WHO Prediksi Penambahan Cluster Baru Dari Euro 2020, Usai Pemberlakuan Pelonggaran Pembatasan COVID-19

Devi
Rabu, 23 Juni 2021 | 10:43 WIB
Foto : Aljazeera R24/dev Foto : Aljazeera

RIAU24.COM - Organisasi Kesehatan Dunia mengatakan prihatin dengan pelonggaran pembatasan COVID-19 oleh negara-negara yang menjadi tuan rumah pertandingan Euro 2020, mencatat bahwa beberapa sudah melihat peningkatan kasus.

WHO prihatin dengan pelonggaran pembatasan di beberapa negara tuan rumah,” Robb Butler, direktur eksekutif di Kantor Regional WHO untuk Eropa, mengatakan dalam sebuah pernyataan melalui email kepada kantor berita AFP.

“Beberapa stadion yang menjadi tuan rumah turnamen sekarang meningkatkan jumlah penonton yang diizinkan untuk masuk ke dalam menonton pertandingan secara langsung,” kata Butler.

Baca juga: Tampan dan Cantik Penuh Pesona, Bae Suzy dan Jin BTS Diharapkan Bintangi Drama Bersama

Badan kesehatan PBB tidak menyebutkan kota mana pun, tetapi Inggris mengumumkan pada hari Selasa bahwa lebih dari 60.000 penonton akan diizinkan di Stadion Wembley di London untuk semi-final dan final turnamen. Awalnya, itu dimaksudkan untuk membatasi kerumunan hingga 40.000, sekitar 50 persen kapasitas. Level baru berarti stadion akan memiliki kapasitas 75 persen untuk tiga pertandingan terakhir, yang diakhiri dengan final pada 11 Juli.

Semua pemegang tiket harus memiliki tes COVID-19 negatif atau bukti vaksinasi penuh – dua dosis diterima 14 hari sebelum pertandingan. Pengumuman itu muncul setelah Perdana Menteri Italia Mario Draghi menyerukan agar final dipindahkan dari Inggris karena meningkatnya kasus COVID-19 di negara itu.

Kanselir Jerman Angela Merkel telah mendesak UEFA untuk bertindak secara bertanggung jawab mengenai rencana untuk mengadakan final di London karena masalah keamanan atas penyebaran virus di sana. Anggota parlemen utama Uni Eropa tentang masalah kesehatan menggemakan komentar kanselir.

“Kesehatan kami adalah prioritas. Penyebaran varian Delta membuat 40.000 penonton tidak bisa melihat pertandingan final di stadion London,” kata Peter Liese.

UEFA mengatakan "tidak memiliki rencana" untuk mengubah tempat untuk semifinal dan final. "UEFA, FA Inggris dan otoritas Inggris bekerja sama dengan sukses untuk menggelar semi-final dan final EURO di Wembley dan tidak ada rencana untuk mengubah tempat untuk pertandingan itu," kata juru bicara UEFA dalam sebuah pernyataan kepada Reuters. kantor berita pada Selasa.

UEFA juga telah melakukan pembicaraan dengan pemerintah Inggris untuk melonggarkan pembatasan perjalanan terkait virus untuk memungkinkan hingga 2.500 VIP menghadiri final.

Baca juga: Cristiano Ronaldo Tak Diizinkan Ganti Bohlam Lampu Rumah, Alasannya Karena Ini



Infeksi COVID meningkat
Di beberapa "kota tuan rumah, kasus COVID-19 sudah meningkat di daerah di mana pertandingan akan diadakan", kata Butler dari WHO. Di daerah di mana tingkat infeksi meningkat, WHO Eropa meminta kota-kota terkait untuk bertindak cepat.

“Belajar dari pengalaman, kita harus bertindak cepat pada sinyal yang menunjukkan peningkatan kasus. Memperluas pengujian dan pengurutan; meningkatkan pelacakan kontak; dan membangun penyerapan vaksin yang sangat tinggi dengan cepat di antara mereka yang rentan dan paling berisiko,” tambahnya.

Di Denmark, 29 kasus telah terdeteksi sehubungan dengan pertandingan Euro 2020 yang berlangsung di Kopenhagen. Infeksi yang dilaporkan melibatkan orang-orang yang sudah sakit selama pertandingan atau terinfeksi selama pertandingan, kata Anette Lykke Petri, seorang pejabat kesehatan.

“Secara teori, mungkin ada lebih banyak orang yang terinfeksi,” tambahnya.

Di Denmark, kapasitas penonton yang diizinkan juga telah ditingkatkan baru-baru ini menjadi 25.000 dari 16.000. Angka yang lebih tinggi pertama kali diterapkan untuk pertandingan Kamis lalu antara Denmark dan Belgia. Di Budapest, pertandingan di Puskas Arena, yang berkapasitas 68.000 orang, telah dimainkan hingga satu stadion penuh. UEFA juga telah melucuti dua kota, Dublin dan Bilbao, dari tuan rumah pertandingan di turnamen karena kapasitas yang diizinkan terlalu rendah.

Di antara kota-kota tuan rumah, St Petersburg Rusia khususnya telah melaporkan peningkatan jumlah kasus dalam beberapa hari terakhir. Sementara itu, tren menurun di Sevilla Spanyol dan di Roma, otoritas Italia memastikan bahwa tidak ada kasus COVID-19 yang terkait dengan kompetisi yang terdeteksi. Sementara situasi di seluruh Eropa telah membaik selama dua bulan terakhir, WHO tetap mendesak agar tetap berhati-hati.

“Meskipun kami telah melangkah jauh, kami belum cukup jauh,” Hans Kluge, direktur regional WHO untuk Eropa, memperingatkan pada awal Juni. Penyerapan vaksin masih terlalu rendah untuk melindungi wilayah tersebut dari kebangkitan kembali, katanya.


Informasi Anda Genggam


Loading...