Ilmuwan Temukan Spesies Tanaman Langka yang Dikenal Sebagai Fairy Lanterns di Hutan Hujan Terengganu

M. Iqbal
Jumat, 02 Juli 2021 | 10:56 WIB
Foto : worldofbuzz R24/ibl Foto : worldofbuzz

RIAU24.COM -  Hutan hujan di Malaysia penuh dengan keajaiban, beberapa di antaranya masih ditemukan oleh umat manusia.

Salah satu keajaiban yang baru-baru ini terungkap bahkan digambarkan sebagai hal yang benar-benar baru bagi sains!

Universitas Oxford turun ke halaman Facebook-nya untuk memamerkan spesies 'lentera peri' yang ditemukan di Hutan Lindung Hulu Nerus di Terengganu. Video itu diberi judul, “Para ilmuwan menemukan tanaman yang sangat langka di hutan hujan Malaysia.”

Tanaman ini pertama kali ditemukan oleh penjelajah hutan hujan, Dome Nikong, pada tahun 2019, yang menemukan tanaman itu tumbuh di sepanjang jalur wisata di Gunung Sarut.

Baca juga: Kasus Pembunuhan Paling Kejam dan Sadis di Dunia: Tewaskan Lebih dari 10 Wanita Sebelum Diperkosa dengan Cara Tak Wajar

Namun, saat Nikong kembali bersama tim ahli botani pada Februari 2020 bersama peneliti Siti-Munirah; tanaman 'peri lentera' ditemukan dihancurkan oleh babi hutan kecuali satu spesimen yang sedang berbuah.

Siti-Munirah dan Dr Chris Thorogood, yang merupakan Deputi Direktur dan Kepala Ilmu Oxford Botanic Garden and Arboretum dan dosen di Departemen Ilmu Tanaman, berhasil memeriksa arsitektur tanaman dengan sampel kecil yang mereka kumpulkan dan menamakannya Thismia sitimeriamiae setelah ibu Nikong, Siti Meriam.

“Arsitektur bunga yang luar biasa menimbulkan pertanyaan menarik tentang bagaimana penyerbukannya,” kata Dr Thorogood.

Baca juga: Di Negara Ini Jika Ada Polisi yang Melanggar Aturan, Mereka Wajib Mengenakan Ban “Hello Kitty Pink” di Lengannya

Satu hal yang mereka yakini adalah bahwa tanaman itu sangat langka dan mungkin hanya terlihat dua kali dan mungkin sudah punah karena upaya untuk merelokasi tanaman itu gagal. Oleh karena itu, status konservasi tumbuhan tersebut adalah Critically Endangered (CR) menurut kriteria International Union for Conservation of Nature (IUCN).

Dengan penemuan unik seperti itu, adalah wajar untuk berasumsi bahwa ada banyak kehidupan tanaman langka lainnya yang belum ditemukan yang menyebut hutan hujan Malaysia sebagai 'rumah' mereka. Oleh karena itu, kita harus mengambil langkah-langkah tambahan untuk memastikan hutan hujan kita tidak tersentuh oleh kegiatan seperti penebangan dan pembangunan.


Informasi Anda Genggam


Loading...