Kepunahan Spesies Hingga Panas yang Membuat Bumi Tidak Dapat Dihuni: Bocoran Rancangan PBB Mengungkapkan Dampak Perubahan Iklim

Devi
Senin, 28 Juni 2021 | 11:32 WIB
Foto : Indiatimes R24/dev Foto : Indiatimes
<p>RIAU24.COM - Draf laporan yang bocor dari Perserikatan Bangsa-Bangsa telah melukiskan gambaran menyedihkan tentang bagaimana perubahan iklim secara fundamental akan membentuk kembali kehidupan di Bumi dalam beberapa dekade mendatang, bahkan jika manusia dapat menjinakkan emisi gas rumah kaca yang menghangatkan planet.

Jutaan orang di seluruh dunia menghadapi bencana kelaparan, kekeringan dan penyakit di masa depan, menurut rancangan laporan dari Panel Antarpemerintah tentang Perubahan Iklim (IPCC) PBB.

Dokumen setebal 4000 halaman
Dalam apa yang sejauh ini dianggap sebagai katalog paling komprehensif yang pernah dikumpulkan tentang bagaimana perubahan iklim menjungkirbalikkan dunia, IPCC menyusun dokumen setebal 4.000 halaman yang dilihat oleh kantor berita AFP pada hari Rabu.

Baca juga: Militer Israel Kehilangan Jatah Rp14,5 Triliun dari Amerika Serikat, Penyebabnya Karena Ini



Tetapi dokumen tersebut, yang dirancang untuk mempengaruhi keputusan kebijakan penting, tidak dijadwalkan untuk dirilis hingga Februari 2022 – terlambat untuk KTT PBB tahun ini tentang iklim, keanekaragaman hayati dan sistem pangan, kata beberapa ilmuwan.

Kepunahan spesies, penyakit yang lebih luas, panas yang tidak dapat ditinggali, keruntuhan ekosistem, kota-kota yang terancam oleh naiknya air laut - ini dan efek iklim yang merusak lainnya semakin cepat dan pasti akan menjadi sangat jelas sebelum seorang anak yang lahir hari ini berusia 30 tahun, menurut rancangan laporan.

Laporan tersebut memperingatkan serangkaian ambang batas di mana pemulihan dari kerusakan iklim mungkin menjadi tidak mungkin, kata The Guardian. Laporan tersebut memperingatkan: “Kehidupan di Bumi dapat pulih dari perubahan iklim yang drastis dengan berevolusi menjadi spesies baru dan menciptakan ekosistem baru… manusia tidak bisa.

“Yang terburuk belum datang, mempengaruhi kehidupan anak-anak dan cucu-cucu kita lebih dari kehidupan kita sendiri,” kata rancangan laporan itu. Laporan tersebut memperingatkan bahwa guncangan iklim besar sebelumnya secara dramatis mengubah lingkungan dan memusnahkan sebagian besar spesies, menimbulkan pertanyaan apakah umat manusia menabur benih kematiannya sendiri.

Baca juga: Pernah 17 Tahun Pacari Lin Chi Ling dan Ditinggal Nikah, Ini Potret Jerry Yang si Tao Ming Tse Berumur 44 Tahun



IPCC merilis pernyataan yang mengatakan "tidak mengomentari isi draf laporan saat pekerjaan masih berlangsung".

Ilmuwan iklim yang disegani, Francois Gemenne, yang memimpin Observatorium Hugo dan merupakan penulis laporan IPPC, menekankan bahwa rancangan yang dilihat oleh AFP akan menjalani revisi sebelum diselesaikan dan bahkan mungkin termasuk bagian tambahan.

"Ini bukan versi yang akan diadopsi pada Februari 2022," katanya di Twitter. Dia menambahkan bahwa akan menjadi "kesalahan serius" untuk membayangkan bahwa fokus apa pun pada "pesan utama" berguna.

“Pengungkapan hasil sebelum hasil proses ini merusak kredibilitas kerja IPCC secara keseluruhan,” kata Gemenne.

Setidaknya ada tiga takeaways utama dalam draf laporan, yang mungkin akan mengalami perubahan kecil dalam beberapa bulan mendatang karena IPCC mengalihkan fokusnya ke ringkasan eksekutif utama untuk pembuat kebijakan.

Yang pertama adalah bahwa dengan pemanasan 1,1 derajat Celcius sejauh ini, iklim sudah berubah. Satu dekade yang lalu, para ilmuwan percaya bahwa membatasi pemanasan global hingga dua derajat Celcius di atas tingkat pertengahan abad ke-19 akan cukup untuk melindungi masa depan kita. Namun, tren saat ini menunjukkan kenaikan setidaknya tiga derajat Celcius. Pengambilan penting kedua dari rancangan laporan adalah bahwa dunia harus menghadapi kenyataan perubahan iklim dan bersiap untuk serangan gencar.

Ada sangat sedikit kabar baik dalam laporan tersebut, tetapi IPCC menekankan bahwa banyak yang dapat dilakukan untuk menghindari skenario terburuk dan mempersiapkan efek yang tidak dapat lagi dihindari, kesimpulan terakhir.


Informasi Anda Genggam


Loading...