Tragis, Ratusan Wanita Myanmar Terpaksa Melahirkan di Dalam Hutan Saat Militer Myanmar Menguasai Desa

Devi
Kamis, 22 Juli 2021 | 09:08 WIB
Foto : Aljazeera R24/dev Foto : Aljazeera

RIAU24.COM -   Pada malam yang penuh badai di bulan Juni, Rosemary berbaring dalam kegelapan di rumahnya di sebuah desa terpencil di kota Mindat Myanmar, dicengkeram oleh kontraksi persalinan ketika Mai Nightingale, seorang bidan berusia 25 tahun, mencoba menahan tangisnya. “Hanya kami berdua yang ditinggal sendirian di desa. Kami menutup semua pintu dan jendela rumah dan tetap diam di dalam, ”kata Mai Nightingale.

“Ketika dia merasa sakit, saya memasukkan selimut ke mulutnya karena kami takut tentara akan mendengarnya.”

Seperti orang lain yang diwawancarai untuk artikel ini, Al Jazeera telah menggunakan nama samaran untuk Mai Nightingale dan Rosemary demi keselamatan mereka. Kontraksi Rosemary telah dimulai pada malam sebelumnya, tetapi dengan tentara mendekati desanya di Negara Bagian Chin selatan, dia dan penduduk desa lainnya melarikan diri ke hutan. Tapi tidak ada tempat berlindung yang layak dari hujan yang tak henti-hentinya, jadi Rosemary dan Mai Nightingale memutuskan untuk mengambil risiko bertemu tentara dan kembali keesokan paginya.

Baca juga: William dan Kate Mengirim Pesan Rahasia Untuk Harry dan Meghan, Ini Isinya...

"Situasinya tidak mendukung untuk melahirkan bayi," kata Mai Nightingale. “Kami melihat tentara Burma berjalan menuju desa kami, tetapi kami tidak dapat kembali karena [Rosemary] sudah kelelahan.”

Suami Rosemary tidak berani menemaninya karena takut, jika dilihat, tentara akan mengira dia sebagai anggota kelompok bersenjata setempat.

Sejak kudeta militer 1 Februari, pasukan pertahanan sipil, yang sebagian besar dipersenjatai dengan senapan berburu dan senjata rakitan, bermunculan di seluruh negeri untuk melawan rezim, dan Mindat telah menjadi titik api perlawanan sejak Mei.

Sejalan dengan taktik yang telah digunakan militer selama beberapa dekade untuk menumpas pemberontakan bersenjata dan meneror rakyat, tentara melancarkan serangan yang tidak proporsional di Mindat termasuk menembakkan artileri, granat berpeluncur roket, dan senapan mesin ke daerah pemukiman sambil memberlakukan darurat militer, menyebabkan kota kosong, menurut laporan media lokal. Laki-laki muda sangat mungkin menjadi sasaran.

Rosemary melahirkan bayinya tak lama setelah suara tentara menghilang, dan Mai Nightingale memotong dan mengikat tali pusar dengan silet dan beberapa benang yang, tanpa alat sterilisasi lain, direbus dalam air. Meskipun Rosemary dan bayinya dalam keadaan sehat dan tidak terluka, keadaan saat melahirkan menyoroti meningkatnya risiko yang dihadapi ibu dan bayi baru lahir di tengah meningkatnya krisis kemanusiaan.

Mai Nightingale dan dua perawat lain yang diwawancarai oleh Al Jazeera, yang menyediakan perawatan kesehatan ibu dan bayi baru lahir bagi mereka yang mengungsi akibat konflik bersenjata, mengatakan bahwa mereka sangat terbatas dalam kemampuan mereka untuk melahirkan bayi dengan aman, dan bahwa ketidakamanan fisik semakin membahayakan wanita hamil dan bayi baru lahir di tengah wabah. kekerasan yang berkelanjutan.

“Risiko kesehatan utama bagi ibu hamil dan bayi baru lahir adalah nyawa mereka. Mereka bisa mati selama persalinan atau setelahnya karena mereka harus lari setiap kali tentara mendekat ke tempat mereka bersembunyi,” kata seorang perawat di kotapraja Loikaw, Negara Bagian Kayah yang akrab dipanggil Smile. “Tidak ada cukup peralatan medis atau obat-obatan … Bayi tidak bisa mendapatkan vaksinasi atau tempat tinggal yang memadai.”

Sekitar 230.000 orang baru mengungsi sejak kudeta, menurut perkiraan PBB.

Militer tidak hanya menyerang warga sipil tetapi juga memotong pasokan makanan dan air untuk orang-orang yang terkena dampak konflik, menembaki kamp-kamp pengungsian dan gereja-gereja perlindungan, menembak orang-orang terlantar yang mencoba mengambil beras dari desa mereka, dan membakar persediaan makanan dan bantuan medis bersama dengan sebuah ambulans.

Sementara itu, sistem kesehatan Myanmar telah runtuh, meninggalkan sedikit pilihan bahkan bagi para wanita yang siap mengambil risiko kembali ke kota atau desa mereka untuk melahirkan atau mencari vaksinasi atau perawatan untuk bayi mereka.

Pemogokan pekerja medis yang sedang berlangsung di tengah Gerakan Pembangkangan Sipil yang lebih luas telah membuat rumah sakit pemerintah kosong, sementara beberapa fasilitas kesehatan telah ditutup sama sekali. Militer juga telah berulang kali menyerang para profesional dan fasilitas kesehatan serta menduduki rumah sakit.

Alessandra Dentice, perwakilan sementara Myanmar dengan Dana Anak-anak PBB (UNICEF), mengatakan kepada Al Jazeera bahwa sebagian besar wanita hamil yang mengungsi sejak kudeta tidak memiliki akses ke perawatan kebidanan darurat, sementara imunisasi rutin untuk anak-anak telah “hampir berhenti total. ”.

“Tanpa tindakan segera, kami memperkirakan bahwa setiap tahun 600.000 bayi baru lahir akan kehilangan perawatan bayi baru lahir yang penting, menciptakan risiko serius bagi kelangsungan hidup dan kesejahteraan jangka panjang mereka di seluruh negeri,” katanya, menambahkan bahwa sekitar 950.000 anak-anak juga kehilangan vaksinasi kritis.

Baca juga: Olok-olok Vaksin Covid-19, Pria Amerika Ini Malah Tewas Akibat Corona

Di Mindat, Mai Nightingale sejauh ini telah membantu tiga perempuan pengungsi untuk melahirkan. Dua dari mereka, katanya, harus terus bergerak mencari tempat berlindung yang aman pada hari-hari menjelang melahirkan, menyebabkan mereka kesakitan fisik dan mungkin mendorong persalinan mereka.

Alessandra Dentice, perwakilan sementara Myanmar dengan Dana Anak-anak PBB (UNICEF), mengatakan kepada Al Jazeera bahwa sebagian besar wanita hamil yang mengungsi sejak kudeta tidak memiliki akses ke perawatan kebidanan darurat, sementara imunisasi rutin untuk anak-anak telah “hampir berhenti total. ”.

“Tanpa tindakan segera, kami memperkirakan bahwa setiap tahun 600.000 bayi baru lahir akan kehilangan perawatan bayi baru lahir yang penting, menciptakan risiko serius bagi kelangsungan hidup dan kesejahteraan jangka panjang mereka di seluruh negeri,” katanya, menambahkan bahwa sekitar 950.000 anak-anak juga kehilangan vaksinasi kritis. jasa.

Di Mindat, Mai Nightingale sejauh ini telah membantu tiga perempuan pengungsi untuk melahirkan. Dua dari mereka, katanya, harus terus bergerak mencari tempat berlindung yang aman pada hari-hari menjelang melahirkan, menyebabkan mereka kesakitan fisik dan mungkin mendorong persalinan mereka.

Mai Nightingale tahu bahwa memberikan layanan medis kepada wanita hamil dan bayi baru lahir sementara kekurangan fasilitas atau peralatan higienis sangat berbahaya bagi wanita dan bayi mereka, dan bahwa pasukan keamanan juga dapat menargetkannya, tetapi mengatakan bahwa dia merasa itu adalah satu-satunya pilihan. “Meskipun tentara dapat menangkap pasien dan saya, saya akan terus membantu orang yang membutuhkan bantuan medis,” katanya kepada Al Jazeera. "Tidak ada orang lain yang bisa membantu mereka."

Wanita hamil di Negara Bagian Kayah, di mana diperkirakan 100.000 orang telah mengungsi sejak awal Juni, juga menghadapi situasi yang berbahaya. Pada tanggal 8 Juni, pelapor khusus PBB untuk Myanmar memperingatkan "kematian massal akibat kelaparan, penyakit dan paparan" di Kayah karena serangan militer dan penyumbatan makanan, air dan obat-obatan bagi mereka yang melarikan diri ke hutan.

Smile, seorang perawat berusia 24 tahun, melarikan diri dari desanya di kotapraja Loikaw pada 11 Juni dengan sepupunya, yang sedang mengalami kontraksi persalinan saat dia melarikan diri. “Artileri jatuh di dekat batu tempat kami bersembunyi. Hari itu adalah tanggal jatuh tempo [sepupu saya] tetapi dia tidak dapat melahirkan ... kami harus melarikan diri ke tempat yang aman, ”kata Smile. “Dia harus membawa barang-barang berat saat kami berlari.”

Mengingat nasihat dari ibunya, yang juga seorang perawat, Smile telah mengambil kotak bersalin dengan sarung tangan karet, tang dan gunting saat dia melarikan diri dari desa. “Ibu saya mengatakan kepada saya bahwa pekerja medis tidak dapat berhenti bahkan jika dunia dalam kekacauan,” katanya.

Dia dan ibunya menggosok peralatan dengan roh sementara suami sepupunya membangun tenda bambu dan terpal, di mana mereka melahirkan bayi sepupunya. “Ibuku meletakkan tangannya di atas sepupuku dan berdoa. Alhamdulillah, dia berhasil melahirkan tanpa pendarahan [berat], ”kata Smile.

Namun tragedi menimpa beberapa ibu yang terlantar.

Di kotapraja Loikaw, Khu Meh melahirkan anak kembar di sebuah klinik lokal pada tanggal 8 April. Satu lahir mati; Khu Meh melarikan diri dari rumah dengan yang lain, seorang gadis, pada pertengahan Mei. “Kami bepergian sangat jauh dan berpindah dari satu tempat ke tempat lain, terkadang tidur di semak-semak,” katanya. Sekitar tiga minggu kemudian, kembaran kedua meninggal di hutan saat minum susu di dada Khu Meh.

Sekitar 40km (25 mil) utara, di kotapraja Pekon Negara Bagian Shan, Mary meninggalkan rumahnya pada minggu terakhir bulan Mei, ketika dia hamil lebih dari tujuh bulan.

“Militer menembak setiap malam … kami sangat takut untuk tidur di rumah,” katanya.

Dia berlindung di sebuah gereja, tetapi setelah ditembaki pada 6 Juni, dia melarikan diri lagi, ke ladang jagung di mana dia melahirkan anak kelimanya, seorang bayi laki-laki, di bawah naungan bambu dan terpal dengan bantuan bidan setempat.

Minggu berikutnya membawa hujan tanpa akhir, dan bayi Mary tiba-tiba meninggal. Ada sedikit waktu untuk berduka. Mary dan anak-anaknya yang tersisa harus melarikan diri lagi seminggu kemudian karena tentara yang mendekat.

Meskipun Myanmar mengalami penurunan angka kematian ibu dan kematian balita antara tahun 2000 dan 2017, menurut UNICEF, Myanmar tetap menjadi salah satu tempat paling berisiko bagi ibu baru dan bayi di Asia Tenggara bahkan sebelum kudeta. Kematian ibu adalah 250 kematian per 100.000 kelahiran hidup pada tahun 2017, sedangkan kematian balita adalah 48 anak per 100.000 kelahiran hidup.

Naw Winnie, seorang perawat dari kotapraja Demoso, Negara Bagian Kayah yang mengungsi karena pertempuran, sekarang menjadi sukarelawan dengan kelompok bantuan lokal di daerah pegunungan tempat dia melarikan diri. Dia mengatakan kepada Al Jazeera bahwa penyakit di kalangan anak kecil adalah hal biasa. Dia telah mengobati puluhan kasus infeksi kulit dan diare, dan khawatir masalah kesehatan akan meningkat karena kebersihan yang buruk yang disebabkan oleh faktor-faktor termasuk kelangkaan air bersih dan kurangnya toilet.

Musim hujan dimulai pada bulan Juni, membuat sanitasi lebih sulit dan meningkatkan risiko terkena pilek, flu, atau penyakit yang dibawa nyamuk.

Naw Winnie juga merawat lebih dari 10 wanita hamil. Dia awalnya berencana untuk mengirim mereka ke klinik sementara di dekat kaki gunung, tetapi relawan klinik dan pasien terpaksa mengungsi di tengah pertempuran sengit pada 16 Juni. Sekarang dia tidak yakin apa yang akan dia lakukan. Salah satu wanita, sekarang hamil lebih dari lima bulan, sebelumnya melahirkan melalui operasi caesar, dan Naw Winnie khawatir wanita itu bisa mengalami pendarahan jika dia melahirkan secara normal, tetapi terlalu berisiko untuk melakukan operasi caesar di hutan.

“Kami tidak memiliki akses ke fasilitas atau peralatan yang aman dan higienis untuk melahirkan bayi. Jika saya membantu melahirkan bayi tanpa fasilitas higienis, itu akan membahayakan ibu dan bayi,” katanya. 


Informasi Anda Genggam


Loading...