benar-benar meninggal, tetapi beberapa orang di kota menganggapnya sebagai semacam zombie.

Essie Dunbar hidup 47 tahun kemudian, dan meninggal dengan damai pada tahun 1962.


Informasi Anda Genggam


Loading...