Semakin Banyak Korban yang Ditemukan Tewas di Reruntuhan Gedung Florida, Tidak Ada yang Berhasil Ditarik Hidup-Hidup

Devi
Sabtu, 03 Juli 2021 | 08:45 WIB
Foto : Aljazeera R24/dev Foto : Aljazeera

RIAU24.COM - Korban tewas dari runtuhnya kondominium minggu lalu di Florida naik pada hari Jumat menjadi 20 setelah tim pencarian dan penyelamatan menemukan dua mayat lagi, termasuk putri seorang petugas pemadam kebakaran Miami yang berusia 7 tahun.

Penghitungan orang hilang dalam runtuhnya kondominium Florida telah berkurang secara substansial, dari 145 menjadi 128, kata para pejabat setelah nama duplikat dihilangkan dan beberapa orang yang dilaporkan hilang ternyata aman.

Pencarian korban yang suram dan melelahkan di puing-puing, yang ditangguhkan sebagian besar 1 Juli karena masalah keamanan, berlanjut pada hari Jumat dengan lebih hati-hati dan waspada terhadap badai Atlantik baru yang dapat menyerang Florida dalam beberapa hari.

Baca juga: Kebakaran Hutan Kompleks Taman Nasional Menghanguskan Jantung Negara Sequoia di Amerika Serikat

Gadis muda itu adalah anak ketiga yang ditemukan dari gundukan beton yang dihancurkan, logam yang dipelintir, dan serpihan kayu, kata pejabat setempat, dan dengan 128 masih hilang dan dikhawatirkan terkubur, pencarian berlanjut ke hari kesembilan.

"Tak perlu dikatakan bahwa setiap malam sejak Rabu lalu sangat sulit bagi semua orang dan terutama keluarga yang terkena dampak," kata Wali Kota Miami-Dade County Daniella Levine Cava.

Penemuan jenazah anak itu sangat sulit bagi tim penyelamat, yang telah melakukan upaya sepanjang waktu yang belum pernah terjadi sebelumnya untuk mencari korban selamat bahkan ketika harapan semakin redup.

“Tadi malam berbeda. Itu benar-benar berbeda dan lebih sulit bagi responden pertama kami" yang menghadapi "korban manusia yang sangat besar" di lokasi runtuhnya gedung tinggi, kata Levine Cava.

Tidak ada yang ditarik hidup-hidup dari puing-puing sejak jam-jam awal setelah kondominium Champlain Towers South 12 lantai sebagian ambruk, pada dini hari 24 Juni saat penduduk tidur.

Pihak berwenang telah menghentikan upaya penyelamatan dan pemulihan awal 1 Juli karena khawatir bagian dari menara bertingkat tinggi yang masih berdiri mungkin akan roboh menimpa kru pencari di ladang puing-puing.

Sebuah kolom besar yang tergantung dari gedung telah bergeser dan petugas penyelamat di lokasi merasakan gerakan berat. Penyelidik telah menemukan bukti korosi struktural sebelum bangunan runtuh. Penyebab resmi belum diidentifikasi.

Presiden Joe Biden mengunjungi daerah itu pada 1 Juli, bertemu dengan keluarga korban, responden pertama setempat, kru penyelamat, dan pejabat Florida.

Baca juga: Ledakan di Pelabuhan Beirut dan Keruntuhan Ekonomi Membuat Banyak Warga Lebanon Alami Trauma Serta Luka Mental



Gubernur Florida Ron DeSantis, seorang Republikan, pada hari Jumat secara terbuka berterima kasih kepada Presiden Biden, seorang Demokrat, karena menjanjikan penggantian 100 persen federal kepada pemerintah negara bagian dan lokal Florida untuk biaya operasi pemulihan.

“Dia sangat, sangat mendukung … dan itu akan sangat, sangat membantu semua tingkat pemerintahan di sini di Florida,” kata DeSantis.

Di lokasi tersebut, operasi penyelamatan dimulai kembali sekitar 15 jam setelah dihentikan sementara ketika dianggap aman, meskipun dengan serangkaian tindakan pencegahan baru, Kepala Pemadam Kebakaran dan Penyelamatan Kabupaten Miami-Dade Alan Cominsky mengatakan kepada wartawan.

Di bawah rencana pencarian baru, tim akan membatasi pekerjaan mereka hanya pada tiga dari sembilan grid yang dibatasi di reruntuhan, kata Cominsky. Pihak berwenang sangat ingin membuat kemajuan sebanyak mungkin sebelum perkiraan kedatangan Badai Elsa, yang menguat menjadi badai pertama musim 2021 pada hari Jumat karena mengancam Karibia.

DeSantis telah menginstruksikan pejabat negara untuk mulai merencanakan keadaan darurat untuk mempersiapkan kemungkinan dihantam badai. "Akan ada beberapa dampak di Florida mulai Minggu malam," kata gubernur.

“Ada kemungkinan daerah ini bisa melihat angin badai tropis,” tambah DeSantis. Pejabat negara sedang membuat persiapan untuk melindungi peralatan di lokasi bangunan yang runtuh, katanya, dan "Anda mungkin bisa mengadakan acara dengan bangunan itu juga."


Informasi Anda Genggam


Loading...