Mengerikan, Program Pangan Dunia PBB Ungkap 41 Juta Orang di Muka Bumi Berada di Ambang Kelaparan

Devi
Rabu, 23 Juni 2021 | 10:33 WIB
Foto : Aljazeera R24/dev Foto : Aljazeera

RIAU24.COM - Sekitar 41 juta orang di 43 negara berada pada risiko kelaparan, dengan hampir 600.000 lainnya di empat negara sudah mengalami kondisi seperti kelaparan, Program Pangan Dunia (WFP) telah memperingatkan.

Dalam sebuah pernyataan pada hari Selasa, 22 Juni 2021 seperti dilansir dari Aljazeera, badan PBB mengatakan perang, perubahan iklim dan guncangan ekonomi telah mendorong peningkatan kelaparan sementara melonjaknya harga barang-barang pokok menambah tekanan yang ada pada ketahanan pangan tahun ini.

“Saya patah hati dengan apa yang kita hadapi pada tahun 2021,” kata Direktur Eksekutif WFP David Beasley. “Kami sekarang memiliki empat negara di mana kondisi seperti kelaparan hadir. Sementara itu, 41 juta orang benar-benar mengetuk pintu kelaparan.”

Kondisi seperti kelaparan hadir tahun ini di Ethiopia, Madagaskar, Sudan Selatan dan Yaman, serta di kantong Nigeria dan Burkina Faso, dengan 584.000 terpengaruh.

Baca juga: Kakak Beradik Ini Menemukan Tubuh Orang Asing di Dalam Peti Mati Ibu Mereka Karena Kekacauan Rumah Pemakaman

Tapi Beasley memperingatkan agar tidak “memperdebatkan angka kematian” seperti yang terjadi di Somalia pada 2011 ketika 130.000 orang – setengah dari jumlah korban kelaparan – telah meninggal pada saat kelaparan diumumkan.

WFP, yang didanai sepenuhnya oleh sumbangan sukarela, mengatakan perlu mengumpulkan USD 6 miliar segera untuk menjangkau mereka yang berisiko di 43 negara.

“Kami membutuhkan dana dan kami membutuhkannya sekarang,” kata Beasley.

Kenaikan harga pangan dunia

Setelah menurun selama beberapa dekade, kelaparan dunia meningkat sejak 2016, didorong oleh konflik dan perubahan iklim. Pada 2019, 27 juta orang berada di ambang kelaparan, menurut WFP, tetapi sejak 2020, pandemi COVID-19 telah ditambahkan ke dalam campuran.

Harga pangan dunia naik pada bulan Mei ke level tertinggi dalam satu dekade, angka PBB menunjukkan, dengan dasar-dasar seperti sereal, minyak sayur, produk susu, daging dan gula naik 40 persen dibandingkan tingkat tahun lalu.

Baca juga: Lakukan Percobaan Bunuh Diri hingga Diamputasi, Pria Ini Ceritakan Kisah Harunya Saat masih Remaja

Menurut WFP, harga jagung global telah melonjak hampir 90 persen tahun-ke-tahun, sementara harga gandum naik hampir 30 persen selama periode yang sama. Depresiasi mata uang di negara-negara seperti Lebanon, Nigeria, Sudan, Venezuela dan Zimbabwe menambah tekanan ini dan mendorong harga lebih tinggi lagi, memicu kerawanan pangan.

WFP, yang dianugerahi Hadiah Nobel Perdamaian tahun lalu, mengatakan sekitar 9 persen populasi dunia, setara dengan hampir 690 juta orang, tidur dalam keadaan lapar setiap malam.


Informasi Anda Genggam


Loading...