WHO : Risiko Lonjakan Virus Corona Diprediksi Jadi Bencana Mengerikan di Timur Tengah

Devi
Kamis, 15 Juli 2021 | 08:28 WIB
Foto : Aljazeera R24/dev Foto : Aljazeera

RIAU24.COM - Lonjakan kasus virus corona di beberapa negara Timur Tengah dapat memiliki konsekuensi yang mengerikan, diperparah oleh penyebaran varian Delta dan ketersediaan vaksin yang rendah, kata Organisasi Kesehatan Dunia pada hari Rabu.

Setelah penurunan kasus dan kematian selama delapan minggu, badan tersebut mengatakan telah terjadi peningkatan yang signifikan dalam kasus di Libya, Iran, Irak dan Tunisia, dengan kenaikan tajam diperkirakan terjadi di Lebanon dan Maroko.

Minggu depan negara-negara di seluruh kawasan akan menandai liburan Idul Adha Muslim, yang secara tradisional mencakup pertemuan keagamaan dan sosial di mana infeksi dapat menyebar.

Baca juga: Gawat! Australia Laporkan Kasus Cacar Monyet Pertamanya, Inilah Daftar Negara yang Sudah Terdampak

"WHO khawatir bahwa peningkatan COVID-19 saat ini dapat terus memuncak dalam beberapa minggu mendatang, dengan konsekuensi bencana," kata kantor regional badan itu dalam sebuah pernyataan.

Kurangnya kepatuhan terhadap kesehatan masyarakat dan langkah-langkah sosial dan “meningkatnya kepuasan masyarakat”, serta tingkat vaksinasi yang rendah dan penyebaran varian baru, yang harus disalahkan, kata WHO.

Badan tersebut menyoroti Tunisia sebagai negara dengan tingkat kematian virus corona per kapita tertinggi di kawasan dan di Afrika, dan mencatat kasus harian hampir dua kali lipat di Iran selama empat minggu hingga awal Juli.

Baca juga: Korea Selatan Bikin Kota Terapung dengan Desain Sarang Lebah, Sangat Canggih dan Keren



Secara keseluruhan, jumlah kasus COVID-19 yang dilaporkan di wilayah Mediterania Timur, yang meliputi Pakistan, Afghanistan, Somalia dan Djibouti serta negara-negara Timur Tengah, telah melampaui 11,4 juta, kata pernyataan itu.

Lebih dari 223.000 kematian telah dilaporkan, tambahnya.


Informasi Anda Genggam


Loading...