Pemilik Pabrik di Bangladesh Didakwa Melakukan Pembunuhan Setelah 52 Orang Tewas Dalam Kebakaran

Devi
Minggu, 11 Juli 2021 | 11:10 WIB
Foto : Aljazeera R24/dev Foto : Aljazeera

RIAU24.COM -  Tujuh orang lainnya juga ditahan karena kebakaran besar yang terjadi di tempat pengolahan makanan di mana peraturan keamanan diduga dilanggar.


Bangladesh - Polisi di Bangladesh telah menangkap atas tuduhan pembunuhan pemilik sebuah pabrik di mana setidaknya 52 orang tewas dalam kebakaran besar, karena diketahui bahwa anak-anak berusia 11 tahun telah bekerja di sana.

Empat dari putra pemilik juga termasuk di antara delapan orang yang ditahan secara keseluruhan pada hari Sabtu atas kebakaran yang terjadi pada hari Kamis dan berkobar selama lebih dari satu hari. Sebuah penyelidikan terpisah telah diluncurkan mengenai penggunaan pekerja anak di fasilitas tersebut.

Layanan darurat mengatakan kepada Al Jazeera bahwa mereka telah menemukan 49 mayat di pabrik Makanan dan Minuman Hashem di Rupganj, sebuah kota industri 25 km (15 mil) timur ibukota, Dhaka. Tiga orang juga tewas setelah melompat keluar dari gedung.

Baca juga: Gara-gara Satu Penumpang Tolak Kenakan Masker, Maskapai American Airlines Terpaksa Balik Arah



Para korban hangus ditumpuk dalam armada ambulans dan dibawa ke kamar mayat di tengah teriakan sedih dan air mata dari orang-orang yang menonton di jalan-jalan.

Jayedul Alam, kepala polisi distrik Narayanganj di mana pabrik itu berada, mengatakan pintu masuk telah digembok pada saat kebakaran dan pabrik itu melanggar beberapa peraturan kebakaran dan keselamatan.

"Itu adalah pembunuhan yang disengaja," kata kepala polisi kepada kantor berita AFP.

Seorang juru bicara pemadam kebakaran juga mengatakan pintu keluar ke tangga utama telah digembok. Bahan kimia dan plastik yang sangat mudah terbakar juga telah disimpan di dalam gedung.

Tanvir Chowdhury dari Al Jazeera, melaporkan dari luar pabrik di Rupganj, mengatakan pihak berwenang telah bergerak cepat, mencatat bahwa biasanya diperlukan "beberapa hari atau minggu" sebelum penangkapan dilakukan.

"Polisi Rupganj telah mengajukan kasus pembunuhan terhadap mereka," kata Chowdhury, merujuk pada mereka yang ditahan.

Baca juga: Kebut-kebutan Pakai Sepeda Motor Curian, Pria Ini Tewas Ditabrak, Insiden Terekam Siaran Langsung



Pihak berwenang mengatakan operasi penyelamatan telah selesai. Namun, kata Chowdhury, beberapa karyawan masih hilang, menurut kerabat mereka.

Sementara itu, Monnujan Sufian, menteri negara tenaga kerja, mengatakan penyelidikan telah dimulai tentang penggunaan pekerja anak di pabrik.

Sufian mengatakan kepada AFP bahwa dia telah berbicara di sebuah rumah sakit dengan dua orang yang selamat berusia 14 tahun. Seorang wanita mengatakan keponakannya yang berusia 11 tahun telah bekerja di pabrik dan hilang.

Nazma Akter, pendiri dan direktur eksekutif Yayasan Awaj untuk hak-hak pekerja, mengatakan kepada Al Jazeera kelalaian keselamatan adalah rutinitas di pabrik-pabrik Bangladesh - dan anak-anak terutama menderita karena kurangnya perlindungan.

“Sangat menyedihkan dan sangat mengecewakan banyak anak-anak juga meninggal dalam peristiwa kebakaran tersebut,” kata Akter.

“Kami punya undang-undang, jika ada pekerja muda atau pekerja anak, [harus] lima jam kerja, tiga jam pendidikan tetapi … mereka bekerja sebagai pekerja dewasa – 10 hingga 12 jam, tujuh hari per hari. minggu,” tambahnya.

“Tidak ada yang peduli dengan masalah kehidupan dan keselamatan pekerja.”

Bangladesh menjanjikan reformasi setelah bencana Rana Plaza pada 2013 ketika kompleks sembilan lantai runtuh menewaskan lebih dari 1.100 orang.

Tetapi sejak itu telah terjadi serangkaian kebakaran dan bencana lainnya. Pada Februari 2019, setidaknya 70 orang tewas ketika kebakaran melanda apartemen Dhaka tempat bahan kimia disimpan secara ilegal.


Informasi Anda Genggam


Loading...