Kapal Kargo di Makasar Diubah Menjadi Fasilitas Isolasi Terapung Untuk Pasien yang Terjangkit Virus COVID-19

Devi
Rabu, 21 Juli 2021 | 11:28 WIB
Foto : Asiaone R24/dev Foto : Asiaone

RIAU24.COM - Di kota Makassar, Provinsi Sulawesi Selatan, terdapat banyak aktivitas di atas kapal penumpang dan kargo yang diubah menjadi fasilitas isolasi terapung untuk pasien yang dinyatakan positif Covid-19. Perwira manajemen kapal Ramidi, duduk di kantornya di dek kelima Umsini, tempat ia biasanya mengurus awak yang mengajukan cuti atau berganti shift.

“Dulu setiap selesai pelayaran, seluruh awak kapal akan menjalani tes Covid-19. Jika ada indikasi seseorang terinfeksi, maka akan dikeluarkan dari kapal dan dirawat di darat. Sekarang, sebaliknya. Orang-orang yang dites positif virus akan naik ke kapal. Tapi ini adalah bencana nasional, jadi kita harus saling membantu dan melakukan apa yang kita bisa,” kata pria berusia 51 tahun tersebut.

Mengisolasi pasien di kapal Umsini adalah gagasan pemerintah kota Makassar, dan merupakan bagian dari serangkaian tindakan baru yang bertujuan memperlambat penyebaran virus yang melanda Indonesia dalam beberapa pekan terakhir.

Baca juga: Siap-siap! Puluhan Channel TV Ini Bakal Berhenti Siaran di Indonesia

Negara ini telah melaporkan hampir 3 juta kasus Covid-19 dan lebih dari 70.000 kematian sejak awal pandemi, dan baru-baru ini melihat lebih banyak kasus harian daripada Brasil dan India, meninggalkan rumah sakit di ambang kehancuran di pulau Jawa.

Menurut Henni Handayani, juru bicara Makassar Recover - sebuah inisiatif yang dilaksanakan oleh walikota kota untuk fokus pada pencegahan pandemi - proses pemikiran di balik penggunaan kapal adalah untuk sepenuhnya memutuskan Covid-19 dari segala kemungkinan interaksi di darat.

"Kapal akan memberikan suasana isolasi yang berbeda. Akan lebih menyegarkan dan nyaman," kata Handayani, meskipun beberapa komentator online menjulukinya sebagai "kapal wabah".

Gagasan untuk mengisolasi orang di kapal telah terbukti kontroversial dengan para ahli medis serta penduduk Makassar dan Indonesia yang lebih luas. Sejak awal pandemi, kapal biasanya dikenal sebagai lokasi penyebar super, termasuk kapal pesiar Diamond Princess yang terdaftar di Inggris yang melaporkan setidaknya 712 kasus virus corona dan 14 kematian pada Februari tahun lalu. Kapal itu memiliki 69 ABK ​​WNI, tetapi semuanya dinyatakan negatif Covid-19.

Umsini yang dibangun pada tahun 1984 biasanya mengangkut barang dan penumpang dari Batam di barat Indonesia ke kota Kupang di bagian timur nusantara - perjalanan yang memakan waktu seminggu dalam satu arah. Panjangnya 144 meter dan lebar 23 meter, memiliki delapan dek, dan biasanya dikelola oleh 135 kru - meskipun ketika menjadi fasilitas karantina, hanya beberapa dari mereka yang akan dipertahankan.

"Kru yang tersisa hanya perwira dan bintara. Sekitar 50 orang," kata Akhmad Sadikin, General Manager Pelni Makassar, pemilik kapal tersebut.

“Awak kapal yang tinggal di kapal tidak akan berinteraksi dengan pasien. Makanan dan tenaga medis semuanya berasal dari tim darat yang dikirim oleh Pemkot. Seperti Pelni yang memiliki rumah dan menyewakannya kepada Pemkot Makassar. dapat melakukan apa pun yang mereka inginkan, selama mereka tidak merusak apa pun di kapal. Itu saja."

Petugas akan menggunakan 804 unit tempat tidur di dek kelas ekonomi, yang akan menyerupai bangsal rumah sakit tetapi akan memiliki partisi khusus untuk memisahkan pasien. Petugas kesehatan akan ditempatkan di 68 tempat berlabuh lainnya di kapal.

Sementara alasan untuk mengisolasi semua pasien di satu tempat mungkin tampak masuk akal di atas kertas, pihak berwenang menghadapi sejumlah tantangan logistik, seperti arus lalu lintas di pesawat dan ventilasi. Dek ekonomi menggunakan AC terpusat, memicu kekhawatiran tentang kemungkinan penumpang menjadi lebih baik jika virus berpotensi beredar secara permanen.

Baca juga: Sophia Latjuba Unggah Foto Peluk Calon Menantu, Netizen Langsung Sebut Begini

Menurut Dicky Budiman, ahli epidemiologi Indonesia di Griffith University di Australia, konsep isolasi seharusnya berarti menjaga pasien tetap terpisah dan di ruangan terpisah. “Jika Anda melihat model [di kapal] itu tidak ideal.”

Budiman menambahkan, bagian terpenting dari isolasi kapal adalah analisis risiko awal, penyortiran pasien dengan gejala ringan dan sedang, dan yang tidak memiliki penyakit penyerta.

“Harus ada pemantauan rutin, karena isolasi di kapal bisa menjadi padat dan padat. Pertimbangan lain adalah masalah sosial dan dukungan psiko-sosial yang mungkin diperlukan di atas kapal,” katanya.

“Sementara itu, menggunakan AC sentral berbahaya kecuali sistem pendinginnya juga menggunakan filter HEPA. Jika tidak, maka itu tidak boleh digunakan. Windows harus tetap dibuka dan kipas juga digunakan, sehingga menjadi lebih rumit karena virus bisa ada di mana-mana.”

Sementara beberapa mungkin memiliki keraguan tentang skema tersebut, yang lain percaya bahwa fasilitas isolasi terapung bukanlah ide yang buruk.

Ansariadi, Ahli Epidemiologi Fakultas Kesehatan Masyarakat Universitas Hasanuddin Makassar, mengatakan isolasi terpusat di satu tempat akan menjadi cara efektif untuk mengendalikan pergerakan dan interaksi pasien dengan warga setempat. “Hanya teknisnya saja yang masih perlu dibenahi. Keberhasilan isolasi yang sebenarnya adalah seberapa cepat pasien ditemukan dan diisolasi.”

Ketua Tim Gugus Tugas Percepatan Penanganan Covid-19 Sulsel Ridwan Amiruddin mengatakan fasilitas isolasi tersebut dibenarkan karena Indonesia memasuki “fase ekstrem penanganan pandemi Covid-19”.

“Dalam skenario terburuk, Indonesia dapat melihat lebih dari 200.000 kematian dilaporkan pada awal Oktober 2021 dan kematian dapat mencapai puncaknya di lebih dari 2.000 per hari pada pertengahan Agustus,” tambahnya.

Fakta di lapangan di Sulawesi Selatan juga menunjukkan situasi yang semakin suram. Provinsi ini telah mencatat lebih dari 70.000 kasus virus corona dan 1.000 kematian dalam beberapa pekan terakhir, dengan lebih dari 700 infeksi baru per hari. Di ibu kota provinsi Makassar, ada lebih dari 2.300 kasus aktif.

“Pola kerja pengendalian pertumbuhan kasus baru harus menggunakan contact tracing,” kata Ridwan. “Namun tracing rate di Sulawesi Selatan masih sangat rendah yaitu 1:3 sedangkan World Health Organization (WHO) merekomendasikan rasio 1:30.”

Menurut Ridwan, Sulawesi Selatan sekarang sedang mencari cara untuk membendung kasus yang meningkat dengan menggunakan pendekatan dua arah: tindakan biasa seperti masker dan vaksinasi massal, ditambah dengan praktik yang lebih eksperimental seperti pengadaan Umsini dan mengirimkan tim bernama “Pemburu Covid” untuk melakukan spot. pemeriksaan pada warga.

Ahli epidemiologi Ansariadi mengatakan bahwa bahkan jika kasus Covid-19 mulai turun di titik panas Jawa, bagian lain negara ini mungkin terus mengalami peningkatan kasus jika tidak ada tindakan tegas yang terus dilakukan.

Sementara pembatasan darurat seperti penutupan mal dan bisnis yang tidak penting telah diberlakukan di beberapa bagian Indonesia, Ansariadi menyesalkan bahwa pemberlakuan jam malam dan pembatasan sosial lainnya sejauh ini belum dipatuhi secara ketat di banyak tempat, itulah sebabnya tindakan isolasi drastis. sekarang disebut jika pulau-pulau lain ingin lepas dari nasib Jawa. Akibatnya, banyak orang Makassar yang menaruh harapan pada Umsini dan semua yang mungkin mengasingkannya.


Informasi Anda Genggam


Loading...