Kisah Seorang Penyembah Hindu di Gereja Armenia yang Kosong di Bangladesh

Devi
Rabu, 23 Juni 2021 | 10:49 WIB
Foto : Aljazeera R24/dev Foto : Aljazeera

RIAU24.COM - Tanpa imam untuk melayani dan tidak ada umat yang berdoa, sebuah gereja Armenia di Bangladesh memiliki satu umat terakhir: seorang pengurus Hindu melakukan “tugas suci” untuk melestarikan peninggalan mantan elit komersial kota.

Shankar Ghosh membuat tanda salib sebelum membuka pintu masuk bangunan putih dan kuning yang mencolok, dibangun 240 tahun yang lalu di ibu kota Dhaka. Saat itu, kota itu adalah rumah bagi ratusan orang Armenia, diaspora yang berakar di negara mayoritas Muslim itu sejak abad ke-16 dan akhirnya menjadi pedagang, pengacara, dan pejabat publik terkemuka.

Keturunan terakhir yang diketahui dari komunitas ini meninggalkan Bangladesh beberapa tahun yang lalu, tetapi tidak sebelum mempercayakan Gereja Apostolik Kebangkitan Suci Armenia kepada Ghosh, yang telah tinggal di wilayah itu selama setengah hidupnya.

Baca juga: Kontestan American Got Talent Terjepit di Antara 2 Mobil dalam Aksi Pertunjukan Berbahaya

“Saya suka pekerjaan ini. Saya menganggapnya sebagai tugas suci yang diberikan kepada saya,” kata pria berusia 61 tahun itu kepada kantor berita AFP. “Entah itu gereja, kuil atau masjid, saya percaya semuanya untuk satu Tuhan.”

Sekitar 40 tahun yang lalu, Ghosh bekerja di sebuah pabrik goni, sebuah industri yang dimiliki oleh banyak orang Armenia di wilayah tersebut, di mana ia menjalin persahabatan dengan keluarga yang menjalankannya. Melalui mereka, dia bertemu penjaga gereja Michael Joseph Martin, yang mengundang Ghosh untuk menjadi asistennya. Pemuda itu pindah ke kompleks gereja pada tahun 1985 dan tidak pernah pergi.

“Ini adalah rumah Tuhan dan saya pikir tidak ada pekerjaan lain yang lebih cocok untuk saya,” kata Ghosh.

Putranya yang berusia 30 tahun lahir di kompleks itu dan bertindak sebagai sejarawan penduduknya. Ketika Martin pindah ke Kanada pada tahun 2014, dia menyerahkan anak didiknya kunci ke gereja. Ghosh menjadi penjaga penuh waktu setelah Martin meninggal tahun lalu pada usia 89 tahun, dan sekarang didukung oleh orang-orang Armenia di luar negeri, yang dipimpin oleh pengusaha yang berbasis di Los Angeles Armen Arslanian, yang menjaga gereja tetap berjalan.

Baca juga: Racun Ditemukan di Tanah, Warga di Swiss Dilarang Makan Buah atau Sayuran yang Ditanam, bahkan Ayam yang Dibesarkan di Daerah Terdampak



“Keluarga Ghosh memiliki tempat khusus di gereja kami,” kata Arslanian kepada AFP.

Di dalam halaman gereja, hiruk-pikuk klakson lalu lintas memudar dan kicau burung terdengar dari sebuah taman kecil. Orang-orang muda dan siswa berkumpul di bawah pohon taman, berbagi saat-saat tenang di tempat teduh. Setiap pagi, Ghosh muncul dari kompleks tempat dia tinggal bersama istri dan dua anaknya untuk membuka pintu gereja dan menyalakan lilin di altar.

Dia mengucapkan doa non-denominasi untuk 400 orang Armenia – yang pernah menjadi anggota terkemuka komunitas Dhaka dan sekarang terkubur di bawah deretan batu nisan yang rapi di sebelah gedung. Beberapa asisten membantunya memelihara gereja dan memberi makan setengah lusin anjing liar yang tinggal di pekarangan.

Tidak ada pembaptisan atau misa mingguan yang diadakan di gereja selama beberapa dekade. Tetapi gereja menjadi hidup setiap Paskah dan Natal ketika seorang imam Katolik mengadakan kebaktian yang dihadiri oleh para duta besar yang ditempatkan di Dhaka. Ghosh sering berjalan-jalan di sekitar batu nisan, yang paling awal berasal dari tahun 1714, beberapa dekade sebelum gereja dibangun.

Menaruh bunga di makam mendiang istri Martin, Veronica – orang Armenia terakhir yang dimakamkan di kompleks itu, pada 2005 – Ghosh berharap jenazah suaminya dibawa kembali ke Dhaka. “Dia pantas berada di sini di tempat yang indah ini,” katanya, seraya menambahkan bahwa dia juga berharap untuk dimakamkan di tanah setelah kematiannya.

“Saya hanya berdoa agar saya mendapatkan perlakuan yang sama dengan apa yang telah saya berikan kepada (kuburan) ini.”


Informasi Anda Genggam


Loading...