Presiden Brasil Diduga Terlibat Skandal Korupsi Vaksin

Amerita
Jumat, 02 Juli 2021 | 06:52 WIB
Presiden Jair Bolsonaro R24/ame Presiden Jair Bolsonaro

RIAU24.COM - Presiden Brasil, Jair Bolsonaro, terjerumus dalam momen paling berbahaya selama masa kepresidenannya sejak kegagalannya menghadapi pandemi virus corona.

Kini ia kembali dihadapkan dengan dugaan skandal korupsi dalam kesepakatan vaksin Covid-19.

Baca juga: Demi Cinta, Seorang Pria Berusia 72 Tahun Membangun Rumah Berputar yang Tahan Gempa Untuk Istrinya

 
Puluhan ribu pengunjuk rasa diperkirakan akan kembali turun ke jalan pada hari Sabtu ini guna menuntut pencabutan Bolsonaro dari jabatannya.

Koalisi oposisi sayap kiri dan kanan mengajukan petisi baru untuk pemakzulan Bolsonaro setelah media Brasil menerbitkan klaim tentang transaksi "cerdik" untuk memperoleh vaksin virus corona.

Luis Miranda, seorang anggota parlemen sayap kanan yang saudara laki-lakinya bekerja di kementerian kesehatan, mengklaim bahwa mereka secara pribadi telah memberi tahu Bolsonaro terkait kekhawatiran atas kesepakatan 1,6 miliar (£ 232 juta) untuk mengimpor suntikan Covaxin India.

Baca juga: 4 Anak Meninggal Setelah Tertimpa Traktor yang Terbalik di Jhansi Uttar Pradesh

 
Miranda menuduh Bolsonaro berjanji untuk menindak polisi federal atas penyimpangan yang tampak. Tetapi polisi membantah telah dihubungi.

“Ini bukan hanya tempat pencurian ayam. Ini korupsi dalam skala besar,” kata Maria Cristina Fernandes, seorang penulis politik untuk surat kabar keuangan Valor Econômico.

Hari Selasa lalu, surat kabar Folha de São Paulo melaporkan klaim bahwa seorang kepala logistik kementerian kesehatan meminta suap jutaan dolar untuk pengadaan 400 juta vaksin AstraZeneca dari sebuah perusahaan bernama Davati Medical Supply. 

Pejabat itu, yang dilaporkan menuntut $ 1 per dosis, dipecat.

“Masyarakat Brasil tentu tidak akan memaafkan ini. Tidak ada yang lebih serius daripada menghukum mati orang karena suap dan korupsi,” kata Alessandro Molon, pemimpin oposisi di majelis rendah kongres, dilansir dari The Guardian.

“Ini bukan hanya tidak bermoral dan kriminal. Di atas semua itu, itu tidak manusiawi,” kata Molon.

Skandal itu meningkatkan kemarahan publik atas tanggapan anti-ilmiah terhadap Covid-19 Bolsonaro dan kegagalan untuk mengamankan cukup vaksin tahun lalu.

 


Informasi Anda Genggam


Loading...