Cara Seorang Penduduk Mumbai Bertahan Hidup Selama 85 Hari Melawan COVID, Jamur Hitam Hingga Kegagalan Organ, Jadi Viral di Media Sosial

Devi
Kamis, 08 Juli 2021 | 13:54 WIB
Foto : Indiatimes R24/dev Foto : Indiatimes

RIAU24.COM -  Usai terinfeksi COVID-19 pertama yang membuat organ vitalnya mengalami kegagalan Bharat Panchal, seorang penduduk Vikhroli Mumbai berusia 54 tahun, kemudian terinfeksi jamur hitam. Kemungkinannya untuk bertahan hidup, sebenarnya tidak pernah diprediksi oleh dokter.

Namun sekarang, dia secara ajaib kembali ke rumah dan hidup normal.

Seperti dilansir dari The Times of India, Panchal berjuang keras melawan COVID-19 yang mematikan dan banyak komplikasi yang mengikutinya, selama lebih dari 85 hari.

Baca juga: Tak Lekang Oleh Zaman, Ini 3 Alasan Air Mawar Viva Banyak Dicari dan Jadi Skincare Viral

Pada hari Senin, dia akhirnya keluar dari Rumah Sakit LH Hiranandani Powai. Keluarganya mengatakan mereka tidak pernah berpikir, mereka akan melihat hari ini.
 

Alami gagal ginjal, hati, paru-paru
Panchal, pemilik dan pengelola toko kimia di Vikhroli, mengalami demam pada 8 April, sekitar dua minggu setelah mengonsumsi dosis pertama vaksin COVID-19. Dalam empat hari, ia mengalami komplikasi paru-paru yang parah dan dalam waktu seminggu ia harus memakai dukungan ventilasi mekanis.

Nilai CT, yang menentukan tingkat keparahan infeksi Covid-19, mencapai 21 dari 25. Tak lama kemudian, Panchal mulai mengembangkan komplikasi lebih lanjut pada organ tubuh lainnya. Saat kondisinya memburuk, ia berjuang melawan cedera ginjal akut, disfungsi hati, sepsis, kegagalan multiorgan, ruptur paru-paru, dan bahkan jamur hitam yang terlihat di antara pasien Covid-19.
 

Baca juga: Faktor Penyebab Keringat Berlebih Ternyata Ada 2, Begini Penjelasannya

Dukungan ventilasi selama 70 hari
Panchal menggunakan dukungan ventilasi selama 70 hari. Para dokter di Rumah Sakit Hiranandani mengatakan Panchal mengembangkan setiap komplikasi yang bisa dialami pasien Covid-19. Rumah sakit tidak melihat tinggal di rumah sakit lagi dalam 15 bulan terakhir.

Para dokter mencoba setiap trik dalam buku ini, mulai dari remdesivir hingga terapi plasma dan metode pengobatan lainnya, tetapi tidak ada yang membuahkan hasil.

Sementara itu, keluarga Panchal mengalami pertempuran yang sama beratnya sementara dia terus berjuang untuk bertahan hidup di rumah sakit. Akhirnya, ketika Panchal mulai mengeluarkan darah dari paru-parunya, keluarga itu putus asa.

Tapi dua minggu kemudian, dia berhasil selamat dari ancaman terakhir dan sekarang kembali ke rumah setelah menghabiskan hampir tiga bulan di rumah sakit.


Informasi Anda Genggam


Loading...