Meghan Markle Bersiap Menghadapi Pertarungan Brutal Dengan Istana Buckingham Atas Penyelidikan Intimidasi

Devi
Selasa, 22 Juni 2021 | 10:19 WIB
Foto : Dailystar R24/dev Foto : Dailystar

RIAU24.COM -  Duchess of Sussex akan mengeluarkan bantahan lengkap dari serangkaian tuduhan yang mengatakan bahwa dia menindas stafnya dengan menuntut Istana Buckingham menyerahkan rincian klaim "poin demi poin".

Meghan, 39, belum diwawancarai secara resmi atas klaim bahwa dia memimpin lingkungan kerja yang "beracun" saat berada di Istana Kensington, sumber mengungkapkan.

Mereka yang dekat dengan mantan aktris telah menyarankan kedua belah pihak menuju "pertarungan brutal", setelah dua anggota staf senior mengklaim bahwa mereka diganggu oleh Meghan saat bekerja selama ia menjabat sebagai seorang bangsawan.

Baca juga: Korea Utara Minta Warganya Kumur Air Garam dan Konsumsi Obat Tradisional untuk Perangi Wabah COVID-19

Dilansir dari Mirror, setidaknya 10 mantan staf istana sekarang mengantri untuk membantu penyelidikan independen dibentuk.

Tinjauan praktik kerja yang dilakukan oleh firma hukum independen diluncurkan pada bulan Maret. Temuannya diharapkan akan diumumkan dalam laporan Sovereign Grant tahunan yang akan diterbitkan pada hari Rabu, tetapi penyelidikannya sedang berlangsung dan bahkan mungkin ditunda hingga tahun depan.

Sebuah sumber yang dekat dengan penyelidikan mengatakan: "Ini menuju pertikaian brutal antara Duchess of Sussex yang dipahami memperdebatkan semua tuduhan yang dicap terhadapnya. Istana menanggapi setiap tuduhan dengan sangat serius dan ingin mendapatkan kebenaran dari masalah ini dan memastikan mereka yang berbicara layak untuk didengar. Tetapi Meghan bersikeras bahwa staf tidak memenuhi pekerjaan mereka dan tidak dapat menghadapi tekanan bekerja untuknya dan memahami bagaimana dia ingin segala sesuatunya berjalan."

Laporan terbaru mengikuti serangkaian klaim eksplosif dalam versi revisi dari buku Battle of Brothers oleh penulis kerajaan yang dihormati Robert Lacey.

Lacey, yang memberikan bantuan sejarah untuk acara Netflix The Crown, mengklaim bahwa Pangeran William membuat langkah untuk memisahkan rumah tangganya dari saudaranya setelah diduga mendengar perilaku Meghan kepada staf kerajaan.

Baca juga: Firaun Ini Paling Terkenal Sepanjang Sejarah, Siapa?

Meghan dikatakan telah membuat beberapa orang staff menangis, klaim Lacey.

Itu menambah keretakan yang dalam di antara saudara-saudara yang menurut sumber kerajaan berlanjut hingga hari ini, meskipun para Pangeran menyetujui untuk berdamai sebelum berkumpul bersama Kamis depan untuk mengungkap patung mendiang ibu mereka, Putri Diana di Istana Kensington. Keluhan dibuat pada Oktober 2018 terhadap Meghan ketika dia dan suaminya Pangeran Harry tinggal di Istana Kensington. Sebuah email bocor yang dikirim dari seorang anggota staf, diungkapkan oleh The Times, menuduh bahwa Meghan mengusir dua asisten pribadi keluar dari rumah dan merusak kepercayaan anggota staf ketiga.

Istana Buckingham mengatakan akan menyelidiki klaim tersebut, menambahkan bahwa pihaknya "sangat prihatin" dengan tuduhan tersebut. Istana mengatakan "tidak akan mentolerir intimidasi atau pelecehan".

Dalam sebuah pernyataan, Istana Buckingham mengatakan: "Kami jelas sangat prihatin dengan tuduhan di Times menyusul klaim yang dibuat oleh mantan staf Duke dan Duchess of Sussex. Oleh karena itu, tim SDM kami akan melihat keadaan yang diuraikan dalam artikel tersebut. Anggota staf yang terlibat pada saat itu, termasuk mereka yang telah meninggalkan Rumah Tangga, akan diundang untuk berpartisipasi untuk melihat apakah pelajaran dapat dipetik. Rumah Tangga Kerajaan telah memiliki kebijakan Martabat di Tempat Kerja selama beberapa tahun dan tidak dan tidak akan mentolerir intimidasi atau pelecehan di tempat kerja."

Seorang juru bicara Duchess sebelumnya mengatakan Meghan adalah korban dari "kampanye kotor" menjelang wawancaranya dengan Harry dan pembawa acara Oprah Winfrey. Seorang juru bicara Istana Buckingham mengatakan malam ini: "Peninjauan sedang berlangsung dan kami tidak akan berkomentar saat masih berlangsung."


Informasi Anda Genggam


Loading...