PBB Sebut Terumbu Karang Great Barrier Reef Harus Masuk Dalam Situs Warisan Dalam Bahaya Karena Alasan Ini

Devi
Rabu, 23 Juni 2021 | 08:26 WIB
Foto : Asiaone R24/dev Foto : Asiaone

RIAU24.COM -  Great Barrier Reef harus ditambahkan ke daftar Situs Warisan Dunia "dalam bahaya" yang direkomendasikan komite PBB pada hari Selasa, memicu tanggapan marah dari Australia yang mengatakan telah dibutakan oleh langkah tersebut dan menyalahkan campur tangan politik.

Komite Organisasi Pendidikan, Ilmu Pengetahuan dan Kebudayaan Perserikatan Bangsa-Bangsa, yang berada di bawah UNESCO, mengatakan sistem terumbu karang terbesar di dunia tersebut harus ditambahkan ke dalam daftar karena dampak perubahan iklim.

Australia telah bertahun-tahun berjuang untuk mempertahankan Great Barrier Reef, objek wisata utama yang mendukung ribuan pekerjaan, dari daftar "dalam bahaya".

Baca juga: Tampan dan Cantik Penuh Pesona, Bae Suzy dan Jin BTS Diharapkan Bintangi Drama Bersama

Pada 2015, UNESCO mencatat prospek terumbu karang itu buruk tetapi mempertahankan status situs tidak berubah. Sejak itu, para ilmuwan mengatakan telah mengalami tiga peristiwa pemutihan karang besar karena gelombang panas laut yang parah.

Menteri Lingkungan Australia Sussan Ley mengatakan Canberra telah diyakinkan tidak akan ada rekomendasi tentang terumbu karang oleh PBB sebelum Juli. Ley mengatakan dia dan Menteri Luar Negeri Australia Marise Payne berbicara semalam dengan Direktur Jenderal UNESCO, Audrey Azoulay.

"Keputusan ini cacat. Jelas ada politik di baliknya," katanya.

Ley tidak merinci, tetapi sumber pemerintah mengatakan Canberra percaya China bertanggung jawab di tengah memburuknya hubungan antara kedua negara. Pejabat China menikmati kekuasaan yang kuat di tiga komite, sementara seorang anggota parlemen China adalah ketua Komite Warisan Dunia, kata sumber itu.

Baca juga: Cristiano Ronaldo Tak Diizinkan Ganti Bohlam Lampu Rumah, Alasannya Karena Ini

"Kami akan mengajukan banding tetapi China memegang kendali, pertemuan itu di China, kami tidak memiliki banyak harapan," kata sumber itu, yang menolak disebutkan namanya karena dia tidak berwenang untuk berbicara kepada media.

Namun, kelompok lingkungan menolak pernyataan Australia bahwa rekomendasi tersebut bersifat politis. "Rekomendasi dari UNESCO jelas dan tegas bahwa Pemerintah Australia tidak berbuat cukup untuk melindungi aset alam terbesar kita, terutama pada perubahan iklim," kata Richard Leck, Kepala Kelautan untuk World Wide Fund for Nature-Australia, dalam email pernyataan.

Rekomendasi PBB, yang akan dipertimbangkan pada pertemuan komite di China bulan depan, melemahkan pernyataan Australia bahwa mereka menganggap serius perubahan iklim. Ketergantungan Australia pada pembangkit listrik tenaga batu bara menjadikannya salah satu penghasil karbon terbesar di dunia per kapita, tetapi pemerintah konservatifnya dengan gigih mendukung industri bahan bakar fosil negara itu, dengan alasan tindakan yang lebih keras terhadap emisi akan merugikan pekerjaan.

Hubungan antara Canberra dan Beijing memburuk tahun lalu setelah Australia menuduh China ikut campur dalam urusan dalam negeri, dan memburuk ketika Perdana Menteri Scott Morrison mencari penyelidikan independen mengenai asal-usul pandemi virus corona. China sejak itu bergerak untuk membatasi impor jelai, daging sapi, kapas, dan makanan laut Australia.


Informasi Anda Genggam


Loading...